.

.

5:34 PM
0
Ceritanya kan gue masih nungguin untuk dapat joinan ke Wayag, tapi sampe beberapa hari setelah gue ke Piaynemo ga ada juga rombongan yang pergi ke sana. Secara nyewa speedboat aja bisa 12 juta, ga mungkin banget gue sendirian ke sana kan kalo ga pake rombongan, kalo maksain sih bisa aja, tapi gue ga bisa ke Maluku, Flores, Sulawesi, dll lah. Padahal udah nambah peserta yang mau ke Wayag, yup, dia dari Jakarta, backpacker juga. Tapi, dua orang aja? Masih nyekek juga kalo 12 juta dibagi 2 orang.

Besoknya lebih semangat lagi, pas ada serombongan ibu-ibu yang naik ojek dan mereka turun pas di penginapan gue, gue berharap, merekalah rombongan yang bisa gue ajak joinan ke Wayag, tapiiiiii ternyata mereka adalah ibu-ibu PKK dari Raja Ampat yang lagi ada misi ke Waisai. Lha, mereka aja dari Raja Ampat, jadi udah empet kali ya tiap hari liat laut dengan gugusan-gugusan pulau nya yang cantik itu (kidding ah). Pokoknya intinya mereka nginep di penginapan yang sama ama gue itu bukan dalam rangka liburan aja. Yah, pupus udah harapan gue untuk bisa liat Wayag L

Untuk mengobati kekecewaan itu, gue ama temen baru gue memutuskan untuk ke Saleo, pindah ke penginapan yang depannya langsung pantai. Dan ternyata temen gue ini udah booking satu kamar di penginapan yang kita tuju, and dia juga jago nego (lebih canggih daripada gue haha). Akhirnya kita sharing kamar, tapi tetep di-charge nya per orang tapi udah termasuk makan tiga kali sehari. Kalo misal nego lebih murah lagi bisa aja, tapi ga termasuk makan, dan mau cari makan terdekat ya harus ke Waisai, which is harus sewa motor untuk bisa bolak-balik cari makan – penginapan dengan jalanan yang ga ada penerangan sama sekali di sepanjang jalan.

Cemara Homestay

Penginapan ini nilai plusnya buanyak, selain kita dapat harga super bagus plus makan tiga kali, udah depan pantai, ownernya supel, sering diajak mancing, bisa pake alat snorkeling sepuasnya, main kayak juga sepuasanya (sampe kulit gue kebakar matahari), trus makanan yang disajiin juga ga ada yang ga enak, two thumbs up deh buat Mas Rizky yang udah masakin buat kita selama nginep di sana! Menu terakhir yang disajiin sehari sebelum gue balik ke Sorong untuk lanjutin perjalanan gue ke Flores, menu surprised banget, yup, Papeda dengan ikan kuah kuningnya. Jujur, kalo papeda nya gue kurang suka, karena kaya lem gitu ya, trus ga bisa dikunyah, haha iya cara makannya langsung ditelen gitu, tapi yang bikin gue ketanggihan adalah ikan kuah kuningnya, ASELI nagih gue bo! Sampe gue lagi nulis ini aja ngiler.com :D

Deretan kayak yang disediain gratis 

Papeda Papeda Papeda...


Cara mindahin Papeda dari ember ke piring

 
Inilah Papeda Ikan Kuah Kuning nya yang nendang!


Gue sama Isye, sama-sama dari Jakarta tapi kenal di Papua :D

Gimana untuk bisa nikmatin Papeda Ikan Kuah Kuningnya yang bikin nagih ini?

1.  Pastiin lo nginep di Cemara Homestay, Saleo, Papua Barat

2. Hubungin Bapak Inyong (gue lupa nyimpen nomor Bapaknya) kalo mau reservasi and nyicipin ikan kuah kuningnya :D

3. Harga penginapannya dipastikan jauh lebih murah kalo dibandingin sama sekitar-sekitarnya dengan fasilitas yang sama, iya sebelah-sebelahnya bisa sampe jutaan lho. Lha ini cuma Rp. 250.000 aja (awal tahun 2015) sudah termasuk makan 3 kali.


0 comments: