.

.

7:50 PM
0
Setelah gue puas menikmati Piaynemo, Pasir Putih, Sawanggrai dan lain sebagainya, so gue lanjut menuju ke Saleo. Masih di Raja Ampat, sekitar setengah jam naik ojek dari Waisai. Di sana gue sempetin trekking di pagi buta untuk liat ikon andalan Papua, yaitu Burung Cendrawasih. Lokasinya ada di Kampung Sarpokren. Jadi selain di Sawanggrai, di sini juga bisa liat Burung Cendrawasih.

Sign ini bisa dilihat sebelum trekking di hutan

Perjuangan banget untuk bisa liat Burung Cendrawasih ini, karena gue harus trekking dulu membelah hutan dengan medan yang gue ga kenal sama sekali, meskipun pagi buta tapi ngucur juga keringet gue pas nyampe lokasi buat ngintip burung yang hanya bisa hidup di Papua ini. Trekking kurang lebih 30 menit aja padahal. Untung ada guide nya, kalo ga, ya ga mau gue hehe…

Gue start dari masih gelap gulita, dan selama trekking gue udah mulai denger suara burung-burung yang ga pernah gue denger selama di alam terbukanya Jakarta. Suara burung yang saling bersahutan itu nandain kalo matahari segera muncul, merdu dah kedengeran di kuping :D

Di tengah jalan gue ketemu beberapa orang yang ngelakuin trekking juga, eh ternyata mereka satu grup ama gue, karena gue termasuk yang ketinggalan, gara-gara gue nungguin tukang ojek gue, yang udah gue bilangin jemput gue jam 5 pagi, eh dia nongol 15 menit kemudian, itupun setelah gue telponin, dan ternyata dia harus mbenerin lampu motor yang mati total. Udah telat jemput gue, eh lampu tetep ga berhasil nyala, so selama perjalanan sopir ojek gue cuma ngandalin feeling dia aja, padahal setelah selesai trekking gue kan lewatin jalan yang sama untuk balik ke penginapan, total hutan kanan kiri jalanan itu haha. Hebat juga feeling tuh sopir ojek gue!

Rombongan trekking gue (gue turis lokal satu-satunya)

Balik lagi ke rombongan trekking, pas gue pikir papasan sama mereka, ternyata gue udah nyampe lokasi untuk bisa liat si burung yang cantik itu. Yang ada dibayangan gue adalah, gue bakal bisa liat dengan deket burung itu di pohon yang emang jadi favorit mereka, eh ga taunya pohon yang dimaksud itu tinggi sealaihim dah, sampe dongak sedongak-dongaknya, and sepicing-picingnya gue untuk bisa liat keberadaan mereka. Maaaan! kaya liat bulan dari bumi dah saking jaunya. Tapi akhirnya dikasih pinjem teropong sama guidenya, tapi ya gitu, gue harus gantian sama yang lain hehe.

Sejauh itu gue harus ngedongak biar bisa liat si Cendrawasih

Nah yang kiri versi deketnya (gue ambil dari google), kalo yang kanan hasil jepretan gue sendiri
Nah, habis dari liat si Cendrawasih, kita diajak trekking lagi sama guide untuk liat pemandangan ya emang bagus sih, tapi cuma bisa diliat aja, soalnya jauh haha.


Ini caranya ngintip pemandangan Pulau Waigeo dari jauh tapi bagus

Pulau Waigeo dari jauh

Gimana cara ke Kampung Sarpokren:

1. Yang pasti lo harus sudah ada di Waisai atau Saleo, trus naik ojek ke Sarpokren. Rp. 150 ribu PP

2. Lo hubungin Bapak ini aja di 0812 4707 1594 (beneran gue lupa namanya, yang gue simpen di hp gue cuma Bird Watching Raja Ampat :D) kalo emang minat untuk trekking di pagi buta demi liat cendrawasih.

3.  Biaya Rp. 150 ribu

4. Jangan lupa selalu nego di setiap transaksi ya! J

0 comments: