.

.

2:13 PM
0
Gue ikhlas kalo emang harus nunggu beberapa hari demi dapat joinan ke Wayag, karena emang itulah tujuan ke Raja Ampat. Di hari kedua gue di Waisai udah rencana bakal nyewa motor untuk ke Saleo kalo emang joinan yang gue tunggu belum ada juga. Tapi ketika gue masih baru melek and baru sadar kalo gue lagi di Papua, ada yang ngetok kamar gue and ternyata petugas resepsionis sekaligus pemilik penginapan kasih tau kalo hari itu ada joinan tapi ke Piaynemo, hampir gue tolak tawaran joinan ini, karena Piaynemo itu adalah Wayag kecil.

Setelah gue nyampe sana, gue sama sekali ga nyesel, karena selain harga joinan lebih murah ternyata Piaynemo itu INDAAAAAAAAAAAAH banget! Posisinya di tengah laut dengan bentangan air biru toska yang dikelilingi sama gugusan-gugusan pulau kecil yang membentuk kaya bukit-bukit kecil gitu, aduh awesome banget deh! Untuk dapetin pemandangan yang maksimal, kita harus naik ke tempat yang lebih tinggi dari gundukan-gundukan pulau yang menawan itu. Dan ternyata sudah disiapin tangga untuk bisa mencapai ke tempat yang dimaksud. Tadinya di Piaynemo ga ada tangga, tapi karena waktu itu infonya Presiden SBY mau mampir and liat Raja Ampat, makanya dibangunlah itu tangga untuk mempermudah orang nomor satu di Indonesia untuk menikmati pemandangan yang memang luar biasa cantik itu! Tapi ternyata sampe hari H, beliau ga jadi datang ke tempat yang udah disiapin oleh pihak pariwasata Papua Barat itu. Jadi kunjungannya adalah untuk memeriahkan Sailing Raja Ampat 2014 ceritanya. Pasti yang udah bikin sedikit ngedumel tuh, udah repot-repot mereka bikinin khusus buat beliau, tapi ternyata ga diinjek sedikit pun itu tangga. Tapi gue dan para pengunjung yang lainnya pada bersuka cita yang pastinya karena kita ga perlu susah untuk bisa manjat and menikmati keindahan Piaynemo dari ketinggian yang udah ditentuin :D

Ready to see the Piaynemo

People said the great view is over there 

Sebelum kita nyampe Piaynemo, kita mampir dulu di pasir timbul. Jadi pasir timbul ini fenomenanya sama ama yang di Karimunjawa, kalo laut lagi pasang, pasir di tengah laut ini timbulnya dikit, baru kalo lagi surut bisa lebar banget pasir putih yang cantik dan lembut itu. Bisa dikatakan jauh lebih besar kalo dibandingin yang di Karimunjawa, karena kalo emang laut lagi surut, bener-bener bisa main futsal karena saking gedenya hehe

Pasir Timbul di Waigeo

Berhasil juga minta fotoin salah satu anggota keluarga Makassar dengan gaya lavitasi :D

Here is the family from Makassar yang gue tebengin :D
Setelah puas foto-foto di pasir timbul, kita langsung menuju ke Piaynemo. Nah dari Piaynemo kita mampir ke Kampung Sawanggrai. Kampung ini berada di samping pantai dengan rumah-rumah panggungnya. Selain bisa snorkeling sepuasnya, di Sawanggrai ini juga bisa wisata ke hutan anggrek yang lokasinya ada di belakang kampung itu. Selain itu kita juga bisa liat Burung Cendrawasih yang tentunya ada waktu-waktu tertentu untuk bisa lihat mereka, apalagi kalo mau liat atraksi menarinya mereka. Jam-jam Burung Cendrawasih itu hanya di pagi dan sore hari. Jadi udah kaya minum obat aja, 2 kali sehari.

Kampung Sawanggrai yang cantik
Sebenernya paket wisata ke Piaynemo ini bisa mampir ke banyak tempat, tapi karena gue judulnya nebeng ama satu keluarga dari Makassar yang anggotanya komplit dari bayi sampe manula, so gue ikut aja lah, yang penting ke Piaynemo nya udah :D

Tips menuju ke Piaynemo dari Waisai:

1.       Kalo lo sendirian kaya gue, cari joinan aja and tanya-tanya ke petugas di mana lo nginep atau cari info ke beberapa travel agent di deket-deket penginapan lo.

2.       Harga yang ditawarin sih variasi, dari 5-7 juta pake speedboat. Tinggal lo mau bikin perbandingan apa engga. Itu harga PP dari Waisai – Piaynemo – Waisai.

3.       Harga itu trip satu hari aja. Kalo mau nginep ada sih homestay gitu di sana, tapi per orang dikenain biaya Rp. 250.000/ malam. Jadi bukan per kamar per malam kaya di hotel-hotel pada umumnya. Dan harga itu udah termasuk makan 3 kali.
4.       Di penginapan yang cuma satu-satunya di Piaynemo ini lo bisa kasih  makan hiu-hiu yang emang sengaja dipelihara. Trus kalo mau renang-renang cantik juga bisa di pantainya.

5.       Perjalanan sekitar 1,5 jam dari Waisai kalo emang langsung  menuju Piaynemo. Tapi kalo mampir-mampir kaya ke pasir timbul dulu dan yang lainnya, ya bisa lebih dari waktu yang diprediksiin.

6. Nah sekarang liat foto Piaynemo nya ya! :)

Piaynemo Homestay

Pantai di belakang Piaynemo Homestay

Ini juga pantai di belakang Piaynemo Homestay


Piaynemo, Raja Ampat

Salah satu gugusan pulau di Piaynemo dari dekat

Damn! I love Indonesia




0 comments: