.

.

7:35 PM
0
(Ah, postingan ini kepending sekian lama ternyata, baru ketahuan kalo masih gue draft setelah gue ngeluncurin buku and liburan ke Indonesia Timur, haha gue lupa upload) :D

Setelah puas berselfie ria dengan kapal yang parkir di atap rumah orang, sorenya gue and temen gue langsung terbang ke Medan. Karena masih dalam rangka business trip temen gue, jadi kita pilih pesawat untuk menuju salah satu kota terbesar di Indonesia tersebut. Kalau gue jalan sendiri pasti lebih pilih jalur darat, karena selain hemat juga bisa menikmati pemandangan sepanjang jalan yang belum pernah gue lihat sebelumnya.

Penerbangan dari Aceh ke Kualanamu, Medan hanya ditempuh dalam waktu 60 menit, tapi dari Kualanamu ke Pematang Siantar memakan waktu selama 3 jam dengan jalur darat, ah ngelebihi Jakarta – Bandung ternyata. Karena lagi-lagi ceritanya gue nebeng temen yang lagi business trip, ya gue ikut aja lah ke mana arusnya dia. Pokoknya dia kerja, gue nya bisa kelayapan aja :D

Karena pas nyampe penginapan udah jam 11 malam, so selain lelah, letih, dan lesu so ga bisa ke mana-mana, mending ngelurusin kaki di kasur dah setelah total perjalanan dari Aceh menuju Pematang Siantar kita tempuh + 5 jam. Selain itu gue juga bisa browsing mau  ke mana aja besoknya selama temen gue ngantor, tapi ternyata info yang gue dapat ga banyak yang dapat dilihat di kota yang mungil itu.

Di Pematang Siantar, lo bisa main ke tempat-tempat berikut ini:

1. Taman Hewan Pematang Siantar (THPS)
   Atau nama lainnya adalah kebun binatang. Infonya sih katanya terbaik di Sumatera Utara, karena        punya koleksi hewan + 700 ekor gitu yang dari dalam dan luar negeri. Alamatnya sendiri ada di Jl.      Kapten Tendean MH Sitorus No. 10 Siantar

2. Kuliner Siantar City Square
   Lo bisa wisata kuliner di sini.

3. Museum Simalungun
    Alamatnya di Jl. Sudirman No. 20

4. Siantar Waterpark
   Namanya juga waterpark, harsunya koleksinya permainannya lengkap kaya di waterpark-waterpark    yang lainnya.

5. Detis Sari Indah Swimming Pool
    Kalo di penginapan lo ga ada kolam renang, lo bisa mampir di sini.

6. Patung Dewi Kwan Im
   Buat temen-temen yang Budha, lo bisa wisata religi ke sini. Buat yang non Budha juga boleh kok        mampir.

7.Taman Bunga
   Taman ini pas di depan kantor Walikota Pematang Siantar. Di sini lo bisa jogging atau sekedar cuci     mata aja. Tapi kalo lo masuk ke sini harus bayar Rp. 1000

Karena gue kurang tertarik untuk mengunjungi tempat-tempat tersebut, so gue better renang pagi di penginapan  sambil nungguin temen gue yang lagi ngantor, karena sepulang ngantor temen gue info kalo kita bisa mengunjungi Danau Toba, dan lagi-lagi dianterin mobil kantor temen gue, gue tinggal duduk manis di dalam mobil, yihaaaa! (sering-sering deh gue liburan begini :D)

Dari Pematang Siantar ke Danau Toba itungannya jauh lebih deket kalo dari Medan. Perjalanan darat bisa ditempuh selama sejam, itu kalo pake kendaraan pribadi ya, sedangkan kalo pake angkutan umum atau bis infonya bisa 2-3 jam.



Dari kita berangkat cuaca udah ga asik, alias mendung-mendung sedep gitu, and di tengah perjalanan bener ujan deres sederes-deresnya dah. Untungnya pas nyampe Danau Toba nya udah ga ujan, tapi tetep aja mendung yang ga bersahabat itu bakal ganggu langit biru untuk bisa nongol. Danau Toba itu apa sih? Nih gue kasih link nya Danau Toba 

Memandangi keindahan Danau Toba di bawah awan yang semakin pekat

Loncat dulu ah biar keliatan kalo seneng udah nyampe Danau Toba :D
Seperjalanan balik dari Danau Toba, si  mas driver kasih tau kalo kita bisa liat Batu Gantung. Nah, sambil nyetir si mas nya cerita kalo dulu itu ada seorang gadis yang mau dijodohin ama orang tuanya, tapi si cewe ini udah punya pilihannya sendiri. Karena ada unsur ga enak kalo ga ikutin pilihan orang tua, jadi si cewe ini sedih banget sampe bengong gitu di pinggir Danau Toba sambil ditemenin anjingnya. Dalam perjalanan pulang dari tempat dia termenung itu, dia ga sadar kalau jalanan yang dia lewatin ada lubang yang gede banget, jadi jatuhlah cewe itu, dan anjingya gonggong sekenceng-kencengnya untuk minta bantuan orang lain. Tapi pertolongan datang terlambat, jadi tertimbunlah cewe ini di antara bebatuan tempat dia terperosok. Ga berapa lama terjadilah gempa, sehingga menyebabkan bebatuan yang menimbun cewe ini bergeser, dan badan si cewe ini terlihat menggantung di sana tapi sudah jadi batu. Begitu gue diceritain asal-usul Batu Gantung dari Mas Driver.   

Posisi Batu Gantung dari jauh 

Nah itu dia Batu Gantung nya

Dan lagi-lagi karena mengingat itu adalah perjalanan bisnis temen gue, dan gue hanya nebeng, jadi ga bisa lama-lama untuk di Danau Toba, apalagi untuk nyebrang ke Pulau Samosir. Tapi gue udah puas kok liat hamparan air seluas 100 x 30 km itu.


Setelah itu kita langsung ngelanjutin perjalanan ke Medan, and besok siangnya kita langsung kembali terbang ke Jakarta. Bye-bye Aceh and Medan. See you next time! 





0 comments: