Domine Eduar Osok, Sorong, Papua Barat
Setelah lebih kurang 13 jam di perjalanan, akhirnya gue bisa dengan selamat menginjakkan kaki di Bandara Domine Eduard Osok, Sorong. Salah satu destinasi impian gue untuk bisa berada di salah satu pulau timur Indonesia. 

Bandara ini kecil, jadi ga terlalu susah untuk mencapai jalan raya. Segera gue cari angkot kuning, and gue pastiin kalo ini angkot bakal nge-drop gue di Pelabuhan Rakyat. Ternyata gue dioper di sebuah pertigaan dan lanjut lagi naik angkot kuning yang kedua yang bener-bener ke Pelabuhan Rakyat.

Karena gue nyampe di Pelabuhan Rakyat masih jam 8 pagi, sedangkan kapal akan berangkat ke Waisai (Ibu Kota Raja Ampat) jam 2 siang, and yang jualan tiket juga belum ada setelah gue tunggu sejam, jadi gue pede aja masuk ke kapal and numpang tidur, karena masih sepi, jadi gue bisa sesuka hati bisa pilih tempat duduk.  Lumayan lah hampir dua jam gue tidur gratis di kapal yang masih parkir, and segera gue beli tiket di mba-mba yang standby di luar kapal sebelum benar-benar lepas landas. Hampir jam satu kapal semakin rame sama penumpang, and pas gue lagi mau lanjutin tidur, ada mba-mba yang nyolek gue, katanya tempat duduk yang gue tempatin adalah nomornya dia, pas dia kasih liat emang bener nomor kursinya sama ama nomor kursi gue yang tertera di tiket gue. Lha, usut punya usut ternyata gue sama mba itu beli tiket di dua orang yang berbeda, and dua orang penjual tiket ini ga saling komunikasi, jadi ada beberapa penumpang yang kasusnya sama ama gue. And karena gue udah ngerasa duduk lebih awal di situ and udah pewe pula, so gue teriak aja ke petugas kapal, and si mba yang nomor duduknya sama ama gue dipindahin ke tempat duduk yang lainnya L

Pelabuhan Rakyat

Anak-Anak Papua di Pelabuhan Rakyat

Perjalanan dari Pelabuhan Rakyat ke Pelabuhan Waisai ditempuh hampir 2 jam. Dan sesampainya di sana ternyata udah banyak ojek yang nawarin jasa untuk menuju tempat-tempat yang dimau. Langsung gue samperin satu abang ojek untuk drop gue ke penginapan. Rata-rata naik ojek sekali jalan di sana tuh Rp. 20.000 (dalam kota).
Sesampainya gue di penginapan langsung gue hunting cari joinan buat ke Wayag, karena info yang gue dapat kalo ke sana bisa ngabisin biaya 12-17 juta, so ga mungkin gue sebagai seorang solo traveler nyewa kapal sendiri buat ke sana, perjuangan banget sih untuk cari joinan ini. Setelah nanya ke hampir 10 travel agent, jawaban yang gue dapat cuma satu “lagi ga ada yang ke Wayag”, luluh hati gue, karena udah jauh-jauh ke Papua masa ga bisa liat yang katanya surga dunia di Indonesia Timur itu.

Daripada gue murung sedih galau ga keruan karena ga dapat joinan, mending gue habisin sore gue jalan-jalan keliling Kota Waisai, gue mampir ke pantai WTC, iya itu nama pantai bukan nama gedung, singkatan dari Waisai Torang Cinta. Pantai ini fungsinya mirip kaya Ancol di Jakarta atau Pantai Losari di Makassar, karena hampir semua aktifitas warga Kota Waisai diadain di pantai ini. Setelah itu gue keliling ke pasar tradisionalnya, ga banyak yang bisa dilihat di pasar ini, karena ya seperti pasar tradisional biasanya.


How to reach Raja Ampat from Jakarta:

1.  Beli tiket pesawat dari Jakarta – Sorong, gue waktu itu naik Lion tapi di upgrade ke Batik Air (asik banget, pesawatnya bagus, masih baru, and dapat makan pula, iya makan siang beneran, karena terbangnya 3 jam, kalo cuma sejam dapatnya makanan ringan). Harga waktu itu gue dapet Rp. 1.8 jt (kalo lo beruntung bisa cuma Rp. 1.4 jt deh, temen gue lagi apes, dia dapet Rp. 2.1 jt :D)

2. Jakarta – Sorong, ada yang langsung, naik Express Air (iya bukan Taxi Exprerss!). Tapi karena direct flight gitu ya dipastikan mehong lah, ga cocok sama bujet nya backpacker deh!

3. Kalo yang transit biasanya gini: Jakarta – Makassar/ Manado - Sorong

4. Dari Bandara Domine Eduard Osok (SOQ), Sorong, lo langsung jalan aja sampe jalan raya, bandaranya kecil kok. Trus lo cegat itu taxi (Angkot) kuning, pastiin lo diturunin di Pelabuhan Rakyat. Karena angkot kuning ini ga langsung ke sana, pasti dioper sampe pertigaan, trus ganti lagi ke angkot kuning yang lainnya, nah di angkot kuning yang kedua ini lah yang bener-bener ke Pelabuhan Rakyat. Ongkos sekali jalan Rp. 5.000 (awal tahun 2015)

5.  Dari Pelabuhan Rakyat – Pelabuhan Wasai, lanjut naik kapal, ini jadwalnya:
·         Senin, Rabu, Jumat: 09.00 & 14.00 WIT
·         Selasa, Kamis, Sabtu, Minggu: 14.00 WIT
Harga: Rp. 130 ribu
  
     6. Pelabuhan Waisai – Kota Waisai (Ibu kota Raja Ampat), banyak ojek yang udah nunggu di pelabuhan ini. Rp. 20 ribu sekali jalan.

     7. Kota Waisai (Ibu Kota Raja Ampat): Nginep di Marannu aja, ini paling murah kalo dibandingin sama penginapan yang lainnya. Cocok banget sama bujet Backpacker.  Rp. 200 ribu/ malam. Coba dinego aja, gue waktu itu dapet per malamnya Rp. 180 ribu

1 komentar:

The Travel Junkie mengatakan...

kangen sorong!