.

.

12:34 PM
0
2016 planning gue adalah ke Eropa. Tapi apalah daya, tabungan masih belum cukup, sedangkan gue udah sangeh butuh liburan, jadi gue memutuskan untuk ke Myanmar, yang biayanya lebih terjangkau meskipun gue harus keluarin duit untuk visa, lho, bukannya ASEAN masih bebas visa kalo kita sebagai WNI berkunjung ke sana? Iya, tapi hanya berlaku maksimal 14 hari, sedangkan gue hampir 20 hari, daripada gue diusir, medingan gue urus visa deh. Dan lebih praktisnya gue memilih e-visa, meskipun biaya 3x lipat lebih mahal daripada ngurus langsung ke kedutaannya. Kalo E-visa waktu itu gue kena USD 50, dan kalo langsung ke kedutaanya cuma 200 ribuan, ya kaaan? Sedangkan kalo e-visa gue waktu itu apply online nya ke sini e-visa Myanmar proses cuma 3 hari langsung di approved, sedangkan kalo ke keduataan bisa 5 hari sampe seminggu. Belum syaratnya yang ribet, harus ada tiket pp, surat dari kantor yang menyatakan kalo kita adalah karyawan di sebuah perusahaan, pas foto, dan kita harus datang langung ke kedutaannya. Sedangkan kalo e-visa… cek link yang udah gue taruh di atas ya.

Sempet deg-degan juga ya kalo visa gue ga disetujui, sedangkan biayanya bisa dibilang ga murah, bisa buat beli tiket Jakarta – Bali or Singapore or Malaysia or Thailand. But Thank God, di approved juga, ini buktinya…

Konfirmasi yang dikirim ke email gue kalo e-visa gue disetujui

Dan ini e-visa gue

E-visa sudah dapet, saatnya gue berpetualang ke negaranya! :)


0 comments: