.

.

4:23 PM
3

Pulau Sempu yang ayu

Setelah sebulan kurang 2 hari gue keliling Indonesia Timur sendirian, akhirnya gue dapet kesempatan punya temen juga pas gue nyampe Malang. Yup, dari Toraja langsung gue memutuskan untuk ke Jawa Timur, nah kan masih timur juga tho judulnya :P

Perjalanan gue tempuh selama kurang lebih sejam dari Bandara Sultan Hasanuddin, Ujung Pandang (Makassar) ke Bandara Juanda, Surabaya. Iya, terbangnya sejam aja, tapi delay nya 2 jam, jangan sedih! Dari Bandara Surabaya gue langsung menuju ke Terminal Bus Bungurasih, atau kalo sekarang lebih dikenal dengan Terminal Purabaya. Ada kejadian basi tapi tetep lucu kalo menurut gue sebelum gue naik Damri dari Juanda. Ketika gue keluar dari bandara mau cari Damri, langsung seperti biasa itu jasa sewa kendaraan sama travel-travel langsung ngerubutin gue dan 90% dari mereka nawarin kendaraannya ke gue pake bahasa inggris (lagi?!), iya ga pake bohong. Karena gue asli Jawa Timur and tau harus kemana ya, sepurane mas kalo sampeyan tak cueikin!:P ini link yang orang-orang selalu ngira gue bukan orang Indonesia.

Aseli gue pangling liat Terminal Purabaya ini, karena ternyata bagian dalamnya udah direnovasi total, khususnya bagian bus-bus luar kota nya, jadi lebih rapih, salut! Langsung gue naik bus yang tulisannya tujuan Malang, dan prediksi gue bakal 3 jam lah perjalanan Surabaya – Malang ini, karena itu pengalaman terkhir gue dari Surabaya – Malang naik bus yang sama, padahal paling ga cuma ditempuh 1.5 – 2 jam aja, tapi karena lewatin Sidoarjo (lumpur Lapindo) jadi dipastikan macet parah di jalur itu, sedangkan tol layangnya udah ancur, jadi selamat deh, bakal tidur puas gue selama perjalanan sebelum nyampe rumah emak gue :D Tapi ternyata, baru juga gue merem bentar, tau-tau gue dibangunin sama keneknya “Mba, bentar lagi Garuda, jadi siap-siap ya!” lha cepet amat yak, setelah gue cek ternyata ga nyampe 2 jam gue udah nyampe tujuan, berarti ga kena macet sama sekali meskipun di Sidoarjo tadi, wew! Senengnya! :D

Di Garuda (tempat gue turun bus) kakak gue yang jemput udah senyum-senyum aja liatin adeknya yang udah kucel karena habis ngebolang sana-sini sendirian tapi untungnya masih inget rumah emaknya :D

Singkat cerita, besoknya gue, nyokab, 3 kakak gue, kakak ipar, sama satu ponakan langsung ngacir ke Sendang Biru, pintu masuknya Pulau Sempu. + 3 jam tuh kita di jalan, cukup lama, karena selain jalanan belok belok, kakak gue nyetir mobilnya juga lambat, katanya “Kamu kan udah lama ga pulang, jadi biar menikmati pemandangan di sini” #Eaaaa. Eiiit, backpacker kok ada yang nyetirin, biasanya juga naik motor, kalo ga naik truk biar bisa nyampe tujuan?! Hush! Ini ceritanya backpackernya ditinggal dulu, karena lagi bawa nyokab :D

Setelah gue nyampe Sendang Biru, gue langsung nyamperin mas-mas yang gue yakin dia bisa nyewain kapalnya untuk nganterin ke pulau yang katanya pulau tersembunyi nan indah itu. Setelah gue nego-nego, eh si masnya bilang

Masnya    : “Mba nya udah dapet izin belum?”
Gue          : “Izin?”
Masnya   : Iya, kalo mau ke Sempu harus izin dulu Mba, itu di situ kantor untuk izinnya Mba. (Sambil nunjuk bangunan yang deket pohon beringin).

Ga pake babibu, langsung gue mencari kebenaran di sana, ada petugas berseragam yang mempersilakan gue masuk
Petugas                  : Bisa dibantu Mba?
Gue                       : Iya Pak, saya mau ke Sempu, katanya harus izin dulu ke sini
Petugas                  : Mbanya sama siapa nanti mau ke Sempu?
Gue                       : Sama tiga kakak saya (gue dalam hati, kepo juga lo Pak)
Petugas                  : Coba tiga kakaknya itu dipanggil ke sini dulu
Gue                       : Dengan nada heran gue tanya “Emang kalo izin saya aja ga bisa Pak?
Petugas                 : Harus ada briefing sebentar sebelum nyebrang ke sana Mba, karena medannya ga gampang (sambil kasih tunjuk gambar jalanan hutan yang berlumpur yang nempel di tembok)

Jadi intinya, si petugas ini kasih tau kalo Pulau Sempu itu bukan tempat wisata, melainkan wilayah cagar alam, dan kalo tetep mau ke sana harus pake izin dari Kantor Konservasi Sumber Daya Alam yang ada di Surabaya, itupun izinnya hanya untuk keperluan penelitian. Waduh! Gue udah jauh-jauh dari Papua, Maluku, Sulawesi, Flores, trus nyampe wilayah gue sendiri ndak bisa ke tempat tujuan?! Kucewa aku kakak! Akhirnya dengan segala ilmu mediasi komunikasi tanpa tongkat dan besi, berhasil juga dikasih izin untuk ke Pulau yang lokasinya ada di Desa Tambakrejo, Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang ini. Haleluya!

Karena gue pas ke sana lagi musim penghujan, dan dari short briefing tadi dikasih tau medannya jadi lebih berat karena hujan, jadi kakak gue yang nyetirin tadi memutuskan untuk ga ikut trekking, karena daripada dianya pingsan di jalan, mending gue kasih istirahat aja lah ya sambil nungguin gue ama 2 kakak gue trekking. Nah trus nyokab, ipar, ama ponakan gue dikemanain? Tunggu tunggu, pesen si petugas ga boleh ngajak manula, ibu hamil, sama bocah untuk sampe pulau yang katanya airnya membiru di balik kelambu, eh hutan cagar alam maksudnya. Nah kebetulan nyokab gue udah berumur, ipar gue lagi hamidah, ponakan gue baru umur 5 tahun, ya sudah, jadi mereka jaga kandang aja lah yak.

Dari Sendang Biru menuju ke Pulau Sempu sama kakak-kakak gue

Dari Sendang Biru ke batas hutan cagar alamnya sih ga sampe 30 menit ya, itupun naik kapal cepet, tapi untuk membelah hutan cagar alam ini yang butuh waktu sejam setengah, sekali jalan (info awal dari mas guide nya bisa 2 sampe 3 jam dengan cuaca hujan), tapi lagi-lagi dengan semangat penasaran tingkat dewa untuk liat pulau tersembunyi yang katanya ga kalah sama Phi-Phi Island nya Thailand, jadi sejam setengah gue nyampe. Tapi aseli! Medannya maliiiihhh, sedeeeep!!! Lumpur yang gue injek sepanjang hutan itu bener-bener lumpur yang lengket luar biasa di sepatu. Iya, karena medannya yang unik, jadi kita diwajibin untuk pake sepatu khusus, yang bagian bawahnya berpaku-paku gitu, persis ama sepatu bola dah. Dan karena gue ga prepare, begitupun dengan kakak gue, dan untungnya ada penyewaannya di pos perizinan, ya gue sewalah sama kakak-kakak gue. Untung gue nyewa itu sepatu, kalo ga, sepatu gunung gue tinggal sejarah di tengah jalan, karena beberapa kali gue liat bangke sepatu gunung pun kandas dengan medan di hutan itu lho hahaha

Sepatu khusus untuk membelah hutan cagar alam Pulau Sempu

Lumpur yang nempel di kaki kita selama membelah hutan tadi

Sepanjang jalan salah satu kakak gue ga berhenti-berhenti nanya ama mas guide nya, biasanya gue yang interogasi, eh ini keduluan ama kakak gue, karena emang yang ditanyain juga gue ga paham, tapi intinya jenis tumbuh-tumbuhan yang hidup di hutan itu, karena gue ga paham dan ga minat sama obrolan mereka ya sudah gue fokus cari jalan yang enak diinjek. Karena selain berlumpur, kita juga harus pinter-pinter cari tanah yang datar, karena hampir jalanan itu dipenuhi ama akar-akar pohon yang usianya udah ratusan tahun (hasil nguping pembicaraan kakak gue ama mas guide nya), karena kalo ga ati-ati bisa kepleset, plus kadang-kadang tanah yang kita lewatin itu tau-tau ga ada jalan datarnya sama sekali, yang ada malah miring 80 derajat, lah jadi bergelayutanlah gue di akar-akar pohon kaya tarzan biar bisa ngelewatin jalan itu :D. Selain itu gue juga banyak papasan sama orang-orang yang bawa tenda, dan yup, ternyata ga sedikit mahasiswa-mahasiswa dari mana aja yang camping di situ, tapi ya gitu sedih banget, karena hampir sepanjang jalan banyak gue temuin botol-botol bekas minuman yang dibuang sembarangan gitu, gue ga habis pikir deh, mereka yang camping-camping itu ngakunya pecinta alam, tapi buang sampah kok ya masih sembarangan?! Itu namanya perusak alam dong!!!

Karena pohon-pohon yang ada di hutan itu usianya udah puluhan bahkan sampe ratusan tahun, jadi tingginya ga pake kira-kira, sampe bikin angin mau bertiup aja ga bisa, alias ga nyampe ke kita-kita yang lagi membelah hutan, jadi keringetannya di badan itu sebiji jagung gitu, secara gue jarang keringatan yak, sekalinya keringat begitu :D dan sunyi baget, yang kita dengar waktu itu cuma suara-suara burung dan beberapa hewan hutan yang gue juga ga kenal. Dan ketika gue mulai denger suara ombak, gue excited banget, karena si mas guide nya kasih tau kalo bentar lagi kita nyampe tujuan. Yeay!

Ini yang lo liat sebelum lo keluar dari hutan

Dan ketika bener-bener keluar dari hutan yang bisa gue bilang pengap itu, gue langsung kesirep, karena liat pasir putih plus toska nya air laut yang dikelilingi laguna-laguna yang ijo nan asri itu, aduh! Gue kaya mimpi aja. Gimana engga, habis ngelewatin hutan belantara yang ga jelas ujungnya, tau-tau nemu air laut yang bener-bener sesuai harapan para traveler. Tapi sayang, ternyata bawah lautnya ga ada apa-apanya, jadi ga bisa snorkeling deh.

Kakak gue sampe termenung gitu liat air yang membiru

Wefie lah ya di Pulau Sempu ama kakak-kakak gue

Pulau Sempu yang dikelilingi laguna-laguna cantik
Laut lepas di Pulau Sempu
Ngemper di baru karang setelah membelah hutan

Ternyata di sepanjang pantai gue banyak nemuin monyet-monyet yang imut! Mereka ga takut lho gue foto :D

Hola, namaku monyet :P

Trus kenapa lo bikin judulnya Jangan Ke Pulau Sempu Dew kalo ternyata emang decent gitu tempatnya? Ya karena itu tadi, pertama, itu pulau emang bukan tempat wisata, jadi kalo lo emang bener-bener mau ke sana, pastiin lo ga nyampah!!!


Tips ke Pulau Sempu: 

1. Dari Surabaya lo langsung naik bus ke Malang, turun di Terminal Arjosari. Biaya Rp. 15.000

2. Dari Arjosari lo naik bus lagi yang ke arah Sumbermanjing. Ga tau harganya :D

3. Dari Sumbermanjing lo langsung aja cari omprengan or nyewa motor sampe di Sendang Biru. Ini juga gue ga tau harganya :P

4. Nyampe Sendang Biru, lo langsung ke kantor perizinan. Bayarnya sukarela aja.

5. Habis di briefing, pastiin lo nyewa sepatu di situ juga, per pasangnya Rp. 10.000

6. Trus siapin biaya guidenya Rp. 100.000 (mahal yak?!) L

7. Sewa perahu Rp. 150.000 (PP).

8. JANGAN NYAMPAH selama di sana maupun di manapun lo berada ya!

3 comments:

cafe said...

bener2 keren sekali....

Obat Asam Urat said...

pemandangan di pulau sempu sangat indah..

Toko Obat Online said...

keren banget ya pulau sempu tapi ternyata bukan tempat wisata tha melainkan cagar alam..