.

.

4:38 PM
2
Sederet Tongkonan di bagian depan Kete Kesu

Kalo di Toraja Utara gue mulai dari yang paling jauh, sedangkan di Toraja Selatan gue mulai dari yang terdekat yaitu Kete Kesu. Kete Kesu ini kalo menurut gue merupakan objek wisata yang sengaja dibangun, karena selain lo bisa liat Tongkonan (Rumah tradisionalnya Toraja) yang  tertata rapih di bagian depan, lo juga bisa lihat banyaknya peti mati, tengkorak, dan tulang belulang manusia yang disimpan di batu-batu yang gue anggap itu adalah gua (meskipun ga ada bentuk gua sama sekali) di bagian belakang, sedangkan untuk mengarah ke sana, lo dipastikan ngelewatin banyaknya toko souvenir yang ngejual berbagai barang khas Toraja yang bisa dijadiin oleh-oleh.

Tongkonan (Rumah tradisional Toraja) yang dulu cuma gue liat di permainan Ular Tangga

Akhirnya sekarang bisa selfie sama si Tongkonan :D

Proses pembuatan Tongkonan di Kete Kesu

Makam di Kete Kesu

Jasad manusia yang hanya tinggal tengkorakpun masih ditata rapih di atas peti mati

Peti mati yang tersusun rapih di Kete Kesu

Kurang lebih beginilah isi dalam peti mati di Kete Kesu
Puas gue selfie ama Tongkonan, gue lanjut perjalanan ke Londa. Londa ini merupakan gua yang cukup besar dan gelap, namun di dalamnya berisi peti-peti mati yang diatur dan disusun sesuai dengan garis keluarga. Yup, gua ini bener-bener gelap gulita, harus bawa obor kalo mau lihat dalemnya, sebenernya gue bawa senter, dan gue yakin itu cukup untuk penerangan selama gue di dalam gua, tapi ternyata setelah gue intip, itu gua bener-bener gelap banget, mau bawa peta pun gue yakin ga bakal nolong kalo gue sendirian plus ga tau medan, plus banyaknya mayat plus tongkorak, dan tulang belulang yang pasti udah berserakan di dalamnya tho, daripada gue bisa masuk ga bisa keluar, jadi mending gue nyewa orang yang bawa obor yang bisa jadi guide sekaligus. Jadi meskipun tengkorak dan tulang belulang manusia yang disusun per keluarga ini ada di dalam gua tersebut, tapi sama sekali ga menunjukkan keangkeran sama sekali dan juga ga ada bau-bau yang aneh, yang ada cuma bau lembabnya sebuah gua.

Londa dari luar
Peti mati yang disusun berdasarkan keluarga di dalam Gua Londa

Tengkorak-tengkorak yang masih disusun rapih di dalam Londa
Rokok, koin, uang kertas, dan permen-permen itu merupakan oleh-oleh dari keluarga yang ngelayat

Dua tengkorak ini semacam Romeo-Juliet nya Toraja lah, karena hubungan yang tidak direstui ortu, jadi mereka mengakhiri hidup masing-masing, namun keduanya dimakamin di sini

Selfie di dalam Londa :D

Setelah puas menikmati kuburan di dalam gua yang gelap gulita, gue lanjut ke Lemo, itu kuburan lagi hehe. Tapi kuburan kali ini ga segelap Londa. Karena cara penyimpanan mayat yang ditaruh di dalam peti dimasukkan ke dalam bebatuan yang tinggi menjulang di samping persawahan. Bukan sebuah gua yang gelap gulita gitu, jadi gue berani sendirian ngiterin kuburan batu yang luas nan sunyi senyap itu.

Dari Lemo gue rencana mau lanjut ke Tilanga, lokasinya sih kalo ngikutin petunjuk dari orang yang gue tanya sebelum gue ke Lemo harusnya ambil ke kiri (antara Makale dan Rantepao). Tapi entahlah, kenapa motor gue lurusin aja. Padahal katanya tempatnya cukup alami dan bagus, karena itu merupakan sumber mata air yang katanya super jernih berwarna ijo gitu, trus katanya juga bakal bisa liat mitos belut bertelinga atau yang biasa disebut moa, tapi orang Toraja nyebutnya Massapi. Ya sudahlah, masih ada hari esok :D

Pemakaman Lemo

Ketika masuk di Lemo, inilah pemandangan peetama yang dilihat

Gue pikir dengan mengunjungi 3 wisata rumah masa depan itu bakal habis sampe matahari pulang dari tempat nongkrongknya, tapi ternyata jam di hp gue nunjukin masih jam 4 kurang. Jadi gue putusin untuk balik ke Rantepao, sebenernya sempet kepikiran untuk ke Tilanga, tapi prediksi gue kalo nyampe sana pasti udah mulai gelap, jadi ngapain di sumber mata air gelap-gelapan kan, lagian gue juga harus balik ke arah gue berangkat kalo mau ke sana, sedangkan prinsip gue adalah, gua males pulang dengan ngelewatin jalur yang sama, karena pengen liat sisi lain Toraja Selatan gitu maksudnya alias ga mau rugi sewa motor kalo ga seharian full hehe.

Lokomata (Toraja Utara) yang mirip sama Lemo (Toraja Selatan)
Akhirnya gue putusin untuk balik lagi ke Rantepao, dan pas nyampe Rantepao sebenernya udah deket banget sama penginapan, tapi kok ya masih males pulang, jadi gue lanjut lagi ke kuburan yang ga sempet gue kunjungin pas gue di Toraja Utara kemaren, yaitu Lokomata hehe. Ini tempatnya jauh banget, karena dari Batutumonga masih naik lagi, ditambah jalanan yang sama sekali ga bersahabat, kesian juga motor yang gue pake, soalnya metik, trus gue lewatin jalur makadam plus penuh lubang, gue aja cape ngegas sama ngeremnya, apalagi mesin motor yang gue pake non stop dari selatan ke utara hehe maaf ya yang punya motor :D. But at least, wisata rumah masa depan gue di Toraja Utara and Selatan kumplito hehe


Di sini tempat makan Papiong yang tepat (deket Wisma Maria)




Dan, sebelum gue mulangin motor plus siap-siap check out balik ke Makassar and lanjut ke Malang, gue mau bener-bener pengen bisa nyicipin makanan khas Toraja yang gagal gue makan di hari pertama. Dan atas bantuan plus petunjuk dari salah satu petugas penginapan Wisma Maria, sampailah gue di Warung Pong Buri, lokasinya sekitar 500 meter dari penginapan gue itu. Gue ga nanya detail apa makanan khasnya Toraja, tapi petugas ini cuma kasih tau namanya Papiong. Dan hanya di warung itulah yang terkenal dengan Papiong nya yang bikin lidah bergoyang. Gue sengaja ga nanya makanan apa itu Papiong, karena sesekali gue mau surprised buat diri gue sendiri.








Ga pake babibu tralala tralili, langsung gue masuk itu warung dan gue minta makanan yang katanya original khasnya Toraja, langsung diambil dari sebuah dandang super gede, di dalamnya ada beberapa bambu berukuran sekitar setengah meter, dan dari dalam bambu itu dikeluarin sebundel makanan yang dibungkus daun pisang. Langsung disuguhin ke meja gue pake nasi porsi jumbonya kuli. Karena biasa emang gue makan porsi kuli, tapi ini porsi lebih gede lagi, waduh! Gue pikir apa bakal habis gue nasi sebakul ini? Secara gue juga belum tahu rasanya kaya apa si Papiong ini. Dengan penasaran, gue buka bungkusan daun pisang itu, setelah gue liat-liat kok warnanya item yak, jadi asumsi gue itu adalah daging sapi, secara gue ga doyan makan daging sapi or daging yang lainnya kecuali ayam ama ikan, karena gue penasaran sama makanan aneh di depan gue, mba-mba di warungnya langsung ketawa and kasih tau kalo itu adalah daging babi yang dimasaknya dengan cara dibakar di dalam bambu, cuma biar tetap anget, makanya bambunya disimpen di dalam dandang. Gue sempet ragu, karena gue ga makan babi meskipun gue Kristen, bukannya diet atau haram, bukan, tapi gue yakin pasti ga bakal doyan ama bau amisnya daging, setelah gue comot seujung sendok, gue cerna pake indra penciuman gue, terus gue cicipin di lidah gue, daaaan ternyataaaa sodarah-sodarah, bau amis daging itu sama sekali ga ada, malah yang berasa di lidah gue itu adalah bumbu di Papiong kampret itu, aaaaahhhh sukaaaaaa bangettt! dan seporsi jumbo kuli itupun habis karena selain bikin lidah gue goyang karena nikmat juga plus kepedesan sambel katokkon hahaha two thumb up!

Papiong kampretnya Toraja yang bikin gue ketagihan :D



Tips ke Toraja Selatan:

1.  Yang pasti lo posisi ada di Tana Toraja.

2.  Kalo dari Makassar bisa naik bus malam. Alam Indah, Litha, Manggala Trans, dll. Harga sekali jalan Rp. 130.000. 

3.   Biaya masuk tempat wisata rata-rata Rp. 10.000.

4.  Sewa motor paling disaranin dari tempat penginapan lo. Biaya antara Rp. 50.000 – Rp. 70.000. Tergantung kondisi motor.

5. Di Londa lo harus nyewa lampu minyak (gue nyebutnya obor :D) untuk penerangan selama di dalam gua. Banyak yang stand by kok, harga per lampu Rp. 30.000. Plus yang bawa lampu bisa jadi guide juga. Kasih tip aja buat ucapan terima kasih karena udah nemenin selama di dalam.

6.  Bisa nginep di
    a. Wisma Maria
        Jl. Sam Ratulangi
        0423-21165
        Biaya per malamnya mulai dari Rp. 115.000

    b.  Wisma Sarla
              Jl. Andi Mappanyuki
              0423-21167/ 0823 956 35791
              Per malamnya mulai dari Rp. 75.000 
     
       7. Ini tempat-tempat yang bisa lo kunjungin selama di Toraja Selatan: Kete Kesu, Lemo, Londa, Tilanga, Kambira, dan Suaya.

Have fun! ;)


2 comments:

Obat Asam Urat Alami said...

aura mistis di kuburannya kerasa banget ya..

Pemutih Wajah Terbaik said...

melihat kedalam goa aura mistisnya terlihat sekali ya, apalagi dari luar juga sudah banyak tulang belulang manusia yang berjejer..