.

.

6:46 PM
1
Bisa kemana aja sih di Toraja Utara? eits, baca cerita gue dulu lah ya :D

8.20 malam gue udah duduk manis di dalam bus Alam Indah, busnya cukup eksklusif, gimana engga, tempat duduknya aja bisa ditiduran 90 derajat, empuk pula, plus disediain bantal and selimut, AC nya cukup adem, sederet isi dua dengan jarak yang cukup lega, kalo dari luar udah keliatan logo gede banget salah satu mobil eropa yang cukup terkenal, pokonya cukup nyaman, tapi ketika gue ngamatin bener-bener, ternyata lagi-lagi ga ada toilet nya L mumpung belum terlanjur jalan gue pastiin ke sopirnya, berapa kali nanti kira-kira berhenti untuk biar bisa ke toilet, bisa 2-4 kali katanya. Ah lumayanlah ya ga perlu nahan pipis karena banyak minum selama perjalanan.

Bus Alam Indah Makassar - Toraja

Dalamnya Bus Alam Indah
Gue juga udah minta tolong ke sopir bus untuk nurunin gue di Wisma Maria kalo udah nyampe Rantepao nantinya. Iya Rantepao merupakan ibukota nya Toraja Utara. Jadi Toraja ini dibagi jadi dua, ada Utara dan Selatan. Seperti biasa, kalo perjalanan kaya gitu gue ga bisa lelap-lelap banget, jadi tidur-tidur ayam aja, karena terlalu excited pengen segera lihat tempat yang dulu cuma bisa gue claimed sebagai tanah gue ketika main ular tangga. Beberapa penumpang udah mulai turun, padahal ketika gue liat jam masih jam 4 pagi, jadi gue yakin bakal segera nyampe lebih cepet . Dan, jam 5 kurang dikit si kenek ngingetin gue kalo udah nyampe di Rantepao, dan segera gue naik becak pas di samping bus gue yang berhenti. Dan langsung gue minta tolong dianterin ke Wisma Maria (salah satu penginapan yang direkomendasiin di Trip Advisor di Toraja Utara).

Skenario di otak gue langsung muter: 
1. Ini kalo langsung check in ga yakin langsung dapet kamar, karena masih pagi banget, so gue mau nitip tas and langsung nyewa motor untuk keliling Toraja Utara. Atau…

2. Kalo misal gue dapat kamar meskpiun very early check in, so gue bakal rebahan, karena mengingat dari kemaren gue belum tidur beneran pas terbang dari Ambon. Jadi gue bakal tidur paling engga 2 jam sebelum gue lanjut ngiterin Toraja Utara.

Dan ketika gue nyampe di Wisma Maria di pagi buta, ternyata gue mengaplikasiin skenario yang kedua hehe (Keuntungan liburan di low season), dan itu ternyata tinggal satu-satu nya kamar yang tersedia buat gue, nah lho, itu low season kok ya penuh juga kamarnya, ah yang penting gue masih beruntung akhirnya dapat kamar and bisa rebahan dulu.

Udara cukup sejuk juga, karena info yang gue dapat bakal dingin banget di Rantepao ini, dan gue juga udah diingetin sama mba-mba yang duduk samping gue untuk pake jaket, karena dia liat gue cuma pake kaos kutungan selama di bus, tapi pas gue turun dari bus emang berasa dingin sih, tapi menurut gue kok ya sejuk untuk ukuran udara di pegunungan  itu, dan gue sama sekali ga make jaket gue selama di becak, malah enak adeeemmmm hahaha (dasar gue aslinya cah gunung sih, jadi betah sama udara pegunungan), airnya pun enak dingiiin :D

Kurang lebih dua jam gue bener-bener bisa tidur di kasur beneran setelah hampir 48 jam gue di jalanan. Nah setelah gue yakin tenaga gue udah pulih, gue langsung meluncur ke lobi and cari info untuk sewa motor, dan lagi-lagi si mba resepsionis nya kasih tau kalo motornya tinggal satu-satunya yang belum kesewa, aaaahhhh senangnya lagi-lagi beruntung gue! J Dan keberuntungan gue ga sampe di situ, pas gue mau berangkat, gue liat ada dua mba-mba yang gue yakin mereka adalah pelancong juga, dan pas gue tanya, ternyata…. Mereka juga mau ke tempat-tempat yang mau gue tuju juga, auooooowww, dapet temen lagi, lagi-lagi dapat temen, dan setelah banyak gue tanya (pasti mereka bosen denger gue nanya mulu hehe) ternyataaaa, si mba yang dibonceng itulah pelancongnya, sedangkan yang bonceng itu adalah warga lokal yang disewa ama dia untuk jadi guidenya, karena emang si mba ini ga bisa bawa motor sendiri juga, ah double lucky nya gue ya, jadi dipastiin ga bakal nyasar gue ke tempat-tempat yang akan gue tuju :D

Target gue cuma dua hari satu malam di Toraja, baik di Utara maupun di Selatan. Yup, kenapa bisa sesingkat itu, nih alasannya:

Hari pertama di Toraja Utara: Gue mampir ke Bori nama lengkapnya sih Rante Kalimbuang Bori , ini merupakan makam para bangsawan, hal itu bisa dilihat dari batu menhir/ simbuang, semakin tinggi menhir itu, maka bisa keliatan status sosialnya. Lokasinya sekitar 5 km lah dari Rantepao, di Jl. Bori, cukup deket, iya cukup deket kan, orang naik motor kok :P


Suasana Bori (Makamnya para bangsawan)

Batu yang panjang-panjang itu namanya Menhir/ Simbuang

Puas gue selfie di makamnya para bangsawan, kita bertiga lanjut ke Batutumonga, ah susah kali namanya haha, ini tempat dikenal dengan kampung di atas awan, yup, jalanan yang kita tempuh aja cukup nanjak ya, ngelewatin Lereng Gunung Sesean yang sepanjang jalan baik kanan maupun kiri jalan hamparan sawah padi yang asri. Kenapa disebut sebagai kampung di atas awan? Karena lokasinya yang ada di lereng Gunung Sesean, gunung ini merupakan gunung tertinggi di Toraja, makanya ketika lo nyampe di kampung ini serasa nyentuh awan, karena Kota Rantepao bisa lo liat dari kampung ini. Cuma sayangnya, pas gue nyampe sana pas ga ada awan, awan cuma muncul di pagi banget atau menjelang jam 4 sore, sedangkan gue nyampe sono hampir jam 12 siang, itupun pake motor gue ngambek ga mau jalan, alias mogok pas di entah di mana pastinya, yang pasti di depan kuburan, yup satu kuburan yang nongol sendirian di tengah pinggir sawah haha nasib :D Karena gue ga ngerti mesin, so gue telpon aja tempat penyewaan motor gue, dan sekitar hampir sejam gue nunggu bantuan datang juga dia, sedangkan dua mba-mba itu gue suruh duluan aja, kesian mereka kalo nungguin gue kan. Setelah dicek ternyata motor gue kehabisan bensin, lhaaaa orang spedo meternya masih nunjukin bensin masih setengah kok malah udah habis, ternyata spedo meternya rusak kawan-kawan, hala-halah, tau gitu minta tolong mba-mba itu untuk beliin bensin lha, hufh!

Pemadangan sepanjang jalan ke Batutumonga

Ada satu Tongkonan (Rumah khas Toraja) di antah berantah hehe 

Kota Rentepao yang kelihatan dari Kampung Batutumonga (kampung di atas awan)

Gue habis dari arah sono ceritanya untuk sampe sini :D

Setelah motor gue kenyang ama bensin yang dibeliin sama yang punya motor (hehe lumayan gue ga boleh ganti pula :D) so gue lanjut perjalanan. Gue pikir gue bakal jadi solo traveler lagi, karena si mba-mba itu udah gue suruh dualuan, eh tapi ternyata sampe Batutumonga ketemu mereka, dan rencana mau lanjut ke Lokomata gue canceled, karena keinget info yang dikasih mas-mas resepsionis, kalo hari itu ada acara adu kebo dalam rangka penguburan, yup, memang ritual mereka adalah, ketika ada orang meninggal, maka harus ada adu kebo dulu, lha kalo ga punya duit buat beli kebo? Ya tunggu sampe punya duit baru bisa melakukan ritual itu dan baru bisa dikuburin itu jasadnya (ih kesian juga yak).

Bukannya seneng karena ada orang meninggal, tapi karena ritual yang ga pernah gue liat dengan mata kepala sendiri itulah yang buat gue berani mutusin untuk ga ke Lokomata, karena besok juga masih ke Toraja Selatan yang isinya juga bakal liat makamnya orang Toraja.

Deal, gue sama dua mba-mba itu langsung meluncur sekenceng-kenceng nya, eh engga ding, si orang lokal yang mboncengin ga berani bawa motor kenceng kaya gue, jadi alhasil setiap kali gue ngerasa mereka ketinggalan jauh, gue berhenti sambil motoin yang gue liat hehe. Rencana adu kebo akan dimulai jam 3, makanya gue optimis akan sampe tujuan sebelum jam 3, karena pas di Batutumonga baru jam 2 kurang dikit, tapi karena si mba lokalnya ga berani bawa motor kenceng, jadi alhasil sejam lebih kita nyampe ditujuan, itupun pake nyasar ga karu-karuan, padahal pas nyampe Sadda Malikiri, kampong adu kebo, infonya tinggal lurus and setelah jembatan langsung belok kiri udah nyampe tuh di lapangan tempat adu kebo. Dan lucunya pas nyampe di Kampung Sadda Malakiri ini pas dipertigaan gitu deh, ada banyak banget motor-motor yang penumpangnya adalah cowo semua yang semuanya mengarah ke (sepertinya) ke tujuan yang sama, dan gue ikutin rombongan itu setelah gue dapat kode dari mba lokal yang ngeboncengin pelancong yan ga bisa bawa motor itu. Macam konvoi bikers aja kita, dan gue yakin waktu itu ada sekitar 50-an motor lho, dan gue yakin mereka semua orang lokal, dan meskipun mereka orang lokal, tapi please deh, tetep nyasar lho kita untuk nyampe ke tempat adu kebo nya, hahaha gimana coba kalo gue sendiri yang jalan.

Akhirnya nyampe juga di tempat tujuan meskipun sempet nyasar berulang-ulang, dan si mba-mba itu sempet jatuh, karena harus puter balik pas di turunan yang terjal and licin. Dan karena si mba lokalnya ga mampu bawa motor lagi (motornya si baik-baik aja, karena gue liatin jatuhnya slow motion gitu hehe, jahat gue ngetawain orang jatuh ya?! :D) akhirnya dibantuin sama salah satu mas-mas yang dibonceng sama motor lain, jadi si mba yang ga bisa bawa motor dibonceng sama salah satu bikers itu, dan mba lokalnya dibonceng sama bikers yang lain juga. Gue pikir karena ada mba lokalnya jadi gue kira dia kenal sama mas-mas itu, tapi ternyata mereka ga saling kenal, itupun gue tau pas acara adu kebonya udahan lho hehe.

Ah jalanannya bener-bener ga asik pas nyampe ditujuan, gue pikir tinggal parkir aja gitu ya, tapi ternyata tempat parkirnya cukup jauh, dan masih harus jalan lagi ngelewatin jalanan yang penuh dengan lumpur, bener-bener lumpur yang masih basah, and kalo kaki nginjek di lumpur itu, kaki bisa kerendem sampe mata kaki, yaaakkkkss, jadi gue tenteng lah sandal jepit gue demi liat kebo yang diadu, padahal sumpah geli banget hahaha


Lumpur di jalanan, eh jalan berlumpur :D

Karena parkiran motor jauh, jadi gue foto platnya biar ga lupa nyari-nyari :D

Gila, ternyata ada ribuan orang yang udah madetin itu tempat, bener-bener luar biasa antusias orang-orang sana liat adu kebo ini. Padahal itukan acara lagi sedih-sedihnya karena salah satu keluarga ditinggal sama salah satu anggota keluarganya, dan sumpah tempatnya super jorok, haha gimana engga, lumpur di mana-mana, plus arena adu kebonya juga bener-bener lumpur yang kaya gue lewatin gitu, bikin nancep itu kaki yang nginjeknya, tapiii, pemandangan sekitarnya sumpah keren habis! Infonya, kalo kebo yang kalah dan mati, jadi kebo itu bisa dipotong and dimakan rame-rame, dan gue ga sampe habis nontonya, karena ada sekitar 2 atau 3 kebo yang diadu ga sesuai ekspektasi gue, gue pikir bakal bener-bener saling seruduk sampe berdarah-darah gitu deh, ga taunya ada satu kebo yang baru nyampe arena pertandingan kabur ngibrit keluar dari arena, trus kedua kebo yang terakhir gue tonton sebelum cabut, mereka cuma sundul-sundulan kepala kaya ga niat berantem gitu, yah penonton kecewa, akhirnya gue pulang dan lewatin jalan yang sama yang penuh lumpur itu hahaha

Sebelum diadu dimandiin dulu, padahal nanti juga penuh lumpur itu kebo hehe

Ribuan orang yang antusias sama adu kebo ini

Kebo yang habis tanding and kalah tapi ga mati, so siap dikandangin lagi

Adu kebo pun dimulai sodarah-sodarah!

Dan gue nontonnya dari arah sejauh ini coba, udah ga mampu nembus kerumunan orang-orang di bawah itu

Dan dalam perjalanan pulang, jujur si mba lokalnya ga tau jalan, apalagi gueee?! L akhirnya mas-mas yang bantuin mboncengin kedua mba-mba itu lewat lagi, dan kali ini mereka bantuin kita (lagi) untuk kasih tau jalan, ceritanya itu potong kompas, tapi bener-bener deh, jalanannya bener-bener ekstrim, gimana engga, setelah kita lewatin jalan yang berlumpur pake dalam pula, trus kita lewatin jalanan yang belum diaspal sama sekali trus yang masih bebatu gitu and turunannya terjal banget, alamak, apakah gue mampu bawa motor di jalanan kaya gitu? Eh si dua mas-mas yang bantuin kita bisa baca pikiran gue, langsung dia bilang, kalian berdua tunggu di sini, atau kalo engga kalian bisa jalan, motornya kita yang bawa sampe kita nemu jalanan yang bener, gue udah ga mikir lagi mereka beneran nolong ikhlas apa mau bawa kabur motor-motor kita, udah pasrah deh pokoknya, daripada ntar gue nungging ga karu-karuan and babak belur maksain bawa motor dengan jalur yang super serem gitu, but Thank God, itu si mas-mas nya bener-bener ikhlas nolongin kita, karena pas udah nyampe jalan raya, si mas-masnya ninggalin kita dengan tenang tanpa meninggalkan rasa khawatir lagi hehehe, diberkatilah kalian berdua mas yang udah nolongin kita, siapapun nama kalian, karena beneran sampe ga sempet nanya nama lho :D

Sebelum nyampe penginapan, gue diajak sama mba lokal mampir di Pasar Bolu, gue pikir di sini banyak yang jual kue bolu, makanya dinamain bolu, tapi ternyata bukan itu. Pasar Bolu ini tempatnya orang-orang jual beli kebo ama babi, katanya sih merupakan pasar kebo paling besar di dunia, gimana engga, sehari bisa sampe 500 kebo ama babi yang diperjual belikan, tapi sayang, gue ga sempet liat transaksi ini, karena Pasar Bolu buka cuma weekend aja, sedangkan gue pas nyampe sana pas hari biasa, so bisa denger cerita aja dari si mba lokal, dan akhirnya kita makan, gue minta diajak ke tempat makanan khasnya orang Toraja, dibawalah gue ke salah satu warung di pasar itu, tapi ternyata makanan khas Toraja udah habis dari siang, jadi gue makan seadanya aja, rasa sih biasa banget ya, kaya warteg gitu, tapi yang bikin gue terpana adalah (kaya lirik lagu dangdut aja terpana) hehe, itu sambel yang keliatannya biasa-biasa aja, tapi kok pedesnya luar biasa, secara gue kan penggila pedes, dan semakin orang bilang pedes, maka ga pedes itu sambel di lidah gue, tapi sambel yang keliatannya ditumbuk ga niat ini, bikin air mata gue keluar dari kandanganya maliiih, puedessss poooolll haha, akhirnya gue nemuin juga cabe ngehe aka yang super pedes di negara gue. Dan gue masih penasaran sama cabe-cabe yang ada di belahan dunia ini yang lebih pedes dari Katokkon. Ini cabe modelnya kaya paprika gitu. Hah apa cabe Jalapeno yang dari Mexico itu? Ga ada apa-apanya pedesnya sama katokkon ini, trus ada juga cabe ghost pepper, yang katanya kalo makan ini bisa mati, beuh! Ga percaya sampe mampir di lidah gue hehe

Katokkon si cabe ngehe nya Toraja (love it much!)

Mirip paprika ya bentuknya ni katokkon

Udah puas karena kepedesan sama katokkon, dan karena hari masih cukup terang untuk dipake pulang ke penginapan, so si mba lokal ngajak kita berdua ke Singki. Ini tempat kaya ikonnya Toraja Utara gitu, jadi di atas bukit ini ada tulisan Toraja Utara nya gede banget, dan karena penasaran, akhirnya gue manjatlah ke bukit itu dengan anak tangga yang udah disiapin, hiking yang lagi-lagi gampang, dan pas sampe puncak bukit itu, gue langsung drop aka langsung sedih, karena selain si dua mba-mba itu yang ga nyampe-nyampe (karena ternyata mereka balik kanan, karena udah kehabisan napas untuk ke puncak bukit haha) ternyata juga sampah bertebaran di sepanjang puncak bukit itu, padahal pemandangan cukup bagus dari atas situ, tapi kok ya lagi-lagi masalah utama di Indonesia ini dari sabang sampai merauke masih satu, yaitu kesadaran warga untuk buang sampah pada tempatnya masih bisa diitung :( 

Pemandangan dari Bukit Singki

Ini juga masih dari atas Bukit Singki

Masih juga di Singki 

Tips ke Toraja Utara:

1.  Dari Makassar lo naik bus malam aja, karena perjalanan 8 jam, jadi ketika lo nyampe di Rantepao lo bisa langsung jalan. 

2.   Bus malam banyak, tapi gue naiknya Alam Indah (much better kalo dibandingin sama bus yang gue naikin pas balik ke Makassar). Harga Rp. 130rb. Telp: 0411-586 717.
Manggala Trans juga bisa, di 0411-582 088.

3.    Nginep bisa di Wisma Maria 1 atau 2
Jl. Dr. Sam Ratulangi
Harga per malamnya dari Rp. 115 ribu (ga pake air panas).

4.   Sewa motor aja untuk keliling Toraja Utara, cukup sehari kok, tapi dengan catatan ga nyasar kaya gue di atas yak :D. Seharinya bisa 50-70 rb, tergantung kondisi motornya. (Biasanya di penginapan udah nyediain jasa sewa motor). 

5. Rata-rata biaya masuk tempat wisata sebesar Rp. 10.000

6.   Dalam seharian lo bisa mampir ke (dari yang paling jauh): Lokomata, Batutumonga, Bori, Sadda Malikiri, Pasar Bolu, and Singki. 



1 comments:

Obat Penurun Berat Badan said...

pemandangan dari bukitnya benar-benar indah sekali ya..