.

.

3:11 PM
2

Ngiterin Flores berakhir di Kupang aja gue, padahal pengen sampe Alor, tapi cuma kepengen doang, karena dalam waktu yang ga banyak tapi gue juga pengen liat Indonesia bagian timur yang lainnya, makanya gue putusin untuk jelajahin NTT lagi di my next trip. Dan akhirnya gue putusin ke Maluku sebelum ke Sulawesi.

Karena tiket pesawat gue mengharuskan gue pulang dulu ke Jakarta, ya udah akhirnya gue nginep di rumah sendiri semalam sebelum terbang ke Ambon, lha iya, daripada ngemper di Bandara Soetta, ye kan?!

Tepat jam 1.30 pagi buta pesawat yang terkenal suka delay ini on time se-on time on time nya. Saking kagetnya karena tepat waktu sampe gue cubitin sendiri pipi gue mastiin kalo gue lagi ga mimpi. Dan karena berangkatnya ga pake ngaret, jadi nyampe tujuan juga pas, bahkan lebih cepet 10 menit. Ga kebayang, setelah ngerasain nginjekin kaki di Raja Ampat, Papua, and Flores, so segera gue akan menghirup udara di Ambon, Maluku (Dream come true banget!) :D

Sebelum landing gue menikmati matahari yang siap menghangatkan bumi bagian Indonesia Timur ini, wow! Bener-bener ga kalah cantik sama matahari tenggelam!

Sunrise sebelum landing di Bandara Pattimura, Ambon, Maluku

Bandara Pattimura di Ambon, Maluku ini ga besar-besar banget, kecil banget juga engga, namun cukup bersih, gue juga ga ngamatin banget gimana kondisi di luar bandara ini, yang gue inget ketika gue keluar dari bandara langsung dikerubutin sama orang-orang yang nawarin jasa kendaraan untuk bisa anterin gue sampe tujuan. Tapi karena gue yakin dengan naik angkot masih kekejar untuk naik kapal di Pelabuhan Tulehu plus biaya dipastikan sangat murah jika dibandingin gue carter mobil, so gue cuekin itu orang-orang yang berkoar-koar depan muka gue.

Ternyata gampang banget, begitu gue keluar dari bandara sudah jalan umum, dan udah banyak mobil merah yang berderatan di sepanjang jalan sebrang bandara, dan angkot-angkot inilah yang nganterin gue untuk sampe Passo sebelum ganti angkot lagi yang menuju ke Pelabuhan Tulehu. Sepanjang jalan dari Bandara Pattimura sampe Pelabuhan Tulehu cukup bagus, aspalnya rapih ga ada bolong-bolong di sana sini, dan karena ga pake macet jadi + 45 menit gue udah nyampe di Pelabuhan Tulehu.

Cantika Torpedo, kapal yang bawa gue dari Pelabuhan Tulehu ke Pelabuhan Amahai

Sekitar setengah jam gue nunggu untuk bisa berlayar dari Pelabuhan Tulehu menuju Pelabuhan Amahai. Waktu yang tepat, jadi ga kaya di Sorong, hampir setengah hari gue nungguin untuk bisa sampe tujuan karena gue nyampe Pelabuhan Rakyat nya kepagian hehe. Perjalanan sekitar sejam setengah. Hampir jam 11 gue udah nyampe di Pelabuhan Amahai. Dari pelabuhan ini langsung gue cari angkot yang bisa nganterin gue ke Terminal Masohi, di sana gue cari angkot lagi yang bisa anterin gue langsung ke Saleman atau Sawai. Tapi ternyata angkot yang gue naikin dari Pelabuhan Amahai langsung nurunin gue di deket sebuah pohon sebrangnya BTPN, pegadaian, or Maplas (ini gue lupa singkatannya apa hehe), pokoknya jauh setelah Terminal Masohi tapi di situ ada mobil Avanza yang ngetem, dan ternyata mobil inilah yang biasa ngangkut orang-orang yang mau ke Sawai. Dan karena info yang gue dapat baik dari Sawai or Saleman sama-sama deket untuk mencapai Pantai Ora, ya wes ga banyak milih gue, karena juga gue didrop di sini dan harga angkot sesuai dengan budget gue, ya ga masalah.

Penumpang yang pada turun dari kapal di Pelabuhan Amahai

Mobil yang ngetem cuma satu, katanya sehari cuma ada 2 mobil yang bolak-balik dari Masohi – Sawai. Yang pagi ada jam 11 dan yang siang jam 2. Sekitar hampir 3 jam gue nungguin penumpang penuh, ya kan lagi-lagi karena gue solo traveler, jadi kalo mau murah ya nunggu penumpang lainnya yang punya tujuan yang sama, karena kalo sendirian sewa mobil bisa 200.000 – 300.000 sekali jalan, ya mending gue nunggu di bawah pohon sekalian makan siang di warung yang ada di situ plus ngobrol sama penduduk sana, sampe kembung gue habis makan and nambah terus minum air jeruknya hahaha

Ini penampakan mobil yang ngedrop gue ke Sawai

Pokoknya itu mobil ngetemnya di depan gedung BTPN (yang ada bendera merah putih nya)

Di samping BTPN ada gedung genteng biru itu pegadaian, sebelah kanannya ada gedung pink itu Maplas

Penantian gue berakhir juga, karena akhirnya ada juga penumpang lainnya yang meskipun mereka bukanlah traveler kaya gue. Jadi penduduk di Sawai dan sekitarnya juga sering menggunakan mobil ini untuk transportasi, karena yang punya mobil tersebut juga penduduk asli Sawai sana yang nyewain mobil sebagai angkutan, bahkan karena udah saling kenal baik sopir maupun penumpang, ada beberapa penduduk yang nitipin barang, ada juga duit yang harus disampein ke saudara nya yang ada di Sawai ataupun di Masohi.

Tadinya gue mau nyantai duduk di belakang, tapi ternyata si sopir kasih gue duduk di samping dia, karena ternyata yang di belakang adalah family gitu plus barangnya banyak. Ya ok lah, tapiiiii meskipun mobilnya adalah mobil pribadi tapi ternyata AC nya ga fungsi, ga masalah juga sih kena angin semilir selama perjalanan dengan jendela terbuka lebar-lebar, tapi yang gue sedih adalah, sepanjang perjalanan si sopir samping gue ini ga berhenti ngerokoknya hiks! :(

Gue ngerasa berada di dalam cerobong asap selama perjalanan yang gue tempuh selama 3 jam (harusnya 2 jam juga nyampe, entahlah sopir gue lemot) :(. Dan gue nitip pesen ke si sopir untuk nurunin gue ke Penginapan Lisa Bahari. Setelah ngelewatin jalan yang berlika-liku dan Hutan Manusela yang lebat nan asri tibalah di sebuah perkampungan yang cukup padat, sedangkan penumpang udah tinggal gue, jadi gue pikir si sopir mau ambil barang titipan atau apalah, tapi ternyata si sopir kasih tau kalo gue udah sampe di Penginapan Lisa Bahari, lha sama sekali ga keliatan kaya penginapan yang gue baca referensinya di internet, sama sekali ga keliatan kamar-kamarnya yang ada di atas air. Tapi ternyata setelah gue turun dari mobil langsung disambut sama seorang cowo yang gede tinggi dan coba bantu bawain backpack gue, jelas gue tolak, karena selain ringan ya gue masih mampu bawa sendiri sampe gue pastiin itu adalah penginapan yang gue cari. Setelah jalan beberapa langkah di belakang si mas-mas yang welcome ketika gue turun dari mobil baru keliatan dah sederatan kamar kayu yang sengaja dibangun di atas air dan gede-gede di situ ditulis Lisar Bahari, ah ternyata selama ini gue salah baca, gue pikir Lisa Bahari, tapi ada R  nya di belakang Lisa, jadi Lisar hahaha

Ini Penginapan Lisar Bahari (Pake R ya di belakang Lisa :D)

Karena pas lagi low season, ya dapat lah gue kamar meskipun tanpa reservasi. Kamarnya terbuat dari kayu-kayu gitu, dan kalo ada angin dari luar langsung masuk lewat sela-selanya. Biasanya pantai itukan identik dengan gerah mau jam berapapun, tapi di Sawai ini semakin malam semakin adem, dan di kamarpun ga butuh AC soalnya udah kena angin yang masuk lewat sela-sela kayu. Selidik punya selidik, karena deket sama Hutan Manusela itulah yang bikin Pulau Seram ini adem.

Porsi makan buat gue seorang yang disiapin di Penginapan Lisar Bahari. Doyan ukuran ikannya!!! :D 

Di Sawai ini udah cukup cantik sebenernya, karena dari atas penginapan aja udah langsung keliatan beberapa bintang laut, ikan-ikan yang warna-warni  plus terumbu karangnya, ah perfecto banget deh buat honeymoon, lho?! :P Trus gimana nanti pas di Pantai Ora nya ya yang katanya cuantiiiik itu? Rencana gue di Sawai ini cuma 2 malam aja, dan besok pagi mau liat Pantai Ora. Lha kenapa ga langsung nginep di Pantai Ora nya sih? Iya ada penginapan di sana, tapi harga juuuuh lebih mahal dari penginapan yang gue tinggalin, dan itu cuma satu-satunya. Sedangkan gue backpacker, ya sudahlah itu pilihan satu-satunya, nginep di Sawai, and nyari temen untuk nyewa katinting (perahu) untuk liat Pantai Ora.


Ada kelihatan rumah satu kan? nah ke arah sana lagi itulah menuju ke Pantai Ora
Gue sempet seneng karena ketika gue datang si owner langsung ngenalin gue ke tamu-tamunya yang gue pikir lumayan bisa diajak patungan untuk ke Pantai Ora, tapi setelah gue ngobrol-ngobrol sama mereka pas makan malam ternyata malam itu adalah malam terakhirnya mereka, besok pagi mereka bakal check out, ternyata mereka udah seminggu nginep di sana, sedangkan gue baru datang pas mereka mau check out, ga rejeki. Akhirnya plan B gue jalanin sambil nunggu yang bisa diajak patungan, secara gue lah satu-satunya penghuni di penginapan itu setelah 5 bule itu cabut di esok harinya. Iya, plan B gue adalah snorkeling sepuasnya hahaha tapi itu adalah snorkeling terakhir gue di Indonesia Timur, karena bikini gue dibawa terbang ama angin ribut (badai kecil) pas gue jemur deket tempat makan :(

Pas makan siang si owner kasih tau gue kalo sore itu bakal ada 5 orang yang check in, wah gue seneng denger kabar itu, jadi ada kemungkinan untuk ngajak mereka joinan sewa perahu ke Pantai Ora. Sekitar jam 5 sore orang-orang yang dimaksud itu datang juga, mereka datang pake perahu dari arah yang sama ketika gue datang, cuma bedanya mereka naik perahu, gue naik mobil. Total dari mereka emang 5 orang, tapi yang dua lagi satu di antaranya masih bocah, sedangkan satunya lagi lebih bocah lagi, karena ada di gendongan yang asumsi gue itu adalah emaknya, lhaaaa family ternyata mereka. But rencana harus tetap jalan *ngomporin mereka untuk mau joinan :D

Singkat cerita gue berhasil ngeluarin jurus untuk ngajak mereka joinan sewa katinting untuk ke Pantai Ora, padahal suami-istri plus dua anaknya yang masih bocah yang asalnya Canada itu sebenernya dalam rangka penelitian tumbuh-tumbuhan yang ada di Hutan Manusela yang ditemenin sama satu orang peneliti Indonesia dari Lipi Bogor, mereka berlima ditambah gue jadi 6 orang, murah kan jadinya?! :D eh pas malem jam 10 an ada satu lagi bule dari Amerika yang baru datang, and singkat cerita gue komporin juga untuk join, daaan mau! Hahaha *Yihaaaa penantian yang berarti :D

Sepakat setelah suami-istri ini selesai ngelakuin penelitian di Hutan Manusela selama seharian, tepat jam 4.30 sorenya kita berangkat naik katinting dari Penginapan Lisar Bahari, Sawai ke Pantai Ora. Perjalanan sekitar 10 menit lah, tapi pemandangan di sepanjang kiri jalan itu luaaaaaarrrr biasa cantiknya!!! Gunung batu tapi ijo kaya benteng yang ngelilingin Sawai sampe Pantai Ora nya plus pinggiran laut yang lagi-lagi tanpa harus nyemplung pun udah keliatan itu batu karang yang warna warni plus warna air laut dari biru toska ke biru langit and biru gelap. Padahal hampir sepanjang siang hujan deres and berkabut sebenernya di gunung-gunung batunya, tapi sama sekali ga mengganggu kecantikan alaminya, tapi pas difoto emang keliatan mendungnya sih :D

Inilah pemandangan sepanjang jalan dari Sawai ke Pantai Ora 
Pantai Ora yang dikelilingi gunung ijo nan asri

Di Pantai Ora nya sendiri cuma ada satu penginapan yang harganya jauuuuh lebih mahal dari penginapan gue di Sawai tapi sama-sama di atas air. Tapi karena lagi-lagi habis hujan deres sepanjang siang, jadi airnya agak butek and batu karang plus ikan warna warninya yang katanya dipastikan bisa dilihat tanpa harus snorkeling jadi ga keliatan :( But at least, rasa penasaran dan penantian gue selama 2 hari terbayar sudah untuk nginjekin kaki di pantai yang selama ini cuma gue denger and gue baca :)

Pantai Ora yang selama ini gue liatin fotonya, sekarang gue yang motoin langsung! :)

Pantai Ora oh Pantai Ora! :)
Pas perjalanan gue balik ke Ambon, gue nemu bus ini, tapi ga tau berapa lama perjalanan dari Ambon ke Masohi plus berapa duitnya, tapi yang pasti bisa buat alternatif kalo ada yang ga bisa naik kapal.

Bus Ambon - Masohi

Tips menuju ke Pantai Ora:

1. Ambil penerbangan yang ke Bandara Pattimura, Ambon. Kalo beruntung bisa dapet Rp. 800,000 (sekali jalan). 

2. Dari bandara langsung aja naik angkot merah yang berderet rapih di depan bandara and berhenti di Passo. Rp. 5,000 (kasih uang pas aja ya, karena gue kasih Rp. 10,000 ga dikasih kembalian). 

3.  Di Passo (Perempatan gitu) lo ganti angkot yang ke Tulehu (pelabuhan). Ongkos Rp. 7,000. 

4.   Di Pelabuhan Tulehu lo beli tiket kapal buat nyebrang ke Pelabuhan Amahai sebesar Rp. 120,000. Perjalanan hampir 2 jam. 

5.  Dari Pelabuhan Amahai, lo langsung keluarnya ke arah kanan and ikutin aja jalan itu sampe lo ketemu lapangan kecil and udah banyak tuh angkot-angkot yang bisa nganter lo ke Terminal Masohi. Bilang aja mau ke Sawai atau Saleman (syukur-syukur lo dianterin kaya gue sampe ke mobil yang biasa ke sana). Soalnya ini mobil berhentinya di terminal, and lo harus naik ojek paling ga untuk ke terminal bayangan seperti gambar gue di atas. Biaya angkot sampe ke terminal bayangan Rp. 25,000. Worth it lah, daripada ngojek lagi ya kan?! 

6.  Di terminal bayangan depan pegadaian ini lo harus sabar ya kalo emang solo traveler, karena nunggu penuh baru jalan ini mobil (Avanza/ Xenia). Biaya per mobil sekali jalan Rp. 250,000. Kalo lo berlima enak tinggal sharring aja, nah kalo sendiri and ga penuh-penuh banget mobilnya tapi harus jalan ya bisa kena Rp. 100,000 kaya gue :D 

7. Di Sawai lo bisa nginep di Lisar Bahari, tempatnya lucu kaya gambar gue di atas. Per malam per orang kena Rp. 250,000, udah termasuk sarapan, makan siang, and makan malam. Worth it! 

8. Sewa katinting (Perahu) Rp. 250,000 (berangkat-pulang). Kalo lo nyewa punya penduduk setempat bisa murah sih, ini karena gue nyewa punya penginapan, jadi ga pake nawar :D eh nawar ding, dari 400 ribu :D 

9. 10 menitan sekali jalan dari Sawai ke Pantai Ora nya. Enjoy the little paradise in east Indonesia!

Dari pantai Ora balik ke Ambon: 

1.  Naik mobil yang sama, pesen aja sama petugas di penginapan. 

2.   Inget kan kalo mobil ini berhentinya di terminal bayangan, dan dari situ lo harus naik angkot lagi untuk balik ke Pelabuhan Amahai, which is ga gampang itu angkotnya. Jadi mending lo minta anterin sopir mobil xenia or avanza lo untuk langsung drop lo di Pelabuhan Amahai. Tinggal nambahin Rp. 10,000 kok :) 

3.  Pastiin lo tau jam-jam kapal yang balik ke Ambon ya, ini setau gue:
Pelabuhan Amahai – Pelabuhan Tulehu jam 09.00, 11.00, and 14.00. Biaya sama berangkat atau pulang pokoknya sekali jalan Rp. 120,000. Hampir 2 jam perjalanan.

4. Nyampe di Pelabuhan Tulehu, lo naik lagi angkot yang bisa nurunin lo di Passo. Rp. 7,000. 

5. Di Passo langsung ganti angkot yang ke Laha (nama daerah Bandara Pattimura), kalo di Jakarta kaya Tangerangnya gitu deh, iya Bandara Soetta kan di Tangerang bukan Jakarta lagi, tapi tetep disebutnya Bandara Soetta Jakarta, kaya Bandara Pattimura, Ambon. Padahal yang satu di Tangerang and satu lagi di Laha :D 

6. Nah, kalo pesawat lo balik Jakarta atau ke tempat lainnya pagi buta, mending lo nginep yang deket-deket bandara deh. Saran gue di Penginapan Michael. Dipastiin cuma 10 menit jalan kaki ke bandara, cuma Rp. 100,000 per malam udah termasuk sarapan. Ini penginapan ga ada plang sama sekali, rumah banget modelnya, jadi kaya kos-kosan tapi bersih banget, plus ada shower nya yang ada cuma satu, jadi kalo lagi fully booked dipastiin mandinya ngantri :D


Liat rumah tembok merah kan? nah sebelah kirinya itu lah Penginapan Michael
Patokannya lapangan badminton ini dah kalo lo dari Bandara Pattimura
Penginapan Michael

Rumahnya asri, banyak taneman di depannya :)
Selain jalan raya, Bandara Pattimura jadi view utamanya Penginapan Michael
Ini nempel di belakang pintu setiap kamar di Penginapan Michael :D
7. Tapi kalo lo ga suka penginapan yang deket-deket bandara karena alasan bising ama suara pesawat, lo bisa nginep di Imperial yang ada di Ambon nya. Semalam cuma Rp. 200,000 aja sudah termasuk sarapan juga, tapi cukup jauh ke airportnya sekitar setengah jam.







2 comments:

Toko Obat Online said...

airnya begitu jernih dan pemandangannya pun indah..

Unknown said...

boleh tau contact penginapan michael :)

thanks
Rini