.

.

5:57 PM
2
Definisi uang secara umum adalah sebagai alat pembayaran baik barang maupun jasa yang dapat diterima secara umum. Kok jadi ngomongin duit sih Dew? Iya, coba mengingat masa dulu, ketika gue masih ingusan ada duit gocengan dan di bagian belakangnya ada gambar yang sedari dulu gue ga ngeh apa itu? Setelah gue udah segede ini baru nyadar kalo itu salah satu kekayaan alam Indonesia yang patut untuk dibanggain, gimana engga? Dalam satu area ada tiga danau dengan warna yang berbeda-beda, dan perbedaan warna itu bisa berubah semau-maunya mereka. Lho kok bisa?

Danau Kelimutu sempet ada di duit gocengan

Setelah gue paham kalo di duit gocengan itu adalah Danau Kelimutu, maka gue bercita-cita untuk bisa lihat dengan mata kepala sendiri, karena ga mungkin banget ada danau dalam satu tempat dengan warna air yang berbeda-beda. And Thank God akhirnya awal 2015 ini gue berkesempatan untuk bisa main ke Indonesia Timur khususnya ke Flores, NTT.

Jadi ceritanya masih lanjutan dari Waerebo yang rencananya gue mau langsung nginep di Moni, biar besok subuhnya lebih deket ke Danau Kelimutu itu, tapi ternyata si owner homestay gue di Desa Denge Mama Merry kasih ijin gue untuk stay di tempat anaknya di Ende, meskipun lebih jauh dari Moni, tapi paling ga gue bisa hemat biaya penginapan sama sewa motor :D

Dan ketika gue nyampe di Ende langsung ditemenin sama Onnis (Anaknya Mama Merry) ke Lapangan Perse, yaitu salah satu tempat Tempat Fav Bung Karno di Ende. Dan meskipun gue dikasih ijin untuk nginep di kosannya Onnis, tapi ga tega juga gue, kamarnya mungil plus pas gue mau mandi ga ada air hahaha jadi gue nginep di “Hotel” Ikhlas (sengaja di kata hotel nya gue tanda petikin, tau kan maksud gue? :D).

Jam 5 pagi gue udah nongkrong di teras penginapan untuk dijemput temennya si Onnis, karena kebetulan di hari esoknya Onnis mau wisuda, jadi dia mendelegasikan tugasnya ke temennya, halah delegasi, kaya pejabat aja :D. Tapi sampe setengah jam berikutnya ni bocah baru nongol, harap-harap cemas bisa ngejar sunrise, karena posisi lagi di Ende, jadi perjalanan dipastikan lebih lama dibandingkan kalo dari Moni. Masih gelap banget kita menyusuri jalan yang nikung-nikung, akhirnya nyampe juga kita di parkiran. Dan karena gue udah ga sabar mau lihat dengan mata kepala sendiri foto yang selama ini gue lihat di duit gocengan, jadi gue dengan semangat 45 naikin anak tangga yang emang udah disediain, jadi piece of cake banget jalur trekking nya. Sekitar 10 menit lah gue udah nyampe di pinggiran danau-danau itu, gue berharharap bisa lihat 3 warna yang berbeda di 3 danau itu, tapi ternyata 2 danau yang pertama gue lihat warnanya sama, yaitu toska, dan gue cari-cari danau satunya lagi mana, karena gue yakin infonya ada tiga danau, tapi ternyata yang satu misah lumayan jauh dan harus naikin tangga lagi untuk bisa lihat danau ketiga yang menyendiri. Tapi meskipun kedua danau yang berdekatan itu warnanya sama, tetep gue mengucap syukur yang luar biasa ke Tuhan semesta alam, karena gue dikasih kesempatan untuk bisa ke sana dan melihat secara langsung ciptaan Tuhan yang ajaib itu.

Sama temennya Onnis

Toska di kedua danau di belakang gue
Ini foto diambil ama temen gue sebulan setelah gue dari sana, warnanya udah berubah yang kanan kan?

Setelah puas lihat dua danau dengan warna yang sama, and ambil momen-momen matahari terbit segera gue menuju ke danau yang ketiga, ah exercise lagi naik anak tangganya yang cukup bikin gue tambah lapar hehe

Momen-momen matahari terbit yang gue kangenin

Spot yang pas buat liat sunrise!

Danau ketiga ini adalah harapan gue satu-satunya untuk membuktikan dengan mata kepala sendiri bahwa danau tiga warna ini bukanlah mitos belaka kalo emang warnanya beda-beda. Tapi pas gue nyampe sana danaunya ga jelas gitu warna airnya, boro-boro keliatan warna airnya, keliatan kalau itu danau juga engga, karena kabut bener-bener masih nutupin seluruh area danau, dan setelah kabut itu menyingkir, baru keliatan warna air danaunya ternyata lebih gelap dari dua danau yang ada di seberangnya. Tapi, lagi-lagi bersyukur, karena warnanya emang beda, dan keturutan juga gue mau liat warna yang beda di ketiga danau itu.

Kabut nutupin danau ketiga
Akhirnya keliatan juga warna airnya setelah kabut pergi

Cukup unik kenapa bisa berubah warna airnya di setiap danau itu, dan infonya ga pernah ada yang tahu kapan air-air danau itu berubah, ga pernah ada yang bisa nebak kapan pastinya. Tapi yang pasti dari info yang gue dapat kalo danau-danau itu dihuni sama roh. Setiap danau beda roh nya, kalo yang berdua-duaan, konon yang sebelah kanan dihuni sama roh-roh yang berjiwa muda, jadi makanya airnya sering banget berubah-ubah, karena ngikutin jiwa anak muda yang galau, eh :D

Info sedikit mengenai kenapa warna air danau selalu berubah-ubah

Nah yang sebelah kiri adalah roh-roh orang-orang yang sudah tua, jadi perubahan warna airnya ga secepet danau yang dihuni oleh roh-roh anak muda. Sedangkan danau yang ketiga yang menyendiri itu konon dihuni sama roh-roh jahat, makanya seringnya airnya warnanya lebih gelap dari kedua danau yang ada di seberangnya. Ini info lebih detail mengenai Danau Kelimutu.

Sambil nikmati pemandangan yang ga bisa gue dapat di Jakarta, plus kasih sarapan buat cacing-cacing di perut gue, jadi gue ngemil pop mie plus 2 alpukat yang dijual sama mama-mama di deket danau yang menyendiri.

Tips menuju Danau Kelimutu:

1.    Kalo lo dari Labuan Bajo, ambil bus yang ke arah Ende, atau kalo yang mau lebih deket di Moni. 

2.    Kalo dari Kupang ya tetep lo harus ke Ende dulu atau Moni. Naiknya apa? Gue saranin naik motor deh, sewa sehari cukup terjangkau kok, Rp. 50 rb aja.

3.    Kalo lo stay di Ende bisa nginep di Hotel Ikhlas, beneran ikhlas itu hotel kasih harga buat para backpacker, cuma Rp. 80.000 – Rp. 300.000. Deket banget sama bandara, jalan kaki 10 menit lah. 

4.       Kalo di Moni, lo bisa nginep di Nusa Dua, Rp. 200.000/ malamnya. 

5.     Mending naik motor jam 4.30 subuh kalo dari Ende. Tapi kalo dari Moni cukup jam 5 lah, biar bisa liat sunrise. 

6.       Harga masuk Rp. 5.000 per orang, kalo bawa motor kena Rp. 5.000 lagi (harga untuk lokal ya). 

7.    Harga pop mie yang dijual sama mama-mama di puncak (deket danau yang ketiga) gila mahal bingit Rp. 20.000, tapi gue tawar dapat Rp. 10.000, alpukatnya sebiji Rp. 5.000