.

.

9:06 PM
1
The One and Only Spiderweb Rice Field in the World is in Indonesia :)
Setelah nanya sana sini, akhirnya gue puas dengan jawaban yang seragam tentang naik angkutan umum apa untuk mencapai ke Ruteng kalo dari Labuan Bajo. Sepakat, jam 5.30 pagi gue udah nongkrong di depan penginapan gue, kebetulan penginapan gue pas di pinggir jalan yang dilalui sama kendaraan umum, and ditemenin sama salah satu pekerja yang kerja di penginapan yang gue tinggalin, dia mau kasih tau bus yang bakal anterin gue sampe di Ruteng. Bus nya ukuran ¾ gitu, atau kalo lebih umumnya yang tipe elf, jurusannya dari Labuan Bajo – Bejawa. Tapi lewatin Ruteng.

Sebenernya gue ga mau ke Rutengnya, lebih tepatnya gue mau mampir ke Cancar and Waerebo. Cuma angkotnya itu jurusan ke Ruteng or Bejawa and pasti lewatin Cancar tapi ga lewatin Waerebo, ah rempongnya. Yang pasti gue mau liat sawah padi yang bentuknya kaya jaring laba-laba. Hah, emang ada Dew? Makanya gue ke sana untuk buktiin apa yang gue denger selama ini, karena gue orangnya ga suka bergosip (emang artis digosipin?!) jadi harus liat dengan mata kepala sendiri.

Jam 6 kurang dikit bus yang gue tunggu nongol juga, di kaca depan bus itu tulisannya Labuan Bajo – Bejawa. Di stop lah bus itu sama petugas penginapan, and langsung gue masuk cari tempat duduk yang nyaman, gue pikir kaya bus-bus di Jakarta, ketika penumpang masuk langsung tancap gas, eh ga taunya si petugas penginapan yang bantuin gue nyetop itu bus malah ngobrol dulu sama sopirnya, kirain ngobrol apaan, ga taunya dia nitipin gue ke itu sopir, pake bahasa Manggarai mereka, tapi kurang lebih kalo gue artiin dia ngomong gini “Gue nitip perempuan satu itu ya, dia mau turun di Cancar, karena mau liat sawah jaring laba-laba, jadi tolong pastiin turunin dia di sana” ya kurang lebih gitu lah dia ngomongnya sambil sesekali liat and nunjuk ke gue, sedangkan si sopir sambil liatin gue juga and mengiyakan apa yang diomongin sama petugas penginapan itu. Eh pas bus mulai jalan, si petugas penginapan teriak ke sopirnya sambil bilang “Suruh dia bayar cuma 50rb ya, jangan ditarik lebih!” Trus si sopir jawab “iya iya!”. Wah! Baik banget itu petugas penginapannya, udah bantuin gue nyetopin itu bus di pagi buta, nitipin gue ke sopirnya, mastiin gue nanti turun di mana and kasih tau ke sopir untuk ga narik ongkos lebih dari 50rb ke gue (emang itu tarifnya, sesuai info yang udah gue kumpulin kalo emang naik bus ¾), pokoknya mastiin gue ga disasarin and dikibulin. Salut ama petugas Hotel (baca: motel) Matahari di Labuan Bajo, Flores.

Karena masih lega, jadi gue bisa pilih tempat duduk sesuai kemauan gue, and gue pilih deket jendela sebelah kanan, and bisa naruh backpack gue pas di samping gue yang emang ga ada penumpang lain. Jadi gue bisa lega ga perlu mangku tas selama dalam perjalanan. Lumayan ga nyaman juga posisi gue duduk, karena kaki ga bisa lega selonjoran, jadi duduk harus posisi tegak gitu, karena kalo mau nyantai pasti dengkul keteken ama sandaran kursi yang di depan kita. Eh ga berapa lama, ada penumpang yang pilih duduk pas di samping gue, jadi terpaksa gue mangku itu tas, bueh! Mana perjalanan masih panjang, sekitar 5 jam lah perjalanan untuk sampai di Cancar. Kesemutan-kesemutan dah dengkul gue! Sebenernya bisa lebih cepet kalo kita bawa kendaraan sendiri  (motor khususnya). Gimana engga lambat, selain emang medannya bener-bener sampe nukik 90 derajat kalo pas di tikungan, kecil pula jalanannya, kecepatannya paling cuma 40 km/ jam, and yang lucu lagi, setelah jalan hampir sejam, eh si sopir bus nya terima telpon and ngomong kenceng banget, karena pake bahasa Manggarai jadi gue ga paham, tapi setelah dia udahan terima telpon tiba-tiba di putar haluan a.k.a balik kanan, ternyata jemput penumpang yang telpon tadi, dan tau ga di mana jemputnya? Pas di pelabuhan di mana kemaren gue mau nyebarang ke Pulau Komodo, yang artinya itu deket ama Bandara Komodo and deket pula sama penginapan gue, maaaakkk perjalanan udah sejauh itu balik lagi untuk jemput penumpang, tau gitu gue ga usah bangun subuh! Ga sampe di situ, setelah juga gue rasa perjalanan aman, eh ga berapa lama lagi dia terima telpon lagi, and jawab dengan suara super kenceng lagi, and gue berharap semoga ga balik kanan lagi untuk jemput penumpang lagi, tapi ternyata harapan itu sia-sia, karena ternyata dia memutar haluan bus itu daaaan yup, jemput penumpang lagi and muter jauh lagi, hiks! Dan si sopir bus juga menghentikan perjalanan beberapa kali, karena ada beberapa penumpang yang mau beli jagung rebus di pinggir jalan, plus ga berapa lama si sopir juga melakukan hal yang sama karena dia mau jagung rebus juga, alamaaaak, mau jam berapa nyampe tujuan ini kalo penuh dengan hambatan begini selama perjalanan? Ditambah suasana dalam bus itu penuh dengan asap rokok dan bau bawang merah yang menyengat plus ayam-ayam yang berisik L (namanya juga backpacker ya!:D)

Pasrah sepasrahnya gue selama dalam bus, dan gue ga tau pasti udah berapa lama perjalanan, tapi akhirnya orang di sebelah gue akhirnya turun duluan juga, jadi gue bisa paling engga, naruh lagi tas yang gue pangku di sebelah gue lagi. Tapiiiiii, ternyata si sopir neriakin ke keneknya gini ”Eh itu mana si bule tadi, suruh dia turun di sini, karena sudah sampai!” kali ini dia ngomong bahasa Indonesia ke keneknya, makanya gue paham. Dan gue yakin selama perjalanan ga ada bule dalam bus ini, tapi ternyata si kenek nyolek gue and kasih tau kalo gue udah sampe tujuan, halah yang dsebut bule sama pak sopir ternyata gue hahaha

Dan sesuai pesan si petugas penginapan, gue pastiin gue diturunin di pasar dan ada sebuah perempatan, dari perempatan situ gue disuruh nanya lagi ke orang yang di toko-toko, jangan ke orang-orang yang di pinggir jalan, karena bisa lebih dipercaya, hehe gue ikutin dah nasehat dia, pas di perempatan situ ada toko kelontong and due samperin yang jualan si encik-encik gitu, pas gue tanya gue mau ke mana, dia jawabnya sopaaaaan banget pake ditunjukin arah dengan jelas buanget! Gue ikutin petunjuknya sambil jalan and ngegembol backpack gue, lumayan juga ternyata jalan dari Cancar (Pasar) ke Cara (Sawah jaring laba-laba). Dan untuk mastiin biar gue ga nyasar sempet beberapa kali gue nanya ke penduduk setempat di mana pastinya itu sawah, tapi pada ga tau ya, iya karena gue nanyanya gini “Di mana sawah yang berentuk jaring laba-laba?” Dan rata-rata jawaban mereka “Ga tau” or “Ga ada sawah seperi itu di sini!” mampus gue, masak gue udah jauh-jauh ke sini ternyata nyasar, kan ga lucu. Akhirnya gue coba ganti pertanyaannya begini “Kalo mau ke Cara ke arah mana?” baru orang-orang penduduk situ tau tujuan gue hehehe

Cara itu nama kampung yang punya sawah padi dengan bentuk jaring laba-laba itu. Cuman penduduk sana emang ga terbiasa menyebutnya sawah jaring laba-laba meskipun bentuknya emang beneran jaring laba-laba, karena orang sana sudah terbiasa dengan bentuk seperti itu yang disebut dengan Lingko, yaitu pembagian lahan yang dilakukan oleh ketua adat untuk penduduknya. Besar kecilnya tanah ditentukan oleh kedudukan seseorang dalam kampung tersebut. Semakin tinggi kedudukannya, semakin besar pula tanah yang didapat. Dan tanpa disadari, pembagian itu membentuk seperti jaring laba-laba.

Setelah gue jalan cukup jauh dari Pasar Cancar, mana panas plus gue ngegembol tas punggung gue yang isinya full ga kurangin sedikit pun, karena emang harus nginep di tempat lain ga balik lagi ke Labuan Bajo, tapi ga nyampe-nyampe ke sawah jaring laba-laba. Sampe setiap sawah yang gue lewatin gue amat-amatin bentuknya, dan gue berharap bisa lihat itu bentuk yang gue cari, tapi sia-sia, sampe gue ngerasa udah bener-bener nyasar di jalanan setapak yang sebelah kiri jalan adalah hamparan sawah padi dan sebelah kanan adalah sederetan pohon bambu. Gue lama berdiri di situ cuma mau mastiin kalo apa yang gue liat adalah apa yang gue cari, gue yakin tapi ga yakin, karena sebentar mirip sebentar engga, sampe akhirnya ada penduduk yang lewat and gue tanya, memang itu yang gue cari, tapi harus dari ketinggian tertentu untuk bisa liat bentuk yang pengen gue liat. Ternyata harus naik a.k.a trekking lagi ke sebuah bukit yang jalannya bener-bener setapak. Karena emang belum dijadiin tempat pariwasata resmi, jadi ga gampang cari jalannya. Setelah ditunjukin jalan yang bener (ternyata sempet kelewat juga ama gue), jalan nanjak bertangga yang disemen gitu, trus nyampe lah di sebuah kampung kecil dengan beberapa rumah, gue ngerasa nyasar lagi, tapi gue tanya ke salah satu penduduk situ, eh dengan ramahnya dia kasih tunjuk jalan dengan cara lewat pas depan rumah dia untuk nanjak lagi and akhirnya sampe di ketinggian maksimal bukit itu baru gue dengan jelas liat rumah raksasanya spider-man J

Akhirnya bisa selfie sama rumah spder-man :D

Sawah Padi dengan Bentuk Jaring Laba-Laba yang Hanya ada di Indonesia 
Eh, setelah gue cari info sana sini, ternyata sawah dengan bentuk jaring laba-laba ini cuma ada di Cara, Manggarai, NTT, Indonesia lho! *Semakin bangga jadi orang Indonesia!


Tips ke Cara (Sawah Jaring Laba-Laba):

1.  Kalo dari Labuan Bajo: Sewa motor or naik bus jurusan Labuan Bajo – Ruteng atau Labuan Bajo – Bejawa. Bus ini cuma 2 atau 3 kali dalam sehari. 

2. Tungguin aja di sepanjang pinggir jalan Labuan Bajo, pasti lewat itu bus, tapi dengan jam-jam tertentu tadi ya. Gue mulai nunggu dari jam 5.30 pagi, and dapet bus nya hampir jam 6 pagi.

3.  Biaya sampe di Cancar (Pasar) sebelum Ruteng Rp. 50.000 (awal tahun 2015).

4. Pastiin lo turun di Pasar Cancar, dari perempatan lo jalan ke kiri (ke kampung Cara) and terus ikutin jalan sampe lo ketemu pertigaan and ambil kiri lagi, dari tikungan situ kalo lo naik motor pelan-pelan ya, karena di sebelah kiri jalan nanti lo ketemu tanjakan yang disemen gitu tanpa ada tanda kalo itu bukit untuk bisa liat sawah jaring laba-laba.

5. Pastiin lo terus ikutin jalan di bukit itu yang setapak sampai di ketinggian maksimal, so lo bisa nikmatin sawah jaring laba-laba itu. KEREN!


1 comments:

Wsc Biolo said...

sawah yang sangat unik sekali..