.

.

8:03 PM
2
Puas liat dengan mata kepala sendiri rumah raksasa si Spider-man a.k.a sawah jaring laba-laba di Cara, Cancar, Manggarai, Flores, NTT so gue lanjut perjalanan menuju ke Ruteng, di sini gue nginep semalam di Rima Hotel & Restaurant, iya judulnya begitu, tapi ternyata setelah gue nyampe di penginapan ini gue nyari-nyari restonya tapi ga ada, dan lebih tepatnya penginapan ini adalah tipe motel, bener-bener masih rancu di Indonesia antara hotel beneran and hotel-hotelan, lagian gue kan backpacker, jadi mana mungkin nginep di hotel berbintang, and gue nyampe di penginapan ini juga karena dianterin sama angkot yang gue naikin dari habis lihat sawah jaring laba-laba, karena juga gue ga browsing sama sekali penginapan di Ruteng, dan lumayan males nyari-nyari, ya wes gue terima aja rekomendasi  penginapan ini dari sopir angkot yang nganterin gue.

Tujuan gue ke sini adalah untuk nginep semalam aja, karena tujuan gue sebenernya adalah ke Waerebo, sebuah kampung yang ada di antah berantah yang bisa ditempuh dengan jalan kaki selama 4 jam untuk sekali jalan, eit! Tunggu dulu, emang bener sejauh itu? Nih cerita selengkapnya…

Rumah Kerucut a.k.a Rumah Niang Manggarai, Flores, NTT
Singkat cerita gue dapat rekomendasi dari ownernya si penginapan, kalo ke sana mending naik motor aja yang bisa sekalian si abang ojek nya bisa jadi guide untuk sampe di Waerebo. Perjalanan dari Ruteng ke Waerebo naik motor selama 2 jam, sedangkan rencana gue awal ke sana adalah naik angkot bak belakang a.k.a truk yang biasa dipake ngangkut sapi or kambing dengan lama perjalanan + 5 jam, ditambah info medan yang ga gampang dilalui sama truk-truk semacam itu, so bisa dipastikan lebih dari 5 jam, plus nunggunya yang ga pasti jam berapa lewat itu truk, so untuk menghemat waktu mending gue ambil motor aja.

Truk ini yang bisa nganterin lo sampe Desa Denge 
Si abang ojek gue ini namanya Mike, dia masih kuliah, entah jurusannya apa gue lupa, semester berapa juga gue lupa, hehe yang penting dia mau anterin gue dengan harga yang udah disepakati and yang paling penting adalah…. Gue bisa nginep di rumah saudaranya di Desa Denge (satu-satunya desa sebelum mencapai Waerebo yang bisa dilalui kendaraan bermotor). Ya kan, daripada gue harus ngeluarin biaya penginapan yang hanya ada satu-satunya di Desa Denge, so mending gue ambil tawaran ini.

Mama Merry plus anak cucunya, dan Mike di belakang gue
Prediksi berangkat dari Ruteng ke Waerebo adalah esok paginya, tapi karena si abang ojek gue masih kuliah, so gue ikutin schedule dia aja, lagian tho cuma 2 jam perjalanan ini, plus gue ga perlu nyari-nyari jalan untuk mencapai tujuan. Fix, sepulang dia kuliah jam 12 an kita berangkat. Eh, selama perjalanan si abang ojek gue lupa jalan, jadi sempet berapa kali kita berhenti and nanya-nanya jalan yang bener, karena ternyata banyak tikungan itu jalanan yang kita lewatin plus hujan hampir setengah perjalanan, jadi total perjalanan 2,5 jam sampe di rumah si Mama Merry or Bapak Vincent. Syukurlah baju yang gue pake cuma basah setengah di celana panjang yang gue pake, karena jas hujan yang gue pake cuma nutupin atas doang, dan ga masalah buat gue, karena gue bisa ganti baju sesampainya di rumah Mama Merry, tapiiii ternyataaaa backpack yang ditaruh di depan abang ojek, basah kuyup, hiks! otomatis semua isinyapun basah, karena plastik yang dipake nutupin tas gue ga niat gitu, ga full, jadi air hujan masih bisa nyelip-nyelip masuk ke tas gue :(

Keluarga Mama Merry atau yang biasa dikenal dengan Bapak Vincent (Suami-istri) ini sudah biasa menampung para backpacker kaya gue, jadi no wonder mereka udah tau cara handle pelancong gembel kaya gue hehe.

Di Desa Denge ini sama sekali ga ada listrik, jam 6 sore baru nyala listrik, tapi itupun pake genset pribadi, dan untuk menghemat jadi setiap jam 10 malem udah dimatiin lagi, jadi bobo nya gelap-gelapan sedap gitu hehe plus sama sekali ga ada sinyal buat handphone, apapun operatornya!

Selama makan malam gue ngobrol sama keluarga ini sambil nonton tivi, nontonnya sih ga penting, yang penting makan, meskipun cuma nasi, mie instant, plus sayur daun singkong, tapi ko ya nikmat-nikmat aja, namanya juga nebeng ya, ya terima aja suguhannya, itu gue yakin mereka juga udah ikhlas kasih gue nginep plus kasih makan hehe dan yang penting lagi, selama ngobrol sama si tuan rumah, ternyata eh ternyata, si abang ojek gue itu ga cukup untuk jadi guide untuk mencapai Waerebo, karena ternyata ada peraturan baru yang mengharuskan penduduk setempatlah yang harus jadi guidenya, ya sudahlah itung-itung bagi rejeki sama penduduk lokal.

Sepakat berangkat jam 6 pagi, so gue bangun jam 5.30 and langsung siap-siap, gue pikir berangkat langsung berangkat aja ya, ga taunya si Mama Merry nyiapin sarapan dengan menu nasi plus mie instant lagi wkwkwk, gue yang ga biasa sarapan nasi and mie, tapi karena gue menghargai plus gue ga bawa bekel buat sarapan dan mengingat perjalanan yang panjang, so gue ga nolak dah itu sarapan.

Setelah sarapan, gue, guide penduduk lokal sama abang ojek gue berangkat ninggalin rumah Mama Merry menuju sebuah desa yang katanya ga gampang untuk ditempuh, karena medannya yang katanya hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki, karena emang ga mungkin juga naik motor atau kendaran bermotor yang lainnya kalo emang jalan yang dilalui cuma setapak plus nanjaknya yang ga asik, karena harus menempuh hutan dan sungai, belum lagi kalo digigit lintah, komplit lah ya penderitaannya bagi yang ga suka trekking pada khususnya. Pokoknya untuk bisa lihat desa yang tersembunyi dari dunia pada umumnya itu price to pay banget deh.

Ini jalan bakal diaspal, jadi kalo bawa kendaraan bisa parkir sampe sini

Calon jalan aspal baru ini batasnya sampe kali, batas awal masuk hutan Desa Waerebo

Setelah nyebrang sungai yang jernih banget airnya, lo bisa liat papan ini

Pemandangan yang bisa dinikmati selama trekking


Untuk kesekian kalinya gue berhenti untuk ngatur nafas haha
Sampet beberapa kali gue berhenti untuk ngatur nafas plus minum air yang gue bawa, sengaja gue irit-irit biar masih nyisa sampe nanti pas turun lagi, tapi ternyata penghematan yang gue lakuin itu ga berarti, soalnya gue ngelewatin satu sungai dan satu sumber mata air, dan di kedua tempat itu airnya sungguh sangat layak untuk diminum, karena emang jernih banget dan dapat saran dari si bapak guide nya, dan ternyata itu segernya jauh lebih seger dari air mineral kemasan yang gue bawa, waaaah jadi boros-borosin deh minum air langsung dari sumbernya. Sumpah seger banget, secara habis jalan dengan medan yang luar biasa menguras nafas dan tenaga haha

Bekas digigit lintah di kedua kaki gue
Di ketinggian yang gue rasa udah hampir putus asa, ternyata si guide nya kasih liat dengan batas maksimal penglihatan gue, nun jauh di sana di tengah-tengah bukit atau gunung-gunung yang hijau nan asri gue liat ada satu dua rumah yang bentuknya kerucut, persis kaya yang gue liat di foto-foto di internet, meskipun keliatan masih jauh untuk ditempuh, tapi cukup membangkitkan semangat gue lagi untuk ngelanjutin trekking lagi. Medan yang gue lalui itu mayoritas nanjak, nanjak, dan nanjak tapi ada satu jalan yang terus turun dan yang gue pikir udah sampe ditujuan tapi ternyata itu baru pintu masuk lah istilahnya, karena satu rumah kerucut yang berbentuk panggung yang menyambut kedatangan kita itu adalah sebuah rumah pemberitahuan, maksudnya adalah, kalo ada pengunjung yang datang ke desa itu, maka diwajibkan untuk memukul kentongan yang ada di rumah panggung itu, dan itu artinya ngasih tau ke penduduk Desa Waerebo kalo ada tamu yang berkunjung, jadi penduduk itu bisa nyiapin makanan dan minuman.


Rumah Niang dari Kejauhan
Ini kentongan yang harus dipukul ketika lo baru nyampe untuk kasih tau penduduk bahwa ada pengunjung

Di Rumah Kerucut Panggung inilah kentongan itu berada

Setelah mukul kentongan tiga kali, maka kita menuju ke rumah-rumah kerucut, atau yang biasa disebut dengan Rumah Niang (rumah taradisional nya orang Manggarai), kenapa kerucut? Asal-usulnya sama ama sawah jarring laba-laba, nih baca link nya hubungan sawah jaring laba-laba sama rumah kerucut Managgairai, yang setelah gue itung totalnya ada 7, masing-masing di atasnya ada kaya semacam penangkal petir, eh ga taunya itu adalah tanduk kerbau, dan ada satu rumah kerucut yang ukurannya  lebih besar di antara yang lainnya, plus tanduk kerbaunya juga lebih eye catching dari tetangga-tetangga nya, dan itu adalah rumah Tua Teno atau ketua adat. Dan kita bertiga langsung menuju ke rumah Tua Teno tersebut.

Rumah Niang dari deket
Gue sama sekali ga ada bayangan seperti apa di dalam rumah niang itu, bentuk kamar tidurnya, ruang tamu, dapur, dan kamar mandinya sampe gue bener-bener masuk dan berada di dalamnya. Ketika gue menginjakkan kaki dalam rumah itu, langsung disambut sama seorang oma-oma yang duduk di deket tiang, yang gue anggap itu adalah salah satu pilar di rumah, ternyata si oma ini adalah si Tua Teno nya, dan setelah ngobrol sebentar sama guide gue, maka si oma ini mempersilakan kami duduk dengan bahasa Manggarai nya yang sama sekali gue ga paham, setelah duduk, si oma ini langsung ngomong dengan suara lantang lebih kaya nyanyi sebenernya dengan bahasa Manggarainya selama 1-2 menit. Dan setelah melafalkan bahasa-bahasa yang ga gue paham, dan gue penasaran, so langsung gue tanyain ke guide gue, dia bilang si Tua Teno tadi memberitahu kepada arwah leluhur Tua Teno yang sudah meninggal bahwa saat ini ada tamu yang berkunjung ke desa mereka, maka tolong dijaga orang asing ini, karena dia datang dengan niat baik, maka pulangpun juga dipastikan dalam keadaan baik, ah semacam doa ternyata ya.

Tua Teno di Desa Waerebo
Guide penduduk lokal sama abang ojek gue
Di dalam rumah niang itu berbentuk lingkaran, dan karena jendelanya hanya ada dua jadi terasa cukup gelap, dan di dekat pilar yang didudukin oleh si tua teno itu juga berfungsi sebagai dapur, dan karena bentuknya melingkar, di sepanjang lingkaran itu terdapat kelambu yang asumsi gue itu adalah kamar tidur.

Suasana di dalam Rumah Niang Tua Teno

Suasana dalam Rumah Tua Teno
Setelah selesai melafalkan itu, si tua teno mempersilakan gue untuk ke rumah tamu, di sana ternyata udah disiapin makan siang meskipun masih pagi menurut gue, plus tradisinya orang Manggarai adalah pasti nyuguhin kopi untuk tamunya, meskipun gue ga minum kopi, tapi untuk menghargai gue tenggak aja itu kopi sambil nahan nafas pas minumnya haha


Tapi sebelum makan gue sempetin ambil foto, karena gue pengen dapat angle yang bagus, so gue pilih tempat yang paling tinggi untuk bisa keambil semua itu rumah niang di kamera gue, pas lagi cari-cari tempat pas gue liat ada satu rumah niang yang posisinya menyendiri di ketinggian yang bener-bener menyendiri lah, dan ternyata si guide kasih tau itu adalah rumah baca, gue nyesel senyesel-nyeselnya pas dikasih tau kalo itu adalah rumah baca dan pas gue liat sama sekali belum ada buku di sana gue lebih nyesel lagi, coba kalo dari awal ada info di sana ada rumah baca, pasti gue bawain buku bacaan deh buat penduduk Waerebo, so buat yang mau ke sana gue mau nitip buku gue untuk ditaruh di sana boleh ya, selain terima kasih gue juga bakal kasih satu salinan buku pertama gue buat lo karena sudah mau gue titipin, ini buku gue yang pertama Traveling with "Brad Pitt" :D
Pas di belakang gue adalah rumah baca yang belum ada bukunya :(

To travel is worth any cost or sacrifice! 
Setelah puas ambil foto sana sini and kenyang, so gue pulang. Selama perjalanan turun balik ke Desa Denge, gue beberapa kali papasan sama penduduk Waerebo, dan setiap kali ketemu pasti nanyanya gini “Halo, nama? Dari mana?” sambil salaman. Dan juga yang gue salut, dengan medan yang jalan kaki aja tanpa bawa barang-barang udah susah ditempuh, eh orang-orang ini malah bawanya beras sekarung dua karung yang dibopong di pundak, atau barang yang lainnya yang emang menjadi kebutuhan mereka sehari-hari. Bahkan gue juga dapat info dari si guide, kalo ga sanggup jalan kaki untuk lihat desa tersembunyi ini, so tinggal info aja ke guide nya trus dia akan info ke warga Waerebo, dan warga ini siap ngebopong lo dengan cara ditandu dan dipastikan akan samapi di Desa Waerebo tanpa ngos-ngosan, tinggal lo siapain ratusan ribu berapa lembar aja kalo gitu ya :D

Tips menuju ke Waerebo:

1.       Dari manapun lo terbang, yang pasti tujuannya harus ke Flores.

2.       Kalo lo dari Labuan Bajo, langsung ke Ruteng. Bisa naik bus tujuan Labuan Bajo – Ruteng/ Bejawa, perjalanan ditempuh + 5 jam. Biaya Rp. 50 rb. Kalo mau praktis sih sewa motor ya, bisa cuma 2 jam.

3.       Biaya sewa motor per hari Rp. 50 rb

4.       Kalo lo naik motor dari Labuan Bajo bisa langsung ke Desa Denge, perjalanan + 4 jam

5.       Tapi kalo lo harus naik angkot truk dengan kap terbuka di belakangnya itu, ya tetep tujuan terakhir truk itu adalah Denge. Jam-jamnya ga pasti ini truk, jadi lo musti sabar nunggu and cari tempat ngetemnya, tapi yang pasti masih di Ruteng kok. Biaya Rp. 40 rb sekali jalan.

6.       Di Desa Denge lo bisa nginep di tempatnya Pak Balsius. Per malamnya 200rb (awal tahun 2015), udah termasuk sarapan.

7.       Kalo mau homestay (beneran tinggal di rumah penduduk and ga bayar) bisa di rumah Mama Merry atau Bapak Vincent (Suami Istri). Tapi meskipun ga bayar tetep gue kasih sebagai ucapan terima kasih.
8.       Peraturan baru akhir tahun 2014, harus sama guide penduduk lokal warga Denge untuk ke Waerebo, biaya Rp. 150.000/ guide

9.       Dari Desa Denge lo bisa lanjutin trekking untuk ke Waerebo nya, lama perjalanan tergantung dari lo sendiri, ada yang sampe 4-5 jam untuk sekali jalannnya. Kalo gue, berangkat 2 jam 25 menit, trus turunnya cuma 2 jam

10.   Masuk ke Waerebo nya lo siapin 150 rb (udah termasuk biaya makan selama di sana). Kasihnya langsung ke mama-mama (kalo di Jawa kita panggil “Ibu”) yang ada di rumah tamu.

11.   Rp. 50.000 buat si Tua Teno (ngasihnya pas masuk ke rumah niang yang paling gede a.k.a rumah ketua adat nya.

12.   Kalo mau nginep semalam di Waerebo nya juga bisa, siapin aja Rp. 200.000 per malam udah termasuk makan 3 kali.  

13. Butuh ojek dari Ruteng ke Desa Denge? call him Mr. Mike 0852 39581 593, dia masih saudaraan sama Mama Merry :D

2 comments:

Obat Penyakit Hernia said...

pemandangan di waerebo memang benar-benar indah..

Obat Pelangsing Herbal said...

waerebo memang tempat yang sangat indah..