Mama Merry     : Setelah ini lanjut ke mana lagi Dewi?
Gue                    : Mau ke Danau Kelimutu Ma.
Mama Merry     : Oh, nanti kamu ketemu anak saya saja di Ende, dia kuliah di sana dan punya motor, jadi bisa diantar sampai Kelimutu, dan bisa menginap di sana, tapi karena dia nge-kos, jadi harus masak sendiri kalau mau makan.
Gue                    : Wah! Boleh Ma, namanya siapa dan gimana nanti saya bisa ketemu dia?
Mama Merry     : Namanya Onnis dan ini no telponnya

Rejeki anak soleh emang ga kemana ya, rencana dari Waerebo mau langsung ke Danau Kelimutu yang lokasinya di Moni, tapi ternyata si tuan rumah homestay gue di Desa Denge malah nyaranin gue untuk ketemu anaknya yang lagi kuliah di Ende dan dipastikan akan nganterin gue sampe Kelimutu naik motornya, ya ga nolak gue, karena gue bisa hemat biaya penginapan di Moni dan biaya sewa motor :D

Tapi sedih juga gue selama perjalanan, karena ngelewatin Bejawa dan ga berhenti sama sekali di sana. Padahal di sana ada salah satu desa tradisionalnya Manggarai yang wajib dikunjungi , yaitu Desa Bena. Tapi karena waktu gue ga banyak tapi banyak yang pengen dikunjungin, jadi gue cuma pilih Waerebo, karena pertimbangan medan yang dilalui lebih sulit itulah maka gue memutuskan untuk ke Waerebo. So next visit I’ll be in Bena for sure!

Seturunnya gue dari bus di komplek... (gue lupa beneran namanya hehe) langsung disambut sama satu cowo yang physically layaknya cowo-cowo khas Indonesia. Dan ga pake mikir macem-macem kalo ada cowo yang ngisengin cewe yang sendirian di tempat asing, halah apa sih gue! :D pokoknya meskipun belum pernah ketemu tapi gue yakin kalo dia adalah si Onnis anaknya Mama Merry dari Desa Denge, dan ternyata bener.

Langsung diajak nongkrong di warung depan kosan dia sambil makan cemilan cepuluh cebelas dan ceterusnya, trus lanjut ke Lapangan Perse Ende, bukaaaan bukan mau main sepak bola meskipun gue hobi nontonya, tapi ke tempat di mana dulu presiden pertama kita suka duduk ngelamun di bawah pohon sukun untuk merumuskan 5 dasar negara yang dikenal dengan Pancasila. Gimana ga jadi tempat favoritnya beliau coba, tiap hari selama beberapa jam Bung Karno betah beralama-lama di bawah pohon sukun sampe jadilah Pancasila yang jadi dasar Negara Indonesia. Dan pohon sukun itu masih ada sampai sekarang! Gue bukan ahli sejarah juga, jadi kalo ada yang mau tau sejarah lengkapnya rumusan Pancasila, klik di sini ya Rumusan pancasila 

Kurang lebih beginilah dulu Bung Karno merumuskan Pancasila di bawah pohon sukun

Cukup miriplah ya dengan gaya duduk Bung Karno :D


Setelah puas selfie sama patung Bung Karno, si Onnis ngajak gue ke rumah pengasingan Bung Karno, tapi sayang cuma bisa lihat alias ngintip dari luar, karena gerbangnya sama sekali ga dibuka untuk umum. L Nah, kalo link ini menuju ke sejarah Rumah Pengasingan Bung Karno

Tulisan ini pas di tembok yang melindungi Rumah Pengasingan Bung Karno

Rumah Pengasingan Bung Karno di Ende, Flores, NTT


1 komentar:

Obat Pelangsing Ampuh mengatakan...

artikel yang sangat bermanfaat, terimakasih..