.

.

3:29 PM
0
Sebenernya belum puas menikmati Waisai, Saleo, dan Raja Ampat. Tapi karena keterbatasan waktu dan dana, sedangkan masih banyak yang pengen dikunjungin, ya berakhirlah menikmati keindahan Papua yang ga lebih dari seminggu itu.

Gue naik kapal untuk ninggalin Waisai menuju ke Sorong dan gue nginep semalem lagi di sana sebelum bener-bener ninggalin salah satu pulau terbesar di dunia itu. Sengaja gue pilih penginapan yang ga jauh dari bandara, karena pesawat gue bakal berangkat pagi besoknya, dan sesuai dengan nasehat adik google, iya umurnya belum nyampe 15 tahun, tapi banyak yang manggil dia embah google, so mending gue panggil adek deh kalo tau umurnya masih segitu.

Sekeluarnya gue dari Bandara Domine Eduard Osok, langsung gue cari ojek yang bisa nganterin gue ke Jl. Kanal Victory Km. 10, dan seperti biasa, biaya ojek cukup dengan 20rb, di sana gue nginep di Richelle Homestay. Tempatnya cukup bersih dan recommended, harga semalemnya 200rb, udah termasuk sarapan, kamar pake AC, TV, sofa, lemari kecil, handuk, and tempat jemuran, plus dua botol air mineral ukuran kecil. Worth it kan harga segitu dengan fasilitas yang gue tulis itu, daripada di Waisai dengan harga yang sama tapi kamar pake kipas and mandinya pake gayung hehe

Ini penampakannya di luar gang


Fasilitas di dalam kamarnya

Kamar mandinya sih gang senggol, tapi cukup bersih dan shower pula :)

Sekitar sore jam 5-an, sebelum gue pergi cari makan malam, sengaja gue jalan-jalan di sekitar penginapan situ untuk liat-liat yang bisa diliat pastinya, dan pas di halaman sebuah gereja, ada segerombolan anak-anak Papua yang lagi pada main bareng-bareng gitu, so gue samperin untuk gue ambil fotonya, dan gue mikir, daripada gue cuma moto mereka, mending gue foto sama mereka, jadi biar ada oleh-oleh buat gue sendiri kalo gue pernah ada di sana J

Anak-anak Papua yang lagi main bareng-bareng di halaman sebuah gereja

Mereka udah mulai nyadar kalo gue foto :D


Selfie bareng ama anak-anak Papua :) 

Setelah puas jalan sore, and gue udah mulai lapar so gue putusin untuk jalan cari makan malam, lumayan untuk menuju tempat yang gue maksud. Karena sebenernya posisi Richelle Homestay itu masuk gang, dan sekitar 500 meter untuk sampe di jalan raya trus masih harus nyebarang lagi and jalan hampir sekilo (lebay, palingan 500 meter juga :D), nah di situ ternyata banyak bener sederatan yang jual makanan pas di pinggir jalan utama, rata-rata jualannya ikan bakar gitu, dan lagi-lagi, rata-rata yang jualan Wong Jowo ya otomatis yang dijual pun makanan orang Jawa, selain itu nomor duanya adalah masakan Padang. 

Selagi gue jalan and nyari tempat yang pas buat dinner, eh tau-tau ada suara cowo yang manggil-maggil gitu, gue sih ngerasanya gue yang dipanggil, tapi gue mikir, ah masak dia manggil gue sih? Kenal juga engga, ya sudah, selain gue ga nengok ke arah suara itu gue tetep fokus sama apa yang bakal gue santap malam itu, dan lagi enak-enaknya melototin atu-atu menu yang  dipampang gede-gede di setiap warung di salah satu kota yang ada di Papua Barat itu, eh ada mas-mas Papua gitu yang tiba-tiba ngalangin langkah gue, dia lari dari arah belakang gue and tiba-tiba berhenti di depan gue, sambil ngos-ngosan dia bilang “Kaka, kaka dari tadi saya panggil”. Gue yang ga ngerasa kenal dibilangin gitu and udah biasa tinggal di Jakarta, yang selalu waspada sama orang yang ga dikenal, langsung sambil merengut gue jawab “Hah, manggil saya? Emang kenapa?” dia bilang “Katanya kaka lagi cari pacar?” Gue yang lagi kelaparan and belum juga nemu makanan yang cocok buat gue langsung naik pitam dibilangin kaya gitu, and gue jawab “Saya ke sini bukan cari pacar, saya cari makanan, ok!” langsung gue tinggal itu si mas-mas Papuanya *Emang keliatan banget apa kalo gue lagi jomblo? sewot.com!


0 comments: