.

.

7:59 PM
2

Penelpon            : “Dengan Mba Dewi ya?”
Gue                   : “Iya, dengan siapa ini?”
Penelpon            : Dari travel Mba, mau kasih tau aja kalo besok ada yang trip ke Pulau Komodo, kalo sama Mba Dewi total jadi 4 orang.
Gue                   : Wow! Akhirnya ada barengan juga saya. Jam berapa besok jadinya Mas?
Penelpon            : Jam 5 pagi kami jemput di penginapan nya Mba ya
Gue                   : Siap!


Komodo National Park
       
Pucuk dicinta ulam pun tiba, ga perlu nunggu berhari-hari untuk dapet tendeman ke Pulau Komodo, karena masa itu cukup gue alamin ketika di Papua aja. Ga dapat Wayag, sedih sih, tapi at least, di Labuan Bajo gue bisa ke Pulau Komodo untuk melihat sang legenda.

Masih gelap banget gue udah di motor sama mas-mas yang jemput gue untuk ke meeting point yang mengarah ke Pulau Komodo. Di sana udah ada satu mas-mas bule, setelah ngemeng-ngemeng, ternyata si mas bule ini dari Amrik, and masih tunggu dua temennya, satu dari Amrik, and satu lagi dari Inggris, jadi total kalo mereka datang pastinya ber-empat sama gue, jadi klop sama informasi yang disampein mas travel agent kemaren yang telpon gue.

Setelah sekitar 15 menitan kita nunggu dua orang bule ini (eh jam karet ternyata berlaku juga buat mereka yang katanya ga pernah ngaret :P) akhirnya jalan juga kapal yang kita naikin, meskipun ada sedikit kendala di kapal kita, jadi jangkar nya sempet nyangkut di dalam air, makanya sempet ga mau jalan kapalnya, sampe akhirnya salah satu mas-mas di kapal itu harus nyebur buat narik jangkar, busyet masih gelap gulita and lumayan dingin tapi si mas itu nyemplung demi kita penumpangnya, iya lah, termasuk mahal bo bayar paketnya, jadi dia harus rela berbasah-basahan di pagi buta.

Kapal yang kita naikin kapal nelayan gitu lah, jenis kapalnya sama ama yang gue pake pas di Papua mau ke Raja Ampat, cuma bedanya kecepetannya jauh beda, kalo di Papua bener-bener speed boat, karena emang berasa cepet, sedangkan di Labuan Bajo ini, bilangnya naik speed boat, tapi kecepatannya ga ada setengah dari kapal yang gue naikin pas mau ke Raja Ampat itu L Jadi no wonder kalo diperkirakan perjalanan dari Labuan Bajo ke Pulau Komodo akan memakan waktu 4 jam :D

Ada cerita seger nih, semoga bisa bikin kalian senyum lah paling ga habis baca ini. Jadi gini ceritanya ketika dua orang tendeman yang datang telat itu akhirnya nongol juga (satu cowo and satu cewe, dua-duanya bule) and ceritanya udah saling ngenalin diri masing-masing:

Gue       : Hey, I’m sure you were in the same flight with me yesterday (gue nunjuk ke bule cowo yang datang terlambat itu)

Matt      : (Iya itu namanya, kan habis kenalan :D). Not sure, I flew from Bali with the first flight in the early morning.

Gue       : Yup, was Garuda right? And you were wearing a pink sunglasses? 

Matt    : (sambil nengok ke kedua temennya sebelum jawab pertanyaan gue) yea, didn’t have any choices. And I bought this yesterday afternoon somewhere in this town (kacamata yang dipake udah warna netral. Mungkin dia sedikit tengsin juga sama dua temennya karena ada yang nge-gap dia pake kacamata item warna pink :D). Ini link pertama gue liat dia Body cowo banget tapi pake kacamata item bingkai pink

Ya sudahlah, hanya dia dan Tuhan yang tau kenapa dia pake itu kacamata item dengan bingkai warna yang mayoritas perempuan suka :D

Dari langit yang tadinya masih gelap gulita, lama-lama ada sedikit warna kemerah-merahan di ufuk timur yang nandain kalo matahari udah mulai nongol di Labuan Bajo, dan itu nambah sempurna aja kalo emang lautan di Flores ini emang cantik ga pake bohong and sambil ngunyah cemilan, pisang, teh or kopi yang udah disiapin oleh kru. Karena tiga orang tendeman gue pada molor, jadi gue bengong sendirian menikmati alam yang bener-bener cuantik itu, rugi banget kalo ngelewatin itu semua, and bener beberapa kali gue liat ada lumba-lumba yang loncat-loncatan, tapi sayangnya ga kerekam ama gue karena saking excited nya gue liat mereka loncat-loncatan, dan saking girangnya juga liat mereka loncat-loncatan, padahal lumayan jauh dari kapal, sampe tiga orang yang tidur itu kebangun, tapi lucunya, pas mereka kebangun and pengen liat lumba-lumba itu, satupun ga ada yang nongol lagi hehe jadi yang liat cuma gue sama kru kapal, lucky me! :D

Di situ lumba-lumba loncat-loncatan *tapi ga kerekam :D
Sekitar jam 8.30 an kita nyampe di Pulau Komodo, jadi total perjalanan sekitar 3 jam, tapi again, kalo misal pake kapal dengan kecepatan yang kaya gue naikin ke Raja Ampat, pasti 1,5 jam udah nyampe (tetep!)

Itulah penampakan Pulau Komodo

Sempet gue nahan pipis and berpikiran bakal gue lampiasin pas nyampe di Pulau Komodo, tapi ternyata di kapal udah disediain toilet, dan cukup bersih untuk kapal nelayan itu, plus disediain roll tissue, ok lah! Jadi ga perlu sampe sakit perut karena nahan pipis :D

Sesampenya di Pulau Komodo, langsung kita menuju ke pos untuk beli tiket masuk, tapi kita harus nunggu sampe jam 9, karena ternyata petugasnya belum pada datang -__- Setelah selesai bayar biaya tiket masuk plus ranger (guide yang tau ke mana kita bisa liat Komodo secara langsung, plus orang yang tau cara handle Komodo kalo misal terjadi apa-apa di peserta trekking).

Rute trekking dibagi tiga, pendek (sejam perjalanan), sedeng (3 jam perjalanan), and panjang (lupa pastinya berapa jam jarak tempuh trekkingnya :D). Tadinya gue pengen yang panjang tuh, tapi karena salah satu peserta, si cewe Inggris pake sepatu pesta cobaaaa, gimana mau trekking dia maliiih??? Gue sempet sewot deh, karena kalo udah judulnya tendem pasti kita bakal bareng-bareng sampe balik lagi ke Labuan Bajo. Tapi dia ngeyakinin kita semua kalo dia masih mampu trekking meskipun dengan sepatu pestanya, asal yang rute pendek. Dari pada engga ya, so ikut aja gue, padahal gue udah ready dengan segala perlengkapan trekking gue :( Tapi karena ada penjelasan dari si Mas Ranger, kalo misal kita ambil trekking yang panjang and lagi ga beruntung ketemu Komodo ya ga beruntung aja, kemungkinan besar ujung-ujungnya akan ketemu Komodo di garis finish yang deket ama kitchen. Mereka lebih seneng deket sama sumber makanan, makanya pada sering ngumpul di sana, jadi mikir, ngapain repot-repot trekking kalo gitu, tapi kan namanya juga pengen tau yang namanya hutan di Pulau Komodo, jadi nanti ketemu ato ga nya ama sang legenda yang hanya ada di Indonesia ya yang penting ngerasain trekking lah, udah jauh-jauh dari Jakarta and mahal pulak paketnya haha (ga mau rugi)

Ada untungnya juga kita ambil rute pendek, kenapa? Karena pas udah mau nyampe finish, si Mas Ranger nya kasih tau, kalo siang ini bakal ada Seorang Komandan Militer yang mau datang ke Pulau Komodo itu, ceritanya si komandan ini belum pernah liat juga secara langsung si Kadal Raksasa, and infonya karena dia jug baru menjabat di posisi itu plus ada kunjungan ke Flores, so sekalian mampir lah ke Pulau Komodo, dan si petugas di Pulau Komodo ini memastikan kalo si Komandan akan bisa dengan bebas liat Komodo tanpa harus trekking, makanya udah disiapin satu ekor kambing yang udah digantung di salah satu ranting pohon deket kitchen situ, yang pasti udah dalam kondisi mati lah pastinya itu kambing, karena darah si kambing itu yang bisa menarik perhatian si Komodo untuk ngumpul di sana, karena kemampuan para komodo untuk mencium bau darah itu sejauh 5 km, and bener lho, pas kita udah nyampe garis finish, si Kadal Raksasa udah pada ngumpul pas di bawah kambing yang digantungin, ada sekitar 7 ekor lah, dan si Mas Ranger juga info, kalo komodo-komodo yang pada ngumpul di situ ada yang usianya udah mencapai 30 tahun, beratnya sekitarnya 70-90 kg, panjangnya sendiri bisa mencapai 3 meter, wuiiiih! Gede bingit yak, dan akhirnya gue dengan mata kepala sendiri liat si lengenda itu, dan dari deket pula, sempet deg-degan juga sih pas denger suara para komodo itu yang mendesah keras seolah-olah mencium para calon korban yang siap disikat sambil ngejulurin lidah bercabang dua nya itu. Tapi mas Ranger ngasih tau kalo kondisi aman, jadi kalo mau yang selfie sama komodo bisa, tapi dari jarak tertentu juga di mana si Mas Ranger masih bisa sambil ngawasin kita.

Si Kadal Raksasa pamer lidah cabang duanya

Kesian kambing yg ngegelantung itu :D 
Nunggu si kambing dijatuhin dari atas buat makan siang si reptil 
Sebenernya pengen standby sampe si Jendral itu datang, karena akan ada atraksi yang kasih liat gimana si Komodo itu akan memangsa si kambing yang merana itu ketika dijatuhin dari pohon dan jadi santapan para reptile yang emang doyan sama makhluk-makhluk yang seperti itu. Tapi udah kita tungguin hampir sejam ga ada kabar juga kapan datang itu petinggi, ya namanya juga petinggi, di mana-mana sama aja, terserah mereka datangnya haha

Puas selfie sama para reptile, eh perjalanan mau ke kapal ketemu rusa yang lucu, hiks kesian mereka pasti sengaja dikembang biakin di sana untuk jadi santapan para kadal raksasa itu. Tujuan berikutnya adalah Pink Beach, akhirnya bisa juga liat pantai yang katanya warnanya pink dengan mata kepala sendiri. Tapi lagi-lagi, ga bisa merapat ke pantainya langsung, karena kapal yang kita naikin termasuk gede, jadi ga memungkinkan untuk berlabuh di sana, alternatif nya harus sewa kapal yang lebih kecil lagi dan itupun kena biaya lagi, jiaaah, sepakat deh gue sama tendeman gue ga mau, jadi akhirnya gue sama 3 orang bule ini cuma snorkeling aja deh sampe makan siang kita ready. So ga dapat foto pink beach dengan spot yang gue mau deh :(

Ini deg-degan gila sebenernya sama Komodo yang deketin gue :D

Si cantik rusa yang siap jadi mangsa si legenda
Alam bawah lautnya menurut gue ga secantik di Raja Ampat or Saleo nya Papua, tapi cukup bagus jika dibandingin sama Gili Trawangan hehe. Setelah puas main air plus liat-liat ikan plus temen-temenya di Pink Beach, akhirnya kita naik lagi, karena udah dipanggil and kru kapal info kalo makan siang kita udah ready.


Aslinya cantik eh difoto kok ya ga ilang cantiknya ini pulau :)

Perjalanan pulang yang habis foto ini hujan deres banget hehe
Sambil makan siang di kapal, kita menuju ke spot snorkeling beikutnya, cukup jauh perjalanannya, sekitar sejaman lah, gue sampe ngantuk, karena kekenyangan plus kena angin semilir selama di kapal. Gue lupa nama spot berikutnya ini, tapi yang pasti di sebuah pulau yang ada resortnya, and kru kapal bilang kalo pulau itu punya nya orang Italy, wuih hebat orang Italy bisa punya pulau di Indonesia. Tapi karena gue udah PW di kapal, jadi gue ga nyemplung, eh si bule cewe satu itu ikut-ikutan kaga nyempung juga, malah selfie-selfie sendiri di kapal :D


Tips menuju ke Pulau Komodo:

1.  Pastiin lo posisi ada di Labuan Bajo, Flores

2.  Kalo lo perginya sama paling ga tiga or empat orang sih enak, tinggal cari nelayan yang mau sewain kapal di pelabuhan yang khusus untuk dipake nyebrang ke Pulau Komodo atau Rinca and nego deh

3. Tapi kalo sendirian ya harus sabar, datengin atu-atu travel agent di sepanjang jalan Labuan Bajo, tanya kapan ada trip ke Pulau Komodo, jadi lo bisa tendem, and jangan lupa untuk compare ya. Karena sepanjang jalan itu antara penginapan sama travel agent saru, saking banyaknya hehe

4.  Harga paket tergantung tujuan, kalo ke Pulau Rinca (katanya lebih banyak Komodonya di sini dari pada di Pulau Komodo itu sendiri) lebih deket perjalanannya, cuma 1,5 jam, and biaya 200-400 ribu, pp, udah termasuk makan siang.

5. Kalo ke Pulau Komodo (lebih afdol, namanya mau ketemu Komodo ya di rumahnya lah ya :D) – Pink Beach – Beberapa spot untuk snorkeling or diving biayanya 600-800 ribu, tapi belum termasuk alat diving. 

6. Biaya masuk ke Pulau Komodo untuk orang lokal ga sampe 100rb (awal 2015) udah termasuk biaya ranger. 

7. Tips penting banget! Kalo pas lagi sial trus dikejar Komodo (ingat, komodo itu larinya super kenceng!) and dipastikan lo pasti ketangkep, so larinya zig-zag aja ya. Ini serius, info dari Mas Ranger nya. 

8. Katanya kalo lagi menstruasi para wanita ga disaranin untuk ke Pulau Komodo, karena takutnya si Komodo bisa mencium bau darah dari jarak 5 km, tapi si bule cewe yang dari Inggris itu bilang kalo lagi dapet pas ke sana and baik-baik aja tuh.

9.  Ada pepatah yang bilang “It is better to see something once than to hear about it a thousand times!” So, jangan lupa untuk selfie sama si reptile maksudnya :D 

2 comments:

Obat Asam Urat said...

pengalaman yang gak bisa di lupain mungkin ya saat ketemu hewan asli indonesia ini, meskipun pasti kita takut.. hehe

Obat Pelangsing Herbal said...

komodo adalah hewan langka yang harus di lestarikan, mungkin salah satu kekayaan indonesia ya.. hehe