.

.

4:04 PM
0
Puas menikmati Pantai Ora, Sawai, dan Hutan Manusela di Pulau Seram, Maluku, gue lanjut perjalanan ke Sulawesi Selatan. Tujuan utamanya adalah Tana Toraja, tapi karena membutuhkan + 8 jam perjalan dengan bus malam dari Makassar, sedangkan gue udah nyampe di ibu kota Sulawesi Selatan ini dari pagi banget, karena gue dapet pesawat harga yang paling murah dari Ambon pagi buta, alhasil gue harus cari cara untuk kill my time selama satu hari full sambil nunggu bus malam gue :D

Ini caranya, jadi dari Sultan Bandara Hasanuddin gue langsung naik Damri, and minta diturunin di pool bus malam Alam Indah, samping mall M’Tos (Makassar Town Square), ga samping banget sih, tapi kalo misal nyasar ya carinya M’Tos aja pasti langsung ketemu itu poolnya. 

Bus Alam Indah jursan Makassar - Toraja

Cukup nyaman bagian dalamnya, kursi bisa ditidurin, tapi ga ada toilet :D

Bus gue baru berangkat jam 8.30 malam, sedangkan gue udah di pool bus itu dari jam 9 pagi, well what should I do then, tadinya gue mau main ke Pantai Losari, tapi kok setelah gue browsing-browsing itu pantai kaya Pantai WTC di Raja Ampat or kalo di Jakarta kaya Ancol lah ya, jadi makanya gue ga minat, tapi gara-gara ketemu sesama backpacker pas di Sawai and kita punya tujuan beda tapi taruhan, yang paling banyak mencapai suatu tempat dalam kurun waktu tertentu so dia lah yang menang. Kebetulan ini backpacker orang asing yang udah 4 kali berturut-turut selalu liburan ke Indonesia. Gue sebagai orang lokal yang ngerasa di rumah sendiri ga mau kalah dong, makanya gue iyain aja dengan taruhan itu, harga diri mau ditaruh di mana coba! Haha akhirnya gue putusin ke Pantai Losarinya pas sunset aja, nah trus untuk nunggu matahari tenggelam ngapain??? Info yang gue dapat 2 menit jalan dari pool bus juga nyampe ke M’Tos, tapi mau ngemall masih jam 9 pagi, secara mall di Indonesia rata-rata buka jam 10, nah lo?!

Yup, jurus pertama gue  adalah baca ulang itu novel yang udah gue khatamin pas di Pantai Ora, pas jam 10 kurang dikit gue jalan ke M'Tos, dan itu mall baru aja buka pas gue nyampe, langsung gue kelilingin itu mall. Entah gue pas lagi di lantai 2 atau 3 gue nemu bioskop di sana, jadi terlintas untuk numpang tidur dengan modus nonton film secara marathon sampe jam sunset. Karena rata-rata cinema di Indonesia itu bukanya jam 11.30, so paling engga gue nunggu sejam setengah untuk bisa dapetin tiketnya. Trus kemana gue musti melangkah dalam waktu sejam setengah itu? Da…n…. akhirnya gue memutuskan untuk minum semangkok coklat panas plus baca ulang Jack Reacher gue.
Pas gue yakin XXI udah buka, so gue tinggalin itu sofa empuknya dunkin donuts untuk segera bisa menikmati tidur siang di kegelapan bioskop. Gue bener-bener ga peduli sama film yang gue tonton dan sama sekali gue ga nyimak jalan ceritanya, karena yang gue butuh cuma merem sesaat sebelum lanjutin perjalanan  :D

Inilah tiket gue untuk numpang tidur di XXI M'Tos :D

Cukup lumayan setelah hampir dua jam gue merem, dan rencana mau nonton eh tidur siang marathon gue batalin, karena setelah gue cek ulang dari tempat gue nonton eh tidur di bioskop cukup jauh ke Pantai Losari so better gue ngeteng ke sana and dipastikan bakal pas sunset nyampe sananya. Kalo bawa motor pasti jauh lebih cepet, tapi karena emang gue ga ada niatan untuk explore Makassar, nginep juga engga, so better gue ngeteng aka naik angkot aja. Setelah gue nanya-nanya, akhirnya dari depan Makassar Town Square gue naik angkot semacam Suzuki carry gitu lah, ada warna merah ama biru muda, nomor nya D (delta) and sesuai petunjuk orang yang gue tanya gue disuruh turun di Central, dari situ gue ganti angkot lagi nomor B (Bravo) yang langsung mengarah ke Pantai Losari. Ah, namanya angkot sama aja di mana pun kotanya, jalurnya muter sana muter sini, plus beberapa kali lewatin pasar tradisional yang alhasil muacet cet cet. Total perjalanan untuk sampe di Pantai Losarinya hampir 2,5 jam, soalnya pas hampir nyampe di Pantai Losarinya hujan deres sederesnya, dan angkot yang gue naikin itu ga berhenti depan pas itu pantai, sekitar 200 meter lah gue harus jalan kaki. Meskipun deket tapi kalo lagi hujan deres ga lucu kan, secara gue habis dari situ mau langsung lanjut perjalanan ke Toraja selama + 8 jam dengan bus malam, ga habis pikir bakal ganti baju di mana nantinya, secara gue sama sekali ga ada penginapan selama di Ujung Pandang.


Setelah berteduh hampir sejam, reda juga itu hujan, dan cita-cita mau menikmati matahari tenggelam ternyata pupus sudah. But at least, gue ga kalah taruhan sama backpacker bule itu hahaha

Miniatur kapal phinisi di Pantai Losari

Cita-cita liat sunset dimari, yang ada malah hati sedih (mednug berat habis hujan)

Karena sedih ga bisa liat matahari tenggelam, so gue nyebrang aja ke situ, makan apa aja hehe


0 comments: