.

.

5:13 PM
1
Tujuan gue berikutnya setelah Yangon adalah Inle Lake, di Nyaungshwe. Gue naik bus untuk menuju ke sana, lama perjalanan dari Yangon adalah 12 jam, berangkat dari jam 6 sore dan nyampe tujuan keesokan paginya jam 6. Gue ga nyari tuk-tuk pun si abangnya langsung nyamperin seturunnya gue dari bus, tawar menawar untuk nganterin gue ke penginapan, dapatlah seharga 1,500 MMK.

Gue sempet mikir, karena datangnya pagi banget, so kalo ga dapat kamar, gue mau langsung ke Inle Lake nya, dan kebetulan selama di tuk-tuk ada sebutlah agen perjalanan yang nawarin gue untuk ke sana, langsung gue tawar menawar sama si masnya, sepakat kalo gue ga dapat kamar langsung gue nitip tas dan langsung jalan ke Inle. Tapi ketika gue nyampe Manaw Thuka Hotel, ternyata kamar yang udah gue pesen di Yangon udah nungguin gue, hehe beruntungnya, dan ternyata gue ga langsung ngamar meskipun semalaman guenya belum tidur proper, karena bermalam di bus selama perjalanan dari Yangon ke Nyaugshwe ini, biasalah, ga mau membuang waktu, jadi habis check in and simpen tas, langsung berangkat ke Inle Lake sama mas-mas yang nawarin di tuk-tuk tadi.

Tujuan utama gue ke Danau Inle ini adalah untuk berburu matahari tenggelam, namun karena gue berangkatnya pagi, jadi gue diajak muter-muter dulu sama mas pemandunya, yang entah namanya siapa, susah gue nyebut nama-nama orang Myanmar :D. Sambil naik perahu gue diajak liat-liat kerajinan tangan home industry gitu, ada yang bikin perhiasan dari silver, kain tenun (yang kurang lebih sama kaya di Indonesia, ada yang bahan benang biasa, sutra, dan juga dari getah dahan bunga teratai), ada juga hiasan-hiasan lemari yang terbuat dari kayu jati, sampai ada juga dikasih liat cara membuat kapal nelayan yang sama ama yang gue naikin sama mas pemandunya. Ada sekitar 10 toko lebih yang dikasih liat sama masnya, tapi ga satupun gue beli di antara toko itu, habisnya, selain barang-barang yang dikasih liat ke gue itu bisa dengan mudah didapet di Indonesia, guenya juga ga punya bakat untuk belanja sih hehe. Selain itu ada juga ibu-ibu dan satu anak perempuan yang lehernya panjang karena perhiasan yang dipake, mirip di Kalimantan gitu.

Wanita berleher panjang di Myanmar

Setelah itu langsung menuju ke floating garden, bayangan gue tentang taman yang ngambang ini ketika si mas pemandunya ngasih tau adalah, taman yang dipenuhi dengan bunga-bunga yang warna warni nan cantik alami, tapi giliran gue nyampe sana ternyata tanaman di taman itu lebih kaya rumput liar haha dan petani-petaninya lebih banyak yang panen rumput laut eh rumput danau malahan :D. Karena gue penasaran, gue napakin kaki di taman yang ngambang itu dan sempet gue pastiin tangan gue ada di bawah taman yang gue injek itu, mastiin bahwa emang itu tamannya ngambang, dan ternyata bener ngambang lho hehe dan lama-lama mulai tenggelem juga karena kelamaan berdiri and selfie di taman itu, iya air danaunya udah mulai semata kaki gue, so gue putusin balik lagi ke kapal setelah puas berswa foto di sana.

Kayla, itulah nama floating garden di Inle Lake

Floating Garden nya

Nelayan yang habis panen rumput danau

Di atas taman yang ngambang euy! :D

Karena kelamaan selfie jadi airnya lama-lama naik, ntar lama-lama gue tenggelam pasti :D

Menjelang sore, gue diajak mampir ke kuil atau candi lagi, yang kali ini dalam satu komplek candinya ukurannya lebih kecil tapi banyak banget, dan candinya ini terbuat dari tanah gitu. Karena gue udah biasa dengan pemandangan candi-candi kaya gitu, akhirnya gue eksplorasi sendiri menuju ke satu bukit, eh akhirnya si mas pemandunya ngikut di belakang gue, padahal tadi dia bilang kalo bukitnya cukup tinggi dan perjalanan ke sana cukup melelahkan, tapi sekali lagi gue orangnya ga bisa diem dan selalu penasaran kalo orang ngelarang, jadi gue jalan aja ke sana, dan dari bukit itu pemandangannya cukup bagus, karena bisa lihat dengan jelas deretan candi-candi yang banyak dalam satu komplek yang gue lewatin tadi.

Itu yang keliatan lancip-lancip banyak adalah stupa candi yang gue lewatin untuk menuju bukit ini
Aktifitas para nelayan di Danau Inle

Kapal kecil yang gue naikin untuk keliling Inle Lake

Sangat eksotis pas sunset
Nah, menjelang jam-jam matahari tenggelam, gue diajak sama mas pemandunya ke spot yang tepat untuk liat sunset, semakin sore semakin dingin pula itu daerah, maklum pegunungan, jadi cukup nampol juga udara plus anginnya apalagi pas kapal melaju dengan kencang. Dan tibalah di tempat yang dimaksud, matahari udah mulai semakin turun, dan langit juga udah mulai merah, sedangkan para nelayan masih banyak yang melakukan aktifitasnya di sana, maka gue siap-siaplah dengan kamera di hp gue untuk membidik gerak gerik mereka yang sekiranya fotogenik ketika ditangkap oleh kamera. Setelah jepret sana jepret sini, ternyata para nelayan itu sadar kamera saudara-saudara, ketika gue mau ambil foto sunset, ternyata salah satu dari mereka langsung dengan sengaja berpose layaknya lagi ngejaring ikan dengan eksotisnya, dan jepreeeeeet, dapatlah pose bebas biaya ini dari salah satu nelayan itu J

Got free pose from the fisherman :)
Ga mau kalah berpose kaya si mas nelayan hehe
Keesokannya gue sewa sepeda untuk keliling Kota Nyaungshwe, dan gue sempetin mampir ke pamandian air panas. Yang ada di pikiran gue mengenai pemandian air panas adalah kaya di ciater, yang airnya ngalir kaya sungai gitu plus kanan kirinya pemandangan alami dengan batu-batu kalinya, iya kan pasti seperti itu deh kebanyakan pemandian air panas. Tapi ketika gue masuk area Khaung Daing Hot Spring ini malah mirip kaya hotel gitu, ada resepsionisnya yang konternya mirip banget di hotel resort, trus nanya mau masuk ternyata biayanya mahal juga euy, sekitar Rp. 150,000 an lah kalo dirupiahin waktu itu, tapi karena gue penasaran, so gue bayar aja biar bisa liat dalamnya kaya apa. Setelah bayar dapat tiket dan handuk plus shampoo dari mereka, maka masuklah gue. Itung-itung mau ngadem eh ngangetin diri setelah sepedaan di hawa yang dingin nampar-nampar muka gue plus sepeda yang gue naikin sempet ngambek, kaga bisa digoes sama sekali, setelah gue utak atik jalan lagi tuh sepeda L

Pintu Gerbang Khaung Diang Natural Hot Spring
Pas gue masuk ke area pemandian air panas yang gue liat bukan seperti yang ada di pikiran gue tadi, yang ada malah 4 kolam yang masing-masing bentuknya bulet yang masing-masing diatapin kaya gazebo gitu plus di pinggirnya terdapat beberapa sundeck, dining table ala pantai, dan satu bar di deket salah satunya. Emang samping-sampingnya pemandangan gunung dan hutan alami sih, tapi kok dibikin kolamnya itu yang bikin sedikit kecewa. Cukup tahu aja!

Ini pemandian air panasnya :(

Di Nyaungshwe ada apa aja? 

1. Lebih terkenal dengan Inle Lake nya kalo lo ke sini. 
2. Dari Yangon bisa naik bus dengan lama perjalanan 12 jam, harganya waktu itu 24,000 MMK (awal tahun 2016). 
3. Biaya masuk Inle Zone nya sebesar U$ 10/ Euro 10. Dan ini nanti diminta sebelum turun dari bus sama keneknya, dan pastiin lo dapat bukti pembayarannya ya.
4. Penginapan banyak banget di sini, tapi waktu itu gue milih di Manaw Thuka Hotel. Ala-ala di Bali gitu nata lorong sama kamarnya, tapi sepanjang lorong banyak patung-patung and agak gelap, jadi yang parno ama lorong remang-remang mending ga usah nginep sini dah. Gue aja rada spooky hehe 
5. Kalo mau main ke Inle Lake nya bisa nanya ke resepsionis hotel, mereka dengan senang hati akan membantu dan mengarahkan ke pemandunya langsung. Waktu itu gue dapet paketnya 12,500 MMK per orang, atau sekitar Rp. 137,500 (awal 2016). 
6. Sewa sepeda per harinya di sana 1,500 MMK 
7. Naik tuk-tuk dari terminal bus ke penginapan (nawar ya waktu itu gue) sebesar 1,500 MMK.
8. Khaung Daing Natural Hot Spring, sekitar sejam lo ngayuh sepeda ke sini dari downtown dengan medan naik turun jalanan gunung. Biaya masuknya 14,000 MMK. 

1 comments:

Pemutih Wajah Terbaik said...

oh wanita berleher panjang itu berada di myanmar ya..