.

.

10:20 PM
1
Tepat jam 20.30 bus gue berangkat, tapi agak telat dikit karena nungguin gue makan malam dulu, sengaja gue bungkus itu makanan biar gue bisa makan di bus maksudnya, eh pas gue buka sterofoamnya, langsung dilarang sama mba-mba petugas busnya, katanya ga boleh makan di dalam bus, ya udah gue bilang gue mau makan ini dulu di luar bus, karena gue lapar banget, diizinin sama dia, haleluya!

Mandalay Hill
Bus nya cakep, udah kaya pesawat, tempat duduknya lega, dan masing-masing ada tv di depannya (sayang gue ga sempet ambil foto busnya), dan seperti bus mewah pada umumnya, itu bus kaga ada toiletnya -__-

Oh ya penyebab gue telat dinner sebelum masuk bus adalah, gue dari jam 4 sore udah berusaha untuk pesen online penginapan di tempat yang akan gue tuju, tapi demi apapun deh, sinyal wifi di Myanmar itu asyeeem banget! leletnya kaya jalan kaki dari bumi ke langit, itupun masih ga berhasil juga gue booking, gegara udah tinggal langkah terakhir dibilangnya sinyal ilang. What the h*c*! Singkat cerita ternyata dapat juga makan malam, berhenti di sebuah resto ala-ala gitu deh dengan menu mi nya yang ga sekenyang kalo makan mi ayam.  

Info perjalanan dengan bus dari Nyaugshwe ke Mandalay adalah 8 jam, tapi ternyata sejam setengah lebih cepet. Gue nyampe di Mandalay hampir jam 4 subuh, sedangkan bookingan hotel yang gue bikin di Nyaunshwe belum kelar juga, maklum cuma ngandalin wifi di penginapan, akhirnya sebelum menuju ke hotel yang gue maksud, gue nanya sana nanya sini di mana biar bisa dapat wifi gratis, akhirnya ditunjukin sama salah satu mas-mas yang nawarin tuk-tuk, dibawalah gue ke salah satu hotel tepat di pinggir jalan, aduh! jangan-jangan gue nanti disuruh nginep di hotel itu lagi kalo pake wifi di sana, secara keliatan dari bangunan hotel itu di luar budget backpacker gue deh, amsyiong pikir gue, tapi sudahlah demi untuk wifi gratis gue pake jurus biar ga disuruh nginep di hotel itu (Untung ga dirampok, ih amit-amit!). Singkat cerita gue berhasil bikin bookingan di penginapan yang sesuai budget gue melalui wifi gratisan di hotel yang dikasih tunjuk sama mas-mas tuk-tuk, haleluya! Gue mikir, wah mau ga mau berapapun harganya nanti gue pasti harus naik tuk-tuk nya dia nih kalo gini caranya hehe

Selama gue bikin bookingan di hotel yang ditunjuk mas-mas tuk-tuk itu, gue secara ga sengaja sekaligus ngamatin situasi hotel tersebut. Lobinya ga terlalu gede, depan ruang tamu ada coffee shopnya gitu, yang gue yakin diperuntukkan untuk sarapan tamu-tamu yang nginep di situ. Sebelah kiri coffee shop ada ruangan kecil yang dipisahin sama kaca bening yang dikasih sunblast, gue ga tau sebenernya fungsi ruangan tersebut, tapi sepertinya konter concierge, karena gue liat ada troli. Karena ruangannya termasuk transparan, jadinya gue tau ada apa di balik ruangan tersebut, dengan jelas gue liat salah satu stafnya tiduran pas depan troli barang beralaskan kasur plus selimut yang gue yakin modal pribadi, lha ini hotel yang gue yakin berbintang tapi kok ya mengizinkan karyawan yang masuk malam tidur keliatan tamu gitu yak, kenapa ga disuruh tidur di back office aja?, kan lebih enak juga merekanya ga risih diliatin tamu yang mungkin lagi insomnia nongkrong di lobi mereka, atau yang lagi nyari wifi gratisan di subuh-subuh kaya gue.

Akhirnya gue bisa cabut juga dari hotel itu tanpa meninggalkan paksaan untuk tidak menginap di sana gara-gara minjem wifi untuk booking online di hotel yang lebih murah :D Dianterin juga gue sama mas-mas tuk-tuknya menuju Golden City Light Hotel yang lagi-lagi ternyata lokasinya deket pasar tradisional, mirip ama penginapan gue di Yangon :D

Cerintanya gue nyampe kepagian banget emang, hampir jam 5 gue di hotel itu, dan wajar kalo seandainya nanti gue ga langsung dapat kamar meskipun gue udah berhasil pesen online. Ketika gue masuk ke lobi hotel itu, lagi-lagi gue disuguhin dengan pemandangan orang-orang yang berselimut memenuhi sofa di ruang tamu lobi tersebut. Gue pikir mereka adalah tamu-tamu yang bakal nginep tapi datangnya kepagian kaya gue, tapi ternyata setelah menyadari kedatangan gue, mereka langsung pergi dan ngasih tau salah satu dari mereke, ternyata mereka adalah karyawan penginapan tersebut yang masuk malam sodara-sodara hahaha

Singkat cerita, ternyata salah satunya adalah resepsionisnya, dan langsung menuju ke konter resepsionis untuk ngecek bookingan yang udah gue buat beberapa menit yang lalu menggunakan wifi hotel tetangga :D. Gue pikir dia bakal ngecek di sitem melalui komputer mereka ya, eh ga taunya setelah minta paspor gue dia langsung ambil buku gajah (saking gedenya itu buku) dan nyari satu-satu dari atas ke bawah, yang gue yakin dia nyari nama gue, karena dikit-dikit liat paspor gue, yaelah gue yakin lo belum sempet nulis di itu buku dah, orang gue bookingnya pas lo pada masih tidur di sofa tadi hehe. Dan entah gimana ceritanya dengan sistem manual seperti itu dia mengiyakan bookingan gue dan mastiin bahwa kamar gue bakal siap jam 10 pagi nanti. Ya sudah gue terima aja, emang gue juga datangnya kepagian, trus karyawan yang pada menuhin sofa tadi udah ga pada balik ke sana, otomatis gue pede dong mau tiduran di situ sambil nunggu kamar gue siap, iya daripada gue jalan-jalan di luarnya masih gelap gulita euy, yang ada ntar barengan ama kunti dan temen-temennya lagi. Nah, pas gue ancer-ancer mau tiduran di salah satu sofa itu, eh tau-tau resepsionis yang habis konfermin bookingan gue langsung ngyungsrug di salah satu sofa yang tadi dia tidur di situ, dengan tampang tanpa dosa dia balik nyelimutan seluruh badannya seolah-olah gue ga di sana hahaha Myanmar!

Petugas Resepsionis hotel yang langsung kembali ke peraduan habis handle tamunya :D

Tips dari Nyaugshwe (Inle Lake) ke Mandalay:

1. Naik bus, busnya bagus-bagus, udah kaya pesawat kelas bisnis gitu, karena tempat duduknya lega banget plus ada TV di masing-masing tempat duduknya. Gue lupa nama bus dan harganya, habisnya lupa nyatet dan udah gue cari-cari tiket busnya entah kemana. Gue janji, ketika ketemu langsung gue update lagi blog ini, maafken! :(

2. Tuk-tuk dari lo diturunin dari bus (bukan terminal soalnya) menuju ke hotel deket pasar tradisional Mandalay itu 1,500 MMK (Pake nawar ya)

3. Penginapan banyak banget yang sesuai dengan budget backpaker di area itu, dan gue pilih Golden City Light Hotel, kebetulan waktu itu per malamnya 18,000 MMK (Awal tahun 2016) dengan tipe kamar standard double.

4. Golden City Light Hotel ini juga memfasilitasi tamunya dengan sewa sepeda gratis.

5. Kalo nyewa motor di hotel ini per harinya 12,000 MMK. Emang mahal kalo sewa motor di negara ini euy! 

1 comments:

Obat Penurun Berat Badan said...

artikel yang menarik, terimakasih..