.

.

3:58 PM
2
Puas ga puas sih keliling Mandalay dengan nge-goes sepeda di hari pertama, dan di hari kedua gue nyewa motor untuk keliling ke 3 kota sekaligus dalam sehari, yang lagi-lagi untuk arah gue ngandalin hasil gue browsing and nanya sana nanya sini :D

Sagaing Hill dari jauh

Kota yang gue tuju sengaja yang terjauh dulu dari Mandalay, yaitu Sagaing Hill, sekitar 20 km arah barat daya dari Mandalay. Di sini seperti biasa masih menceritakan tentang bukit dengan pagoda-pagodanya, dan ketika gue mengarah ke sana, itu bukit dan pagoda-pagoda udah keliatan dari jauh, yang ternyata untuk menuju dari Mandalay ke Sagaing Hill adalah terpisahkan oleh sungai yang gede dan panjang. Sedangkan untuk menuju puncak pagoda, maka seperti biasa kita harus ngelewatin ratusan anak tangga, info yang gue dapat ketinggian dari bukit yang ada Soon U Ponya Shin Pagoda adalah 240 m, lumayan ngos-ngosan lah untuk sampe puncak. Selain puluhan pagoda juga bisa lihat sungai yang membentang dari ketinggian pagoda tersebut. Infonya dari puncak pagoda ini juga tempat yang tepat untuk liat matahari tenggelam, tapi gue putusin hunting sunset hari itu di kota ketiga.

Bukit Sagaing masih dari jauh

Motor yang gue sewa dengan plat nomor yang ga bisa gue baca :D 
Dari puncak Sagaing Hill 
Pemandangan dari puncak Bukit Sagaing
Setelah rasa penasaran terbunuh mengenai Sagaing Hill seperti apa, maka perjalanan gue lanjutin ke Inwa atau Ava, lumayan menantang untuk bisa mencapai kota kedua ini, soalnya setelah ngikutin jalan eh ga taunya hampir nyasar, karena harusnya u-turn gue nya lanjut ngikutin jalan, dan pas sampe ujung jalan, gue pikir gue nyasar lagi, soalnya bener-bener ga ada tulisan yang gue pahamin, setelah tanya sana sini, eh ternyata bener itu memang jalan menuju Ava, dan harus nyebrang pake perahu yang emang udah disedian sama penduduk setempat, gue pikir motor akan diparkir selama gue nyebrang, tapi ternyata motor bisa dinaikin ke perahu itu barengan sama penumpang yang lain. Ternyata emang sangat berguna bawa motor nyebrang sekalian, karena ketika turun dari perahu yang nyebrangnya ga sampe 10 menit itu bisa langsung kita pake. Kalo misal ga nyewa motor ya mau ga mau harus naik andong yang emang udah parkir and nungguin ga jauh dari kita pas turun dari perahu, harganya gue ga tau, karena gue kan naik motor, jadi keliling deh gue naik motor yang gue sewa ke beberapa candi dengan jalanan yang berdebu parah. Ga terlalu menarik buat gue, soalnya jalan-jalan, sawah, dan semua yang gue lewatin itu mirip banget sama suasana pedesaan di Jawa Tengah ketika gue kecil, bahkan ada satu candi di tengah sawah padi, kalo di Jawa adalah langgar atau mushola, udah bedanya itu aja. Karena masih di Asia Tenggara, jadi not too exited ya buat gue, beda sama orang-orang kulit putih yang jelas-jelas lingkungan, budaya, dan latar belakang yang beda banget, ya kaya kalo mereka lagi liat sawah di Bali, candi di Magelang maupun beberapa tempat wisata di Indonesia, jadi mereka merasa ada yang baru.

Pagoda di tengah sawah padi

Candi-candi di Inwa

Candi-candi di Inwa yang sudah berapa kali direnovasi

Mau nyebrang ke Inwa

Pulang dari Inwa

Andong di Inwa

Setelah puas membakar kulit di atas motor keliling Inwa, maka perjalanan gue lanjutin ke Amarapura, hanya berjarak 11 km ke arah selatan dari Mandalay, di sini sebenernya ga ada sesuatu yang bener-bener menarik perhatian gue selain emang tujuan yang harus dikunjungin selama berada di Mandalay, karena gue panasaran sama jembatannya yang panjang dan terkenal dengan pemandangan sunset nya yang banyak dikunjungin ga cuma oleh turis asing, tapi ternyata memang menjadi jembatan penyebrangan bagi penduduk lokal yang hendak melakukan pekerjaan baik di sungai sekitar jembatan itu atau memang ke suatu tempat yang mengharuskan mereka untuk menyebrangi jembatan tersebut, selain itu juga banyak yang gue lihat orang lokal yang sekedar hang out di sana.

U Bein Bridge dari jauh

Katanya sih itu tulisan bilang kalo itu U Bein Bridge :D

Dari U Bein Brdige
U Bein Bridge, jembatan yang terbuat dari kayu jati ini panjangnya 1,2 km, dan infonya menjadi yang terpanjang dari jenisnya di dunia ini. Semakin sore semakin penuh sesak aja itu jembatan, karena memang cantik banget sunset kalo dilihat dari jembatan ini, apalagi kalo nyewa perahu, maka dipastikan akan mendapat spot yang ok lah katanya, tapi karena gue backpacker-an, maka seperti biasa, sehemat mungkin untuk mendapatkan spot foto terbaik tanpa harus mengeluarkan duit :D, dan berhasil juga gue ngedapatin target foto matahari tenggelam sesuai yang gue mau dengan menuruni jembatan untuk hasil foto seperti ini :D


Matahari yang mulai tenggelam, pemandangan yang banyak dikejar

 Tips Untuk Menuju ke 3 Kota di atas dari Mandalay: 

1. Sewa motor dari penginapan akan lebih aman pastinya, waktu itu harga satu motor untuk seharian MMK 12,000 (emang mahal kok sewa motor di sana). 

2. Full tank bensin bisa MMK 4,000 ( + sama ama di Indonesia kalo bensin ya). 

3. Sewa perahu untuk nyebrang ke Inwa (Ava) MMK 3,000 pp. Bayarnya pas mau berangkat, dan pulangnya tinggal nunggu perahu yang ready aja untuk nyebrang balik lagi, tinggal tunjukin tiketnya. 




2 comments:

Pemutih Wajah Terbaik said...

wahh pemandangan sunsetnya benar-benar luar biasa..

Unggul Genset said...

wah menarik sekali perjalanannya