.

.

5:29 PM
1
Setelah dua hari keliling Mandalay plus 3 kota nya, keesokan harinya gue lanjutin perjalanan ke Bagan dengan naik bus elf yang gue pesan dari penginapan juga. Perjalanan di tempuh sekitar 5 jam, dan sesampainya di terminal, ternyata deket bingit ke penginapan yang udah gue pesen, ya jalan kaki dah akhirnya.

Selain terkenal susah sinyal wifi selama di Myanmar, ternyata sesampainya di penginapan gue ini lebih aneh lagi, sinyal wifi bisa digunakan di lobi yang kaya ruang tamu nyampur sama resepsionis aja, nasib! Lupakan dengan si fakir sinyal wifi ini, makanya post di media sosial telat mulu :D

Keesokan harinya langsung sesuai informasi yang gue dapat dan penasaran sama yang namanya sepeda motor elektronik, jadi langsung gue sewa itu satu unit dari penginapan. Satu hal yang baru buat gue naik motor itu, mirip sama kalo kita naik motor matic sih sebenernya, cuman lebih ringan aja, ga ada suara mesin kaya motor pada umumnya, dan kalo batrei nya habis ya diisi ulang, dan ternyata motor yang gue pake batreinya bisa bertahan sampe 9 jam lebih lho.

Motor elektronik yang gue sewa
Ga pake babibu, langsung gue menuju ke beberapa candi yang udah gue incer untuk gue kunjungin, kenapa ga semua dikunjungin? Lha mau modar apa kalo dikunjungin dalam sehari? Secara totalnya gue yakin lebih dari 1,000 dah itu candi. Dan yang gue kunjungin itu sekitar 7-10 candi, itu aja sampe gelap gulita gue baru nyampe lagi di penginapan, jadi paling ga kalo mau ngunjungin semua candi bisa 3-5 hari lha (mungkin bisa lebih ya hehe).

Sejauh mata memandang isinya candi semua

Matahari lagi bersahabat sama bumi
Unik memang kalo bisa ambil angle yang bagus untuk foto 1,000 candi tersebut, sangat beda banget sama 1,000 Candi Prambanan yang ada di Magelang, Jawa Tengah. Dari posisi, kalo Prambanan kan jadi satu komplek, jadi gampang kalo mau ngunjungin dengan jalan kaki juga bisa keliling satu komplek, nah beda dengan di Bagan, candi satu dengan yang lainnya bener-bener mencar dari satu komplek ke komplek yang lainnya, makanya pake kendaraan bermotor adalah cara yang pas kalo mau keliling semua komplek. Bahkan menurut gue candi-candi di Bagan ini lebih gede kompleknya kalo dibandingin sama Angkor Wot di Kamboja.

Selfie ama candi-candi di Bagan
Bagan oh Bagan
Dari salah satu candi itu ada satu spot yang terkenal untuk mengambil foto sunset, gue lupa namanya, tapi ketika gue udah nyampe sana, ternyata eh ternyata dikenain biaya, padahal sebelum jam sunset gue udah survey duluan ke candi itu, dan ga ada info biaya masuk, eh pas lagi jam-jam sunset dan emang rame banget, ternyata dimintain biaya masuk, jadinya lagi-lagi as backpacker sejati, gue kabur dah cari spot yang lainnya yang kira-kira bisa dipanjat untuk hunting foto sunset, and Thank God nemu aja gue satu candi yang ga rame pengunjung tapi tetep cantik untuk foto sunset plus gratis lagi hehehe. Dan ternyata lokasinya tepat di sebrang candi berbayar itu, dan keliatan dari candi yang gue panjat, candi berbayar itu ramenya minta ampun, pasti uyel-uyelan demi ambil foto matahari tenggelam aja :D

Hasilnya ga mengecewakan kan dari candi yang gratisan :D?


Tips Keliling 1000 Candi di Bagan

1. Pastiin lo sewa kendaraan bermotor (Motor atau mobil), karena kalo sepeda lo pasti tewas dah, dengan medan yang pasti berdebu banget sebelum lo nyampe ke candi-candi yang lo tuju. 

2. Harga sewa motor elektronik MMK 12,000 per harinya, udah full charged batreinya, jadi bisa tahan sampe 10 jam lebih deh. 

3. Pastiin lo tau candi-candi mana aja yang akan lo tuju kalo waktu lo ga sampe seminggu di Bagan, jadi lo ga terlalu banyak nyasar. 

4. Ada candi yang mengenakan biaya masuk, khususnya candi yang terkenal dengan spot sunsetnya, sekitar MMK 5,000 (mahal kan, makanya gue ga mau bayar :D)

1 comments:

Toko Obat Online said...

wahh benar-benar banyak sekali candi yang ada di sana..