.

.

3:44 PM
0
May 2017 – Doyan traveling tapi males update blog, dan baru nyadar kalo terakhir nge-update pertengahan tahun 2016. Jadi gue berbekal koleksi foto-foto and memori gue untuk update blog gue tercinta ini hehe

Kalo lo udah khatam dengan wisata laut dan pantai di Bali, maka gue saranin lo untuk main ke Utara Bali, di sana dataran tinggi, jadi sejuk dan adem gitu dah, dan wisata yang ditawarin di antaranya adalah air terjun, banyak pilihan juga sih untuk air terjunnya, tapi di sini gue mau cerita mengenai pengalaman gue ke Air Terjun Sekumpul bulan Oktober 2016 yang lalu ya.

Salah satu Air Terjun Sekumpul

Gue sarananin lo start dari Denpasar instead of dari Kuta, Legian, or Seminyak, karena jarak tempuh bisa 100 km –an kalo dari sana, sedangkan kalo dari Denpasar lo bisa hemat 30 km –an, jadi jarak tempuh yang tadinya bisa 3-4 jam, lo hanya butuh waktu 2 jam, tapi itu juga tergantung dari kecepatan lo berkendara sih, baik naik motor maupun mobil, karena jalanannya berkelok-kelok kaya mau ke puncak.

Lo kalo dari Denpasar langsung aja mengarah ke Jl. Denpasar – Gilimanuk/ Jl. Raya Kapal, lurus aja sampe ke Jl. Denpasar – Singaraja, and Jl. Bedugul – Singaraja. Karena lokasinya di daerah Buleleng, Singaraja. Nah lo ikutin jalanan kecil yang berkelok-kelok layaknya mau ke puncak itu, sampe nanti di sebelah kanan jalan lo liat ada sign ke Sekumpul Waterfall, kalo lo ikutin jalan itu lo bakal ada liat petunjuk yang mengarahkan ke tujuan sampe ke parkiran.

Kalo liat secara langsung air yang di bawah itu warna tosca lho

Ada beberapa lokasi parkir, kalo mau lebih deket ke arah air terjun mending lo tanya ke tukang parkirnya, nanti pasti diarahin, dan bayar cuma Rp. 5.000 aja untuk parkir mobil, kalo motor antara Rp. 1.000 – 2.000. Lo musti siapin tenaga yang ekstra ya, soalnya perjalanan dari parkiran terdekat sekalipun sampe ke air terjun penuh perjuangan, karena harus lewatin ratusan anak tangga, kalo berangkatnya sih kurang berasa, karena menurun, tapi pulangnya itu lho, PR banget :D! tapi buat yang udah biasa trekking dan olahraga mah cincai itu hehe

Lo akan disambut oleh terasiring yang luar biasa cakep ini sebelum ke air terjunnya
Setelah terasiring yg cakep itu, lo bakal disambut dengan mata air yang siap diminum tanpa dimasak ini

Di sana ada 2 air terjun yang gede yang luar biasa worth it untuk dikunjungi setelah menempuh ratusan anak tangga yang cukup bikin ngos-ngosan itu. Selain itu lo juga bisa main natural slide, cuma tempatnya ga jadi satu ama 2 air terjun itu, dia misah, dan harus sama orang lokal atau sama guide yang udah lo sewa untuk bisa kasih tunjuk, gue kalo disuruh ke sana lagi juga ga inget ke arah natural slide itu, soalnya lewatin terasiring and pekarangan orang gitu deh.

Di belakang itu sebenernya ada 3 air terjunnya, karena nyempil jadi ga ketangkep kamera

Salah satu ciptaan Tuhan yang wajib dikagumi!
Ceritanya kehausan pas menuju ke natural slide, jadi minum air kelapa yg dipetik langsung sama bapak ini.
Emang beda rasa air kelapa yang baru dipetik sama yg dijual di warung-warung, kalo yg baru dipetik rasanya maniiiis banget!
Ceritanya ketemu ama bocah2 lokal ini pas main natural slide, selain main perosotan bareng, diajak makan hasil panggangan mereka plus dikasih air kelapa lagi, geretong! :)


Tips ke Air Terjun Sekumpul:

1.       Saran gue berangkat dari Denpasar (alasan udah gue jelasin sesuai tulisan di atas, paragraf 3). 
2.       Bisa naik mobil ataupun motor. 
3.     Nyampe parkiran biasanya langsung ditawarin untuk sewa guide, mending ambil aja, karena ada beberapa spot yang emang kalo kita bukan orang sana ga bakal tau, kaya natural slide yang gue ceritain di atas, dan juga itung-itung bagi rejeki sama orang lokal yang emang udah jadi kerjaan mereka. Harga sewa guide sekali jalan Rp. 100.000, dan kalo rame-rame lebih ringan sih patungan gitu. 
4.       Siapin fisik ya, karena tangganya ngehe euy! :D 
5.       JANGAN NYAMPAH selama lo di sana maupun di manapun lo berada!  

0 comments: