.

.

4:57 PM
1
Mei 2017 – Kali ini gue dapat kesempatan main ke air terjun yang eksotis, Banyumala namanya, gue tau air terjun ini karena pas perjalanan gue ke Air Terjun Sekumpul, GitGit, and Aling Aling. Jadi kalo dari Denpasar ambil arah yang ke Jl. Denpasar – Singaraja, dan lo pasti nanti lewat Pancasari yang jalannya nukik naik habis plus nanjak itu, nah setelah lewatin jalan unik itu lo bakal ketemu pertigaan, kalo lo lurus bisa sampe Sekumpul, GitGit, and Aling Aling, nah lo ambil yang belok kiri nukik nanjak itu, di pertigaan situlah gue liat ada sign Air Terjun Banyumala yang infonya dari pertigaan itu cuma 5 km, makanya gue pikir, wah gue udah jauh-jauh sampe ke tiga air terjun itu, masa ini yang lebih deket malah ga gue samperin?

Air Terjun Banyumala
Seperti biasa, gue pake Google map waze untuk ke sana, dan entah gimana pas gue ketik Banyumala Waterfall gue diarahin ke Air Terjun Cinta, gue pikir itu adalah nama lainnya, dan setelah gue sampe parkiran and bayar tiket masuk, gue langsung disambut dengan beberapa wahana yang mereka sebut adalah wisata kekinian, jadi lo bisa nemuin beberapa sangkar burung yang bisa dimasukin sama manusia trus foto-foto deh sama pasangan, kalo bawa ya :P

Eksis di wahana kekinian Air Terjun Cinta
Karena gue lebih penasaran sama air terjunnya daripada ama wahananya, makanya gue langsung ikutin jalan yang gue yakin itu adalah menuju ke air terjun, pas nyampe bawah emang gue liat ada 2 air terjun, tapi kecik kecik euy! dan ga sesuai sama info yang gue dapat, dan selidik punya selidik, ternyata eh ternyata, itu bukanlah Air Terjun Banyumala, tapi sesuai dengan sign di tikungan jalan utama adalah Air Terjun Cinta yang mengandalkan wisata kekiniannya itu hahahaha

Air Terjun Cinta

Air Terjun Cinta
Nah, setelah tanya sana sini, ternyata air terjun yang mau gue tuju sekitar 500 m dari jalan utamanya Air Terjun Cinta itu, dan sesuai pesan orang yang kasih tau gue untuk ga ngebut sampe nemu signnya, dan ternyata dari sign yang menunjuk ke kanan jalan itu masih sekitar 3 km lagi, dan pas gue liat jalannya mungil a.k.a lebih cucok buat jalannya motor, gue jadi ragu, apa gue harus parkir di jalan utama dan jalan kaki ke Air Terjun Banyumala? Tapi karena jaraknya masih 3 km lagi, jadi gue putusin untuk terus ngegas mobil gue, yang untungnya masih muat itu jalanan dengan ukuran city car gue, meskipun sempet mundur and ngalah karena papasan sama mobil lain pas di jalan :D

Setelah berhasil ngelewatin jalanan yang hanya muat satu mobil dan penuh terjal, akhirnya sampe juga gue di parkiran, dan ternyata masih harus trekking sekitar 300 m lagi untuk liat si eksotis, dan perjuangan gue terbayarkan sudah dengan menikmati si eksotis itu.

Akhirnya bisa berendem juga di air terjun eksotis ini

Air Terjun Banyumala


Tips ke Air Terjun Banyumala: 

1.       Untuk hemat waktu gue saranin lo berangkat dari Denpasar. 
2.       Motor lebih gue saranin, karena cerita gue di paragraf ke – 4.
3.       Kalo lo doyan selfie mampir aja ke Air Terjun Cinta dulu, tiket masuk Rp. 15.000.  
4.       Tiket masuk Air Terjun Banyumala cuma Rp. 10.000, tapi parkirnya Rp. 5.000 
5.       JANGAN NYAMPAH selama lo di sana maupun di manapun lo berada!   




1 comments:

CeritaKakiGatal.com said...

Masih goyang-goyang ndak mbak tangga kayu curam menuju air terjun Banyumalanya?