April 2019 – Waktu udah nunjukin jam 14:55, gue bergegas untuk segera ninggalin kantor yang seharusnya beres jam 18:00, tapi karena gue udah izin untuk pulang cepet ama bos, ya tinggal pamit aja sama rekan kerja, dan gue bisa lanjut packing untuk ngejar pesawat jam 21:00.

Karena kali ini bawaan lebih banyak, yang biasanya cuma bawa satu backpack ukuran 45 liter, dan karena sekarang rencana mau camping di sana, jadi bawaan lumayan bertambah dengan tambahan tas ukuran 75 liter, jadi gue memutuskan naik taksi online dari rumah ke bandara.

Inilah penampakan kedua backpack gue

Pesawat delay sekitar 20 menit, namun perjalanan cukup lancar dan tiba dengan selamat di Bandara Brisbane, Australia hampir jam 6 pagi waktu setempat. Dengan berbekal visa transit yang udah disetujui dari negara kangguru, gue pede kalo emang diarahin menuju ke imigrasi sebelum menuju connecting flight, tapi ternyata petunjuk mengarahkan gue langsung ke ruang tunggu connecting flight, jadi ga kepake lah itu visa transit Aussie gue, untung pas ngajuin ga pake bayar apapun, jadi ga ngerasa rugi  hehe

Transit Visa Aussie gue yang dikirim via email
Transit sekitar 3 jam setengah di Bandara Brisbane yang ga bisa kemana-mana juga, soalnya langsung ngikutin petunjuk yang mengarahkan langsung ke ruang tunggu connecting flight, jadi kegiatan sambil nunggu pesawat berikutnya adalah leyeh-leyeh sambil liatin pesawat yang lalu lalang, plus baca novel, plus selonjoran, plus ngecas ponsel pintar, plus sarapan ala kadarnya dari bekel yang gue bawa dari Bali. Total perjalanan dari Denpasar, Bali – Brisbane, Australia – Christchurch, New Zealand adalah ­­+ 13 jam udah termasuk transitnya.

Leyeh-leyeh di Bandara Brisbane, Australia

Oh ya, dari Bali ke Aussie emang gue sendiri, tapi ada temen ngebolang bareng yang ketemu di Brisbane, jadi kita sepesawat dari Aussie ke New Zealand. Sesampainya di Bandara Christchurch, kita memutuskan untuk beli SIM card handphone, sesuai rekomendasi banyak orang yang pernah ke negara kiwi, akhirnya kita memutuskan untuk pake Vodavone, gue pilih yang 4GB, sedangkan temen gue ambil yang 10GB dengan masa penggunaan selama 60 hari yang harganya sekitar 500 ribu rupiah, selisih $10 lebih mahal untuk yang 10GB. Di Selandia Baru ini mengkhususkan SIM card untuk para pelancong, jadi ketika nyamperin kios SIM Card, si abang-abang bulenya udah tau keperluan kita, tinggal pilih mau yang berapa GB.

Penampakan SIM Vodavone gue selama di NZ, sering ga dapat sinyal di daerah tertentu, entah karena emang kartu nya, atau areanya

Ini kirain gue salah terima kartu, soalnya no nya sama ama kode Jakarta :D
Setelah dapat SIM card sesuai kebutuhan, kita langsung hubungi tempat penyewaan mobil yang emang udah kita pesan secara online pas lagi di Bali, dan kebetulan ada no toll free nya, jadi kita telpon pake telpon koin yang ada di bandara (hehe masih ada ya telpon koin di negara maju, dan tentunya sangat membantu, apalagi ada toll free nya). Kita pikir bakal sewa taksi online untuk ambil kendaraan yang udah kita sewa, tapi setelah kita telpon, ternyata, perusahaan sewa mobil itu ada jasa penjemputan di bandara, wuah seneng baget dong! dan setelah ketemu sama si Mba Bule yang jemput kita dari perusahaan sewa mobil, langsung kita dibawa ke kantornya untuk proses ini dan itu sampe akhirnya kita bisa bawa kendaraannya.

Ini mobil sewaan kita selama di New Zealand, Toyota Yaris
Setelah dapat kendaraan yang kita sewa, kita langsung menuju penginapan yang lokasinya sekitar 6 kiloan dari Bandara Christchurch. Setelah kita check in dan taruh barang di kabin, otomatis kita langsung coba eksplor kota itu, tapi karena hujan pake badai kecil, jadi ga banyak yang bisa kita kunjungin, malah yang ada kita memutuskan untuk beli bahan-bahan makanan, karena di tempat penginapan ada dapur umumnya, lumayan bisa hemat banyak daripada beli di resto-resto sana yang harganya dipastikan tidak masuk kantong kita sebagai backpacker hehe.

Kita lebih banyak pilih makanan kaleng yang gampang dimasak pake kompor portable, sori gambar blur, karena aslinya video boomerang yang gue print screen 

Bagasi mobil yang penuh dengan persediaan makanan, ini bagasi bagian atas

Sedangkan ini bagasi bagian bawah yang juga penuh dengan persediaan makanan kaleng

Tips dan Cara ke New Zealand: 

1. Ajuin visa dulu yang pastinya, cek sini untuk info lebih lanjut.  

2.  Setelah dapat visa, boleh langsung pesan tiket pesawat, gue waktu itu pake Virgin Airline untuk berangkatnya, pesawat ini udah termasuk harga bagasi dan dapat makan selama di pesawat. Untuk pulangnya gue naik Jet Star, emang jauh lebih murah, tapi belum termasuk harga bagasi, dan kelaparan juga di pesawat, karena ga dapat makan sama sekali haha. Rute yang gue ambil waktu itu Denpasar, Bali – Brisbane, Australia – Christchurch, New Zealand pake Virgin Airline, sedangkan untuk pulangnya gue pake Jet Star, Christchurch, New Zealand – Melbourne, Autralia, - Denpasar, Bali. Total sekitar Rp. 7.8 juta untuk tiket PP. 

3.  Untuk mobil kita sewa melalui easycar.com, dengan harga sekitar Rp. 6.5 juta untuk 27 hari. Waktu itu kita dapatnya Toyota Yaris, dengan tanki bensin sebanyak 42 liter, sedangkan isi bensin untuk mobil jenis city car ini udah kayak isi bensin mobil gede di Indonesia, sekitar 500 rb – 900 rb full tank. Perlu diketahui, harga bensin di setiap kota belum tentu sama, kalo di tempat wisata kayak di Frans Josef, Fox Glacier, Queesntown, dll bisa jauh lebih mahal dibandingkan area lokal yang jarang turisnya. 

4. Syarat sewa mobil di sana ga kayak di Indonesia, asal punya SIM A bisa sewa mobil dan ganti-gantian nyetirnya, nah kalo di New Zealand harus lead driver atau sopir utama yang nyetir selama perjalanan, dan SIM boleh menggunakan SIM A dari Indonesia, dengan syarat harus diterjemahkan ke Bahasa Inggris di tempat yang memang udah resmi di New Zealand. Tapi kalo SIM nya udah bahasa inggris ya tinggal kasih tunjuk aja ke tempat sewa mobil nya. Selain itu, si sopir utama juga harus bisa kasih tunjuk kartu kredit dengan limit minimal $NZ 3.500 sebagai deposit yang akan dirilis ketika mengembalikan kendaraan dengan syarat ga ada luka dan gores apapun di mobil. 

5.  Untuk lebih hemat selama mengeksplor New Zealand, disarankan untuk berkemah, free camping juga dikenakan biaya di sana sekitar $10-12, dengan failitas minim, toilet tanpa shower, dan dapur. Kalo mau yang ada fasilitas kayak toilet, hot shower, dan dapur lengkap dengan peralatannya, bisa nginep di camp area seperti holiday parks, tapi ya gitu biayanya udah kayak nginep di bintang 2 atau 3 kalo di Indonesia, sekitar Rp. 150 – 300 ribu hehe. Dan jam check out di sana normalnya adalah jam 10 pagi, ada yang kasih sampe jam 11, tapi jarang banget. Beda banget ama di Indonesia, bisa check out sampe jam 12 atau kadang kalo hotel lagi baik (mungkin lagi sepi) bisa dikasih late check out sampe jam 2 atau 3 sore tanpa ada biaya tambahan :D 



Contoh camp area di salah satu holiday park yang kita tinggalin


Ada beberapa mobil yang ga bisa diparkir di dekat tenda kita, itu tergantung dari camp area nya, akan diinfokan ketika check in

Karena sekitar 4 minggu di negara kiwi, dan biar nyaman selama tidur di tenda, maka kita beli matras pompa, jadi setiap malam kita pompa matras nya (karena hampir setiap hari pindah lokasi)
6. Oh ya, ga semua hot shower bebas biaya ya? ada beberapa area kemping yang mengharuskan pelanggannya untuk bayar, ada yang 5 cent sampe $2, dan itupun ga lebih dari 8 menit. Mandinya kejar-kejaran ama waktu hehe 


Ini masih manusiawi (Mungkin buat para cowo yang bisa super cepat mandinya), nah kita yang cewe?!



Ini yang paling sadis, $2 hanya 5 menit :D

7. Harga motel yang paling murah yang pernah gue lihat di sana adalah $NZ 90 atau sekitar 900 ribuan. 

8. Sangat disarankan untuk tidak solo traveling, kecuali kalo emang duit lo ga berseri, karena biaya eksplor negara ini ga murah, kalo ada temennya kan enak, bisa share biaya apapun. Apalagi temen yang bisa masak, pinter baca peta, bisa gantian nyetir, bisa bangun tenda, dll. Kebetulan temen jalan gue satu orang waktu itu, dan dia bisa semuanya J. Trus bagian gue apa? Nyuci piring dan peralatan setelah dia masak, bersiin tenda, ngerobohin tenda dan ngeringin kalo semalamnya habis hujan atau ngembun karena dingin banget :D 

9. Kita di Christchurch nginep di North South Holiday Park, di hari pertama kita datang nginepnya di kabin dengan harga $NZ 65/ malam, sedangkan di hari terakhir sebelum pulang ke Indonesia kita juga nginep di sini lagi dengan kamar backpacker yang bisa ditempatin untuk 4-5 orang sekamarnya (Bunkbed dan ada sofa, TV, plus penghangat ruangan di kamar) dengan harga yang sama dengan kabin.


Kamar kabin kalo dari luar, mobil bisa parkir depan kabin

Kasur bunk-bed di tipe kamar kabin 

Bunk-bed di tipe kamar kabin

Penghangat ruangan yang mungil, peralatan makan dan masak yang tersedia di kamar kabin
Beginilah kurang lebih penampakan dapur umum di camp area

Beginilah kurang lebih penampakan dapur umum di camp area

Ruang makan di camp area, kurang lebih begini penampakannya


Kurang lebih begini kondisi shower di semua camp area yang pernah kita singgahin

Kurang lebih begini kondisi kamar mandi di semua camp area yang pernah kita singgahin
 10. Kalo mau belanja bahan-bahan makanan, bisa ke supermarketnya di sana dengan pilihan Countdown  atau Pak n Save (Kalo di Indonesia kayak Carefour dan Lotte), dua supermarket ini harganya cukup kompetitif, dan sangat lengkap, namun bisa dibilang jauh lebih murah jika dibandingkan supermarket yang lebih kecil seperti Four Square dan Fresh Choice. 

11.   Seperti yang gue bilang, kalo mau hemat selama di negeri kiwi, mending camping, jadi lo bisa bawa peralatan camping (Tenda, kantong tidur/ sleeping bag, kompor portable, panci, piring, sendok, garpu, dan matras dari Indonesia), namun perlu diketahui, ketika lo nyampe di bandara kan ada pemeriksaan tuh, kalo ketahuan bawa tenda biasanya diminta untuk dibuka, tapi karena kita bilang tenda dan peralatan camping lainnya adalah baru dari toko, jadi ga jadi dibuka deh, entah kenapa harus begitu, apa nanti akan disemprot untuk disterilkan atau gimana, termasuk sepatu hiking

12.   Sedangkan ketika di sana, iseng liat harga tenda dan sleeping bag, harganya jauh lebih murah dibandingkan beli di Indonesia dengan kualitas yang jauh lebih baik pula hehe. Jadi bisa buat alternatif kalo emang mau beli di sana bisa mampir ke K Mart – supermarket khusus untuk peralatan camping, rumah tangga, baju, dll.

13.   Penarikan ATM di sana akan dikenakan biaya sebesar Rp. 20 rb (Ini pengalaman setiap gue ke luar negeri pasti biaya tarik tunainya segitu), jadi untuk lebih hemat mending pake kartu kredit dalam setiap transaksi, karena bisa cashless banget di sana, cocok buat yang ga suka bawa-bawa duit tunai kayak gue.  

14. Seperti layaknya negara maju yang lainnya yang kebanyakan self service atau melayani diri sendiri, maka ketika lo beli bensin lo isi sendiri, pembayaran biasanya langsung pake kartu di mesin yang tersedia tanpa ada petugas, atau bayar di kasir yang sekalian jualan kayak indomaret atau circle K nya kita, sedangkan ketika belanja di supermarket yang besar, pembayaran bisa dilakukan sendiri juga tanpa melalui petugas kasir. 


Pembayaran yang dilakukan oleh kita sendiri ketika berbelanja di salah satu supermarket di NZ




Beli bensin, isi sendiri dan bayar sendiri

BERSAMBUNG di sini ya.

2 komentar:

Arthur asca mengatakan...

Hehehehehe Bagusnya di akhir tulisan ada Vidio YouTube nya.

aliyahdewi mengatakan...

Hehe, makasih udah mampir ya!