.

.

9:50 AM
0


Aceh merupakan salah satu provinsi yang berlokasi di Pulau Sumatera. Ibu kotanya adalah Banda Aceh. Jumlah penduduk provinsi ini sekitar 4.500.000 jiwa. Letaknya dekat dengan Kepulauan Andaman dan Nikobar di India dan terpisahkan oleh Laut Andaman. Aceh berbatasan dengan Teluk Benggala di sebelah utara, Samudra Hindia di sebelah barat, Selat Malaka di sebelah timur, dan Sumatera Utara di sebelah tenggara dan selatan. Dan merupakan provinsi paling barat di Indonesia. (Wikipedia).

Masih ga percaya kalau Aceh itu lokasinya paling barat di Indonesia? Coba cek peta Aceh di atas itu deh, atau masih disoriented liat peta, karena dulu ga suka pelajaran geografi? Ya sudahlah, lanjut baca blog gue ini aja, cerita-ceritanya seru kok :D

Gue berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta. Berhubung gue ga pegang tiket sama sekali, jadi gue nurut aja kalo yang pegang tiket bilang pesawat bakal take off jam 8 kurang, jadi gue tahu jam berapa gue harus ninggalin rumah dan jam berapa harus sudah sampai di airport.
Setengah tujuh gue udah mendarat di terminal 1b, tapi temen gue belum nongol juga, ya sudah gue cari sarapan dulu sambil nunggu dia. Baru juga gue buka mulut and mau nggigit roti yang baru gue beli, eh temen gue telpon.

Temen gue            : Di mana Dew?
Gue                      : Udah di terminal 1b gue
Temen gue            : gue juga baru nyampe nih, lo di mananya sekarang?
Gue                     : hmmm, depan… (sambil clingak-clinguk nyari nama tempat yang bisa gue infoin ke temen gue) gue di depan Roti Boy
Temen gue            : Roti Boy mana? Gue ga liat lo. Gue depan gerbang keberangkatan ya
Gue                       : Ok, gue ke tempat lo deh.

Ga sampe setengah jam kita check in and udah duduk manis di ruang tunggu, tapi ternyata pesawat yang mau kita naikin kok ga ada keliatan ya sosoknya? Ah jadi curiga kalo pesawat bakal delay. Dan kecurigaan itupun muncul, karena hampir tiga jam kita nunggu di ruang tunggu tanpa ada informasi apapun tentang keterlambatan pesawat yang akan bawa kita ke Aceh. Dari yang gue baca novel dari halaman 250 sampe tamat, dengerin music di masing-masing iPod kita, ketawa-ketiwi, ngetawain apa yang kita liat, ngomenin apa yang ada di sekitar kita, ga ada infopun itu pesawat.

Sampe gue hampir balik pulang, eh mas-mas pramugaranya nyamperin gue and bilang “Mba jangan ngambek ya, kita delaynya kelamaan, tapi itu pesawatnya udah datang kok, yuk masuk ke pesawat sekarang, saya bawain deh tasnya” hehehe ya ga segitunya juga kaliiii.

Yah pokoknya intinya, itu pesawat delaynya sampe bikin orang lumutan dah saking luamaaaaaaaaaanyaaa. Perjalanan dari Jakarta ke Aceh hampir 3 jam, nungguinnya juga hampir 3 jam, beuh! Udah setengah hari sendiri antara nungguin pesawat and perjalanannya. Perlu gue sebutin ga nama penerbangan yang terkenal dengan delaynya ini? Hmmm inisial aja ya. Iya inisialnya adalah Lion :D

Sesampainya di Bandara Sultan Iskandar Muda, ternyata udah ada yang nungguin. Iya, kita dijemput, hmmm sebenernya yang dijemput temen gue sih, kan gue nebeng sama yang lagi tugas luar kota :D
Karena pas nyampe di Aceh udah jamnya makan siang, so dibawalah kami berdua ke rumah makan, gue sih mintanya makanan khas Aceh, trus dibawa deh ke rumah makan yang ternyata gue sebut adalah rumah makan padang. Iya lah, penyajiannya aja sama ama di resto padang pada umumnya. Kita duduk di salah satu meja yang kososng, trus belum pesen belum apa, si pelayan langsung nyiapin beberapa menu yang kaya di resto padang lha, semua lauk dikeluarin dan disajiin di meja makan kami.

Setelah itu kami langsung menuju ke penginapan, udah muter ke sana ke mari, eh pada penuh ternyata hotel yang kita samperin. Dan dapat juga sih akhirnya penginapan, tapi itupun kamar tinggal satu-satunya, dan twin bed pula. Ya cukuplah buat gue dan temen gue yang sekalian tugas ke Aceh itu. Seneng juga akhirnya kita dapetin ini hotel, merasa beruntung karena akhirnya kita dapat satu kamar yang twin bed setelah beberapa penginapan kita samperin dan bilangnya full.
Pas temen gue udah bayar and tinggal minta kunci kamar, si resepsionisnya nanya

Resepsionis        : “Maaf Pak, ada surat nikah yang bisa kami pinjam untuk di fotokopi?”
Gue                  : Lha Mba, kita ini bukan suami istri kok, pacaran juga engga, mana ada surat nikah?
Resepsionis        : Maaf ibu, memang peraturannya kalau menginap di sini harus bisa menunjukkan surat nikah.

Emang temen gue yang lagi tugas ke Aceh ini cowok, dan ga ada excuse untuk bisa menginap di kamar yang sama meskipun twin bed. Padahal kalau memang suami istri masa iya dikasih kamarnya yang twin bed?

Mau pindah and cari hotel yang lain kok ya udah capek, trus temen gue juga harus langsung ngantor. Di tengah kebuntuan itu si mba resepsionis ngomong lagi

Resepsionis        : hmmm, satu kamar lagi ada, tapi sekarang masih kami bersihkan . Baru siap nanti sekitar jam 4 atau 5 sore.
Temen gue         : Ya sudah gapapa Mba, kamar yang ada ini buat teman saya aja, dan saya titip tas di kamarnya dia. Nanti sepulang dari kantor kamar yang sekarang dibersihkan saya tempati ya Mba.

Case closed!

Jam udah nunjukin jam 4 sore tapi matahari masih terik banget di Aceh waktu itu, gue memutuskan untuk tidur siang aja, eh tidur sore sambil nunggu temen gue pulang kantor. Tapi apalah daya, suasana yang panas itu ga bisa bikin gue lelap meskipun temperature AC udah gue bikin 16 derajat and fan speedpun gue polin. Akhirnya gue memutuskan untuk cari hal-hal yang menarik di sekitar hotel. Karena ke Aceh termasuk dadakan, jadi gue ga sempet cari-cari info mana-mana aja tempat yang bisa gue kunjungin, akhirnya gue minta petunjuk mba resepsionis.

Gue                : Mba, kalo dari sini ke Masjid Baiturrahman dengan jalan kaki arahnya ke mana?
Resepsionis     : Wah, jalan kaki ke Masjid Baiturrahman? Jauh kak! Naik becak saja, murah kok Cuma 10.000
Gue            : “Naik becak 10.000 pasti jaraknya dekat, so mending gue jalan kaki aja biar puas” ngga apapa Mba, aku mau jalan kaki aja, tolong kasih petunjuknya aja ya.

Resepsionis udah kasih petunjuk, dan gue ikutin petunjuk yang udah gue simpen di kepala gue. Dan ternyata…. Cuma 10 menit sodarah-sodarah itu Masjid dari penginapan gue. Coba kalo gue nurutin si resepsionis naik becak, rugilah awak, 10.000 kan bisa buat makan malam *dasar otak backpacker :D


0 comments: