.

.

7:02 PM
0

September 2019 – Setelah puas dengan seafood yang super duper ekonomis nan segar dan jumbo, akhirnya kita harus rela ninggalin Kupang untuk lanjut perjalanan ke tujuan sesungguhnya.

Penerbangan ga sampe sejam untuk tiba di Alor, dan karena kita udah pesen motor sebelum nyampe di Kupang, jadi sesampainya di Bandara Mali, kita dijemput sama perusahaan yang kita sewa motornya. Setelah serah terima, akhirnya kita langsung menuju ke penginapan yang udah kita pesan dengan jarak tempuh sekitar sejam di daerah Alor Kecil. Cukup PR juga untuk nyari penginapan ini, karena meskipun kita udah pake GPS, tapi udah deket di lokasi malah ga ada sign sama sekali di pinggir jalan, sempet muter-muter kita nyarinya. Akhirnya ketemu juga, lokasi cukup menarik karena tinggal ngesot ke pantai dengan landscape yang cantik dan berpasir pink, serta sangat dekat ke lokasi untuk eksplor underwater. Namun, setelah kita masukin kamar (terbuat dari kayu, ada balkon depan dan belakang, ada ruang tamu mini, ruang tengah, kamar tidur, dan kamar mandi) yang udah kita pesen, ohlalala… kamar yang dilengkapi dengan TV dan kipas angin itu sama sekali ga terjaga kebersihannya, khususnya debu-debu yang entah udah berapa tahun ga dibersihin sampe mengkristal di kipas angin yang menggantung di tembok deket TV, ditambah dengan kamar mandi yang cukup jorok, sehingga kami memutuskan untuk cari penginapan di Kalabahi. Cukup sedih sebenernya meninggalkan area penginapan itu, karena mau ga mau kita harus bangun super pagi untuk bisa ikut diving kalo dari Kalabahi, karena jarak tempuh bisa sampe 30 menit, belum lagi kita harus nyebrang dengan perahu sekitar 5 menit untuk menuju meeting point di dive center.

Tapi, sebelum beneran cabut ke Kalabahi, kita ga mau rugi untuk bisa menikmati pantainya, jadi inilah foto-fotonya, gue lupa nama pantainya, tapi gue lebih suka nyebut Pantai Pink nya Alor:

Coba menikmati sunset di sini 
Snorkeling di sini juga cukup bagus kok, meskipun kalo akhir pekan rame sama turis lokal, tapi ramenya di pantainya aja, ga ada yang snorkeling hehe



Pantai dapat, landscape bagus, underwater juga recommended. Oh ya, snorkeling di sini ga perlu sewa perahu ya, yang penting punya snorkle gear aja :)

Sebenernya sepanjang pantai ini sangat kotor dengan sampah plastik. Sedih!


Kalo dilihat langsung pantainya lebih terlihat pink, coba gue video-in ini dengan sekuat tenaga biar kelihatan merah mudanya :D


Anyway, hidup adalah pilihan, jadi kami lebih pilih bangun super pagi dan menempuh jarak yang cukup menyita waktu tidur namun dengan penginapan yang jauh lebih bersih. Karena kita ambil paket menyelam 5 hari dengan 2 kali spot per harinya, yang dimulai dari jam 8 pagi, jadi udah kebayangkan kita bangun jam berapa setiap harinya? Dengan perhitungan ga boleh telat sarapan, otherwise, kita akan kelaparan ketika nyelem kalo melewatkannya :D


0 comments: