.

.

3:47 PM
0
Pantai Mbehi dengan pasir putihnya dan suasana tenang
Juli 2017 – Gue biasa pake waze sebagai penunjuk jalan, tapi kali ini waze ga bisa calculate ke Pantai Mbehi yang akan gue tuju, kasus kaya gini biasanya karena tempat yang akan gue tuju itu kepotong sama air atau lautan, makanya waze ga bisa calculate, trus gue coba pake Google Maps ternyata bisa ngarahin, ok cus!

Setelah 2 jam gue nyetir dilewatin berbagai jalan alternatif yang cukup bikin mobil kecil gue nangis kalo emang bisa nangis, karena ada beberapa jalan off road yang ga disaranin buat city car, dan ternyata gue diarahin ke Pantai Balekambang. Gue masih positif thinking, oh mungkin habis ini ada jalan ke kanan atau ke kiri yang akan mengarah ke pantai yang akan gue tuju, tapi sampe ke loket masuk gue terus diarahin, dan akhirnya gue bayar tiket masuk Pantai Balekambang deh. Ya udah sekalian reunian sama pantai yang pernah gue kunjungin pas gue masih SD. Gue sampe parkir di tempat yang mentok yang deket sama jembatan yang mengarah ke pura di sana, dan si Google Maps nyaranin gue untuk puter balik, aduh! Udah bayar tiket masuk dan parkir sejauh itu baru dikasih tau kalo harus puter balik, Google Maps oh Google Maps!

GPS gue bilang 7 km lagi dan waktu tempuh tinggal 32 menit lagi, tapi ga ada tanda-tanda jalan yang bisa dilewatin kendaraan, akhirnya gue turun dan iseng nanya ke bapak-bapak yang jaga toilet, tapi dia ga tau, nyerah?! Ga dooong, lagi gue tanya sama bapak-bapak yang nyapuin pasir, dan dia langsung kasih petunjuk untuk lewatin jembatan yang mengarah ke pura, sebelum ke pura nanti ada jalan ke kanan, nah ikutin jalan itu deh untuk menuju pantai yang gue cari. Pesen bapaknya sih cukup jauh, sekitar 2 km dan bakal lewatin hutan untuk sampe di sana, gue pikir 2 km mah ga seberapa kalo dibanding kata GPS yang bilang masih 7 km lagi, jadi gue nekat jalan kaki dan matiin GPS.
   
Dan beneran gue lewatin hutan dong, dan sepanjang jalan ga ada satu pun orang yang papasan sama gue, jalannya bener-bener off road, yang bisa lewatin cuma pejalan kaki dan kendaraan yang emang buat off road, plus gerimis pula pas gue jalan, lengkap sudah kesendirian gue di tengah hutan dan keujanan, tapiiii tetep jalaaaan hehe. Nyampelah di pertigaan, dan gue ga tau musti ke kanan atau ke kiri, ga ada petunjuk sama sekali, akhirnya gue tunggu ada truk yang lewat dan gue cegat untuk gue mintain informasi, gue udah siap kalo misal si sopir truk ga tau pantai yang akan gue tuju kaya yang udah-udah, tapi ternyata dia bilang gue untuk ambil yang ke kiri dan lurus sampe nemu pertigaan yang mengarah ke Kondang Merak, dan infonya juga masih sekitar 2 km lagi, lah gue jalan dari Pantai Balekambang tadi kayanya udah sekilo lebih deh, tapi masih 2 kilo lagi, jadi kalo info yang gue dapat dari tukang sapu tadi sama sopir truk bisa lebih dari 4 kilo dong, tapi gue tetep ikutin petunjuk dari sopir truk tadi untuk cari pertigaan yang mengarah ke Kondang Merak.  Sebenernya ditawarin sih sama Pak sopir truk untuk nebeng di truknya, tapi gue lebih prefer trekking. Sampailah gue di pertigaan, tapi ga ada petunjuk yang kaya sopir truk tadi bilang, malah ada tulisan “Bila hujan turun” di sebuah tanda panah yang mengarah ke kanan, gue pikir mana ini petunjuk yang dikasih sama sopir truk, secara gerimis ga berhenti juga, dan gue di tengah belantara yang ga tau musti ke mana, ya udah gue tunggu kali aja ada truk atau motor yang lagi melintas, so gue bisa tanya, tapi setelah hampir setengah jam dan gue semakin basah karena hujan, so gue paksa nyalain gps gue lagi yang dapet sinyal E aja, setelah gue coba beberapa kali akhirnya dengan sinyal E itu gps gue nyala juga, dan infonya gue masih disuruh jalan kaki lagi sejauh 500 meter instead of ke kanan yang ada tanda ga jelas itu, dan akhirnya gue menemukan pertigaan yang dimaksud, dan ternyata selain ke Kondang Merak ada beberapa tujuan yang lainnya, dan gue berharap bakal ada tulisan Pantai Mbehi di antara nama-nama tujuan itu, tapi yang ada cuma Teluk Bidadari, dan gue pikir gue juga bakal ke sana so gue harap tempat-tempat itu ga berjauhan. Semakin gue ikutin petunjuk jalan yang ada dan juga gps, jalanan itu semakin amburadul, bener-bener cocok buat kendaraan off road kalo emang misal ada yang melintasi itu jalan, dan ga berapa lama dari jauh gue lihat ada beberapa monyet, yang gue pikir, finally ada temen juga, dan pas mereka liat gue mendekat ke mereka, eh malah mereka masuk ke hutan lagi, waduh! Ternyata monyet-monyet di sini belum akrab sama manusia, means hutannya bener-bener masih terjaga dari tangan-tangan manusia. Dan gue liat di GPS tinggal 7 menit lagi gue bakal nyampe, wah seneng dong, dan ga berapa lama gue denger suara ombak, wah ternyata pantai yang gue cari udah di ujung mata, dan lagi lagi gue ketemu sama pertigaan, dan infonya kalo lurus ke Pantai Kondang Merak, dan yang ke kanan lagi-lagi beberapa destinasi yang gue harap kali ini gue bakal nemu pantai yang gue cari, setelah meneliti satu-satu nama-nama pantai itu, akhirnya mata gue nemuin tulisan Pantai Mbehi dan posisinya ternyata paling bawah di antara destinasi yang ada, but at least gue bakal segera nyampe ke pantai yang gue cariiiiiii!

Pertigaan yang mengarahkan gue ke Teluk Bidadari yang juga Pantai Mbehi (Rantai Wulung)
Gue liat ada box kaya tempat jual tiket masuk gitu, tapi ternyata ga ada orangnya, sedangkan di depan box itu ada truk yang gue yakin itu adalah truk yang sopirnya tadi gue tanyain, karena gue masih inget sama plat mobilnya, dan ada bapak-bapak yang lagi nurunin muatan dari truk itu, trus pas gue lewatin ada bapak sopir truknya ternyata yang lagi nyiremin tanaman dan langsung teriak ke gue, “wah Mba akhirnya sampe juga di sini, tadi saya tawarin nebeng truk ga mau” hehe kalo emang tau ngana mengarah ke sini dan dipastikan orang baik-baik pasti gue mau nebeng tadi :D. Trus gue diarahin untuk ketemu bapak-bapak yang duduk di gazebo, di sana baru diinfoin kalo pantai yang bakal gue tuju masih 2 km lagi dan butuh waktu trekking paling ga 45 menit, aduh, ini orang-orang sekitar sini demen amat bilang jarak yang bakal gue tuju 2 kilo mulu ya, dari gue di Balekambang dibilangnya 2 kilo, ketemu perempatan dan sopir truk bilang 2 kilo lagi, giliran nyampe Kondang Merak masih disuruh jalan 2 kilo lagi hahaha. Ok intinya gue masih berpatokan sama jarak yang diinfo GPS gue, yaitu 7 kilo untuk sampe tujuan, dan karena gue juga masih harus trekking lagi untuk ke sana jadi gue yakin GPS gue lah yang bener :D.

Jadi bapak itu infoin kalo ke Pantai Mbehi harus pake guide, karena harus lewatin hutan untuk mencapai ke sana, lha gue dari tadi udah jalan lewatin hutan juga lho, emang yang ini nanti hutan apaan lagiiii? Tapi ya karena tujuan utama gue adalah ke Pantai Mbehi, so gue ikutin saran bapak-bapak itu. Dapatlah gue bapak-bapak lagi yang jadi guide gue, gue jalan di belakangnya bapak itu, dan ternyata hutan yang gue lewatin itu adalah beneran hutan belantara yang jalannya cuma setapak, yang hanya muat buat pejalan kaki aja. Gue denger suara ombak lagi, dan gue pikir itu pantai yang akan gue tuju, tapi si bapak guide nya bilang “itu baru Pantai Sogu, masih jauh lagi untuk sampai Pantai Mbehi”, oh ok, dan pantai pertama yang gue lewatin itu beneran cakep euy, bersih, airnya ijo toska dan biru, lagi-lagi kanan kirinya bukit kecil gitu, dan harus masuk hutan lagi untuk lanjutin perjalanan, dan gue denger lagi itu suara ombak, yang akhirnya si guide nya bilang, itulah Pantai Mbehi yang secara fisik mirip ama Pantai Sogu, dan gue bilang kahirnya nyampe juga, tapi bapaknya bilang, kalo mau ke Teluk Bidadarinya kita masih harus jalan lagi masuk hutan lagi, waduh! Teryata penderitaan gue belum kelar ya untuk disiksa trekking L

Pantai Sogu
Pantai Sogu

Pantai Sogu, dan hutan yang gue lewatin yang sebelah kanan itu
Ini salah satu jalur hutan yang gue lewatin
Tapi ternyata ga sejauh masukin hutan untuk ke Pantai Sugu maupun Pantai Mbehi kok untuk bener-bener sampe di Teluk Bidadari, tapi musti nurunin and manjat tebing dikit untuk bisa sampe di tempat yang gue incer, and finallyyyyyyyyy, taraaaaaaaa, di sinilah gue :D

Harus lewatin karang-karang ini untuk sampe Teluk Bidadari
Teluk Bidaari dari atas
Teluk Bidadari, lho bidadarinya mana?
Nah ini dia bidadarinya :D
Selain bisa berswa foto di Teluk Bidadari yang mirip sama Angel’s Billabong mini yang di Nusa Penida, Bali, lo juga bisa liat fenomena ombak kaya waterblow di Nusa Dua atau Devil’s Tears di Nusa Lembongan, Bali. Tapi bedanya, waterblow di Teluk Bidadari lewatin 2 lubang di batu karang yang ga jauh dari Teluk Bidadarinya, dan kalo beruntung bisa liat ombak yang lewat lubang itu setinggi 7 m, gue sempet liat sebenernya, tapi ga sempet rekam, karena pas coba gue rekam, ombaknya ga setinggi yang pertama gue liat itu, but at least pernah liat langsung kerekam di memori otak gue meskipun bukan kerekam di kamera gue :D  

Waterblow di Teluk Bidadari, ini lubang yg gede, di balik batu kananya lubang yg kecil

Oh ya, nama asli Pantai Mbehi adalah Rantai Wulung, kenapa disebut Mbehi, begini cerita guide gue waktu itu: jaman baheula, orang pribumi sana kalo liat orang cina pasti dipanggil mbehi, karena pasti dianggap derajatnya lebih tinggi dari orang pribumi, makanya dipanggil mbehi atau ndoro atau tuan. Dan waktu itu si orang cina ini datang ke pantai Rantai Wulung untuk bertapa, dan orang-orang pribumi nyebut ada seorang mbehi yang lagi bertapa di pantai itu, makanya sampe sekarang lebih dikenal dengan Pantai Mbehi darpiada Rantai Wulung.


Selain ke Pantai Mbehi dan Teluk Bidadari, guide juga ga keberatan akan bawa lo ke beberapa pantai yang ada di sekitar situ, antara lain Kondang Merak, Selok, Banyu Meneng, dan Sogu.Di antara semua pantai itu, air yang bener-bener tenang ya di Pantai Banyu Meneng, karena sama sekali ga berombak, jadi cocok kalo mau berendem and sunbathing di sana. Info dari guide gue kalo “Banyu” itu artinya dalam bahasa jawa adalah air, dan “Meneng” itu diam, makanya, pantai yang ga berombak itu dinamakan Banyu Meneng oleh warga sekitar.

Pantai Selok

Pantai Selok

Pantai Selok


Tips ke Pantai Mbehi & Teluk Bidadari: 
1.       Set GPS lo ke arah Pantai Kondang Merak, dari perempatan deket-deket situ lo ambil yang ke kanan, kalo lurus ke Pantai Balekambang. 

2.       Kalo lo bawa kendaraan, gue saranin mobil off road, kalo motor jangan yang bagus-bagus yaaa, karena jalanannya bener-bener off road. Atau, kalo ga mau ribet kaya gue, parkir kendaraan lo di pinggir jalan, trus lanjut jalan kaki sekitar 7 km :P 

3.       Ke pantainya lo ga ditarikin biaya apapun meskipun ada loket pembayaran, soalnya ga ada yang jaga, tapi info dari guide kalo lagi rame (weekend and liburan) di sana baru ada yang jaga hehe (berarti gue beruntung dong ga kena biaya masuk selain biaya guide).

4.       Mau ga mau, suka ga suka harus pake jasa guide, karena bener-bener riweh masuk hutannya, masih gampang lewatin hutan kaya jalur gue, dari Balekambang sampe Kondang Meraknya. Biaya guide nya Rp. 100.000, dan gue lupa ga nanya, itu per orang atau per guide, karena waktu itu gue sendirian, jadi ya gue tanggung sendiri biaya segitu. 

5.       JANGAN NYAMPAH selama lo di sana maupun di manapun lo berada!   


0 comments: