.

.

2:55 PM
1


Dari Sabang sampai Merauke berjajar pulau-pulau
Sambung menyambung menjadi satu itulah Indonesia
Indonesia tanah airku
Aku berjanji padamu
Menjunjung tanah airku
Tanah airku Indonesia

Gue masih SD dulu nyanyiin lagu ini tanpa ngerti maksud liriknya sama sekali, sampe akhirnya gue dapat pelajaran geografi baru gue ngerti dikit kalo Sabang itu di Aceh. Dan rasanya gimana gitu, setelah segede ini gue bisa ngerasain berada di ujung paling barat Indonesia.

Eit, sebelum gue kasih foto-foto gue selama berada di sana, gue cerita dulu ya gimana gue bisa akhirnya nyebrang dari Banda Aceh ke Pulau Weh/ Sabang ini.


Papan nama Pelabuhan Bebas Sabang, tapi lebih dikenal dengan Balohan
Akhirnya mendarat juga gue di Pelabuhan Balohan setelah sejam empat puluh lima menit berada di kapal. Gue and temen gue langsung tancap gas menuju ke Pulau Iboih, dapat info selama di Pelabuhan Ulee Lheue kalo pulau itu bagus banget and banyak penginapan yang sesuai dengan kantong backpackers.

Gue and temen gue pede aja ngendarain motor untuk menuju ke Pulau Iboih, kita ngikutin feeling aja untuk mencapai pulau yang kita cari. Gue sih nyantai aja, karena posisi gue dibonceng, so gue menikmati banget pemandangan sepanjang jalan, dan gue yakin ga sampe setengah jam juga kita udah sampe di Iboih. Jalanan yang kita lalui bener-bener cakep, sebelah kanan lautan, dan sesekali ganti perbukitan, sedangkan sebelah kanan adalah rumah-rumah penduduk, dan sesekali jadi perbukitan. Udaranya juga lebih adem dari Banda Aceh sendiri.

Kita ngikutin jalanan yang semakin lama semakin naik turun and berliku kaya ke puncak. Dari yang terang sampe bener-bener gelap. Sampe kita tiba di tikungan jalan, gue liat ada beberapa monyet yang berkeliaran di pinggir jalan, sampe temen gue klakson-klakson itu monyet tapi pada ga mau minggir, otomatis temen gue ngerem dong tapi sambil jalan pelan itu motor, dan pas lagi pelan-pelannya di depan para monyet itu, salah satu dari mereka lari ngedeketin motor kita and mau loncat ke gue, otomatis temen gue ngegas dong, and sambil gue nengok ke belakang liatin mereka, salah satu monyet tadi masih berusaha untuk ngejar motor kita. Hadeh! Iseng bener itu monyet. Dasar monyet! :D






Jalanan semakin sepi, tadinya kita sering berpapasan dengan motor atau mobil yang berlawanan arah, ini malah satupun ga ada. Bahkan jalananpun semakin menyempit, kanan tetep lautan dan kiri totally hutan. Sampe ketemu tikungan lagi dan gue liat ada sekawanan kambing, ya gue pikir adalah sekawanan kambing hutan gitu yang ada di jalanan, eh pas motor semakin mendekat ke mereka, ternyata itu adalah srigala, ah iya gue anggapnya itu adalah srigala, meskipun temen gue bilang itu adalah anjing hutan, tapi dari deket mirip banget sama srigala, makanya gue nyebutnyanya srigala instead of anjing hutan. Meskpiun ga ngejar kita, tapi tatapan matanya itu lho, ih seyeeeemmmmm.

Dan haripun berganti malam, jalanan ga ada penerangan sama sekali, keliatan jalanan di depan kita karena cahaya lampu dari motor yang kita kendarain aja, kalo gue nengok ke kanan, kiri, atau belakang sama sekali ga ada beda melek ama merem, gelaaaaap banget.

Gue berpikiran sama ama temen gue, ini mana Pulau Iboih yang katanya banyak penginapan murah kok ya ga keliatan-keliatan sampe malam gini ya? Pokonya gue pikir yang namanya Pulau Iboih itu pasti akan gampang dikenalin, karena pasti keliatan banyak penginapan semacam guesthouse, homestay, atau hostel gitu lha. Tapi sampe kita ketemu monyet yang ngejar-ngejar kita and tatapan srigala yang menyeramkan dan gelap gulita, kok ya ga nyampe-nyampe kita.

Sampe di tanjakan jalan

Temen gue yang lagi nyetir motor         : Dew, coba lo cek GPS di hp lo dah, berapa jauh lagi sih si Iboih itu?
Gue                                                    : Hp gue udah low bat banget, tinggal 1%, bentar lagi pasti mati.

Gue liatin tangan kanan temen gue yang lagi nyetir motor buka resleting backpack yang nutupin dadanya, iya karena dia ga bawa jaket, so backpacknya digantungin di dadanya sekaligus bisa ngelindungin dia dari angin. Lagian kalo digembol di belakang pasti guenya ga ada space untuk dibonceng dong.

Gue                                                 : Lo mending fokus deh bawa motornya, mau ngambil apaan sih lo buka-buka tas gitu?

Temen gue yang lagi nyetir motor ga jawab ga apa, tau-tau motor yang kita naiki kecepatannya semakin berkurang karena jalanan semakin nanjak, so tau-tau itu motor yang kita naiki mundur teratur and…. Kalian taulah apa yang terjadi.

Gue sadar-sadar kaki kanan gue ada di bawah motor posisinya, sedangkan temen gue langsung berusaha berdiri dan berdiriin motor yang nindihin kaki kanan gue. Gue pikir bakal kenapa napa dengan kaki kanan gue yang posisinya ketindihan ama motor, but thank god pas gue berdiri gue ga ngerasa sakit sama sekali di kaki kanan maupun di bagian tubuh gue yang lainnya, tapi sumpah gue ga keliatan apa-apa malam itu, pas gue berusaha sadar karena gelap gulita, gue nunduk liat ke aspal, gue liatin ada putih-putih yang berceceran di aspal, ga pake mikir lama, langsung gue pungut barang-barang itu yang gue yakin itu adalah lembaran-lembaran kerjaan temen gue yang kececer dari tasnya. Setelah itu gue nyadar bahwa kacamata item yang gue gantungin di kerah baju gue and helm yang gue pake udah ga ada di tempatnya masing-masing. Sedangkan temen gue coba starter motor lagi, tapi ga berhasil juga, gue mikir, aduh! Bakal nuntun motor nih sampe ketemu perumahan di jalanan yang gelap gulita ini, mana hp udah metong, jadi ga punya senter sama sekali untuk penerangan.

Gue kalo di tempat-tempat gelap kaya gitu bukan hantu yang gue takutin, tapi orang jahat aja yang bakal nyatronin kita di tengah hutan, ambil barang-barang berharga kita (kalo gue sih apa yang mau diambil, kan backpacker, serba ga punya apa-apa selain duit secukupnya and id card) nah kalo temen gue yang juga bawa kerjaan trus tau-tau tasnya dirampas sama orang jahat, mau gimana dia laporan ke kantornya dengan kerjaan yang digondol kabur sama si orang-orang jahat itu. Iya kalo Cuma ngegondol barang-barang berharga kita, tapi kalo sampe kita didor and dimutilasi trus dibuang di tengah hutan atau jurang atau lautan? Ih amit-amit!

But Thank God, setelah beberapa kali temen gue nyetater motor, hidup juga itu motor, and kita sepakat untuk balik kanan untuk cari penginapan di deket rumah-rumah penduduk yang kita lewatin tadi.

Dan sesampainya yang kita yakin itu adalah rumah-rumah penduduk, ternyata itu adalah Pulau Iboih yang kita cari-cari, dan dengan santainya kita bilang itu adalah rumah-rumah penduduk. Sedangkan cahaya-cahaya terang yang  kita kira itu adalah rumah penduduk, ternyata beberapa penginapan yang kita cari-cari. Doh! Harus ketemu sama monyet yang ngejar-ngejar kita and srigala yang dengan seram menatap sampe jatuh dari motor untuk sadar kalo yang udah kita lewatin adalah yang kita cari.

Sunnrise dari guesthouse Pulau Iboih

Keesokan harinya kita langsung menuju ke Kilometer Nol melalui jalan yang kita sempet jatuh semalam, dan ternyata ga jauh dari lokasi gue and temen gue jatuh itu udah deket banget sampe Tugu Nol Kolimeter, dan di situ sama sekali ga ada penginapan, yang ada hanya hutan dan lautan Andaman yang terbentang luas.

Ketemu si Boy di Tugu Nol Kilometer

Tugu Nol Kilometer, Sabang, Aceh, Indonesia

Sertifikat pernah berada di Tugu Nol Kilometer

Pulau Iboih, Pulau Weh, Sabang, Aceh Indonesia

Selfie time di ujung paling barat Indonesia



1 comments:

Anonymous said...

Hi, wanna be there!