.

.

11:49 AM
0

April 2018 – Maladewa dulu terkenal dengan resort-resort mewahnya (sampe sekarang sih), dengan harga semalamnya bisa mencapai U$ 1000, sehingga bikin kita yang mau liburan ala budget ke sana mikir 100 kali lipat. Tapi seiring berjalannya waktu, akhirnya negara kepulauan ini membuka diri dengan menyambut para traveler dengan budget pas-pas-an kaya gue melalui pulau lokal.

Pulau lokal itu sendiri merupakan pulau yang dihuni oleh orang asli Maladewa, namun di pulau tersebut terdapat penginapan semacam guesthouse, tentunya lebih terjangkau buat para backpacker kaya gue kan.

Jadi setelah menginap semalam di Hulhumale (lebih jelasnya bisa buka di sini), akhirnya kita langsung nyebrang ke Male untuk lanjutin perjalanan ke Pulau Rasdhoo.


Pelabuhan di Hulhumale (Sebrang bandara) kita naik feri ke Male

Dari Hulhumale kita naik kapal feri ke Male, dan di Male kita nunggu sekitar sejam untuk lanjutin perjalanan ke Pulau Rasdhoo dengan kapal cepat. Sebenernya pengen hemat dengan naik kapal feri aja, jarak tempuh bisa sampe 4 jam, tapi karena kapal itu ga beroperasi setiap hari dan kita ga mau buang-buang waktu, jadinya kita naik fast boat dengan jarak tempuh cuma sejam. Lebih hemat di waktu bukan ongkos :D

Fast boat di Pelabuhan Male yang siap anterin ke pulau manapun di Maladewa

Pelabuhan Male
Gedung-gedung di Male

Pelabuhan Male dari tengah laut


Penantian pun berakhir, kapal cepat yang udah kita pesan ketika kita booking kamar via online datang juga. Ada sekitar 12 orang dalam kapal cepat itu, selain dapat air mineral botol mungil, ternyata kapal cepat ini dilengkapi dengan wifi. Wah! Di luar dugaan, kirain tadinya di negara ini bakal susah untuk dapetin sinyal wifi, tapi di kapal pun ternyata dapat, dan lumayan cepat, jadi ketika di tengah lautan luas masih bisa ber-browsing ria :D

Fast boat yang kita naiki dengan wifi nya :)

Fast boat yang bawa kita ke Pulau Rasdhoo dari Pulau Male

Selama di perjalanan gue cuma bisa ber-wah-wah ria, karena liat warna air lautnya yang luar biasa, dan sesampaianya di Rasdhoo langsung kita cari penginapan yang udah kita pesan, setelah check in, kita sempetin late lunch dan langsung menuju Pantai Bikini. Pantai Bikini di setiap Pulau Lokal hanya ada satu, detailnya klik disini. Kebetulan cukup jalan kaki sekitar 5 menit dari penginapan udah nyampe di Bikini Beach, tapi emang ga mungkin juga kita sewa kendaraan, karena terhitung cukup kecil kok pulaunya, jadi jalan kaki kemana-mana pun asik aja meskipun kalo jadi penduduk lokal pasti lebih milih naik motor :D

Pulau Rasdhoo

Pemandangan di Pelabuhan Rasdhoo

Pemandangan di Pelabuhan Radhoo


Rasdhoo Island dari jauh


Bikini Beach di Pulau Rasdhoo, pulau yang keliatan itu adalah salah astu private island, kalo nginep situ bisa sampe
U$ 1000 semalam :D

Sunsetan di Bikin Beach Pulau Rasdhoo

Beach hoping sampe sunsetan :D

Menu sarapan tiap hari


Selama di kapal cepat menuju Rasdhoo tadi sebenernya beberapa kali hujan, jadi pas kita nyampe di Pantai Bikini mendung dan udah hampir jam 4 sore pula, tapi namanya baru nyampe pulau yang dituju, jadi kita ga sia-siain waktu untuk langsung snorkeling, dan luar biasa! Meskipun mendung dan udah sore hari, tapi ternyata kejernihan air lautnya itu ga diragukan, gue yang matanya minus aja sampe bisa liat 10 meter ke bawah dengan jelas, dan ini yang kita temuin.

Bareng rombongan siap-siap eksplor bawah laut yang katanya asik

Baru nyemplung di saat mendung aja udah sejernih ini, gimana kalo matahari lagi terik-teriknya coba
Ketemu kura-kura

kura-kura lagi

Ikan parinya sepertinya lagi bobo

Entah ikan apa ini, tapi lucu, gue sebut aja Ikan Panda :D

Salah satu jenis ikan pari, Mabula namanya

Ketemu gerombolan hiu!

Belum pernah liat ubur-ubur segede ini selama eksplor bawah laut manapun, kecuali di Maladewa

Jelly Fish yang cantik, tapi ati-ati disengat ya!

Manta Ray

Manta Ray lagi

Lagi-lagi Manta Ray




Ini juga kali pertama baru liat Spotted Eagle Ray bergerombol begini

Spotted Eagle Ray yang lagi jalan-jalan :)




Bikin tepok jidat harga diving di sini, semuanya pake dolar Amerika, untung udah nabung :D

Spot-spot kita eksplor bawah laut Maladewa


Kegiatan apa aja yang bisa dilakuin selama di Pulau Rasdhoo? 

1.       Beach hoping  sampe sunsetan dengan berbikini bagi yang cewek atau telanjang dada bagi yang cowok cuma bisa dilakuin di Pantai Bikini, ga boleh di pantai umum yang lainnya. 

2.       Snorkeling di Bikini Beach is recommended! Liat gambar-gambar gue di atas kan?! Tapi yang perlu diperhatikan ketika snorkeling di sini adalah arus, jadi pastiin lo tau betul arusnya lagi kemana, dan ada patokan besi gitu kalo misal lo snorkeling sendiri, jadi dipastiin ga bakal hilang arah. 

3.       Kalo mau ambil paket snorkeling cuma bisa dilakuin di penginapan lo tinggal, ga boleh pesen sendiri ke diving shop. Itu peraturan di Maladewa yang gue bilang aneh. Tapi lokasinya lo akan dibawa ke sebuah tempat yang terumbu karangnya banyak, jadi bisa gue bilang coral garden dan ikanya banyak banget, plus kalo beruntung lo bisa nemu Mabula, salah satu keluarga ikan pari. Untuk sekali snorkeling harganya selangit dan itupun ga sampe 3 jam, kalo dirupiahian bisa sampe sejuta lebih a.k.a U$95 

4.       Diving juga harganya ga main-main di Maladewa euy, udah liat fotonya di atas kan? Tapi emang worth it dengan apa yang lo nikmatin nantinya. 

5.    Harga tiket feri dari Pulau Hulhumale ke Pulau Male cuma MVR 10 atau di IDR 8 ribuan.

6.   Harga tiket fast boat dari Pulau Male ke Pulau Rasdhoo U$ 40 = MVR 623 atau di IDR 550 ribuan

7.  Pilihan penginapan banyak, saran mending pesen online daripada datang langsung, selain kemungkinan besar kamar penuh, harga lebih mahal juga. Seperti gue infoin sebelumnya, harga penginapan di sini adalah dolar Amerika, kita dapat harga waktu itu per malamnya U$ 80 = MVR 1.246 = IDR 1.100.000. Padahal ini sekelas guesthouse, kalo di Indonesia kita udah bisa nginep di bintang 4 -__-

0 comments: