.

.

11:47 AM
0
April 2018 - Negara ini ga pernah ada di daftar liburan gue sebenernya, tapi mumpung ada temen, waktu, dan duit, so cuss dah!

Pertama gue cek tiket pesawat, dan dapatlah harga termurah dengan Air Asia pergi pulang Rp. 3.339.000, setelah itu ajuin visa secara online ke tautan ini https://www.eta.gov.lk/slvisa/visainfo/apply.jsp?locale=en_US  selain lebih cepat, juga lebih murah $ 5 daripada visa on arrival (VOA), setelah isi dokumen lengkap dan melakukan pembayaran via online, ga sampe 1x24 jam langsung dapat visa nya kok.

Ini e-visa gue yang dikirim via email

Mendarat di Colombo sebagai Ibu Kota Sri Lanka. Satu-satunya taksi di negara ini kalo di kita disebut tuk-tuk alias bajaj, dan kita udah pastiin bahwa namanya taksi ya argo nyala dong, si sopir mengiyakan untuk nyalain argo setelah kita kasih tau alamat penginapan kita. Prediksi pun terjadi, karena setelah jalan beberapa menit argo ga keliatan nyala, kita ingetin si sopir untuk nyalain tapi dia ga mau, ya udah kita paksa untuk turun dan cari tuk-tuk yg lain, sedikit bersabar untuk dapetin taksi yang mau nyalain argo -_-

Suasana salah satu sudut Colombo, Ibu Kota Sri Lanka
Setelah sekian lama nunggu dan nyetop beberapa bajaj, akhirnya dapat juga yang mau nyalain argo, dan nganterin kita ke penginapan. Dan sesampainya di penginapan sedih bener euy, ga sesuai sama gambar yang di online travel agent kita pesan, but untuk transit 2 hari aja sebelum ke lokasi wisata alamnya jadi ikhlasin aja.

Di Colombo kita dapat surprised, baru pertama kali nyampe and cari makan dan ternyata porsi mereka super jumbo, kirain cuma menu yang kita pesan aja porsinya segitu, tapi ternyata selama beberapa hari di sana semua makanan porsinya sama, yaitu super jumbo tapi dijamin enak dan terjangkau!

Sebut saja pastanya Sri Lanka

Kare Ayam ala Sri Lanka, udah piringnya gede, eh nasinya jg hampir segede piringnya :D

Ini makanan fav gue selama di sana Chicken Deviled 

Bihun Goreng ala Sri Lanka
Kita sewa motor selama di Sri Lanka, dan rata-rata motor di negara ini motor cowok, motor bebek bisa dihitung pake jari. Harga juga bisa dibilang mahal, sehari paling ga Rp. 100.000, bisa 2 – 3x lipat harga sewa motor di Bali :D

Motor yang kita sewa selama di Sri Lanka
Perlu dicatet juga, gaya nyetirnya orang Sri Lanka ini aduh banget dah, ga peduli sama rambu-rambu lalu lintas dan selalu mainin klakson, jadi di beberapa jalan utama di Colombo itu macet ditambah berisik sama klakson bus dan bajaj.

Sori, foto macetnya ga kefoto ternyata, ini pemandangan dari penginapan :D
Cuaca di Sri Lanka sama panasnya kaya di Indonesia, matahari terik dan bisa sampe 32 derajat juga, tapi bedanya di negara ini ga selembab di Indonesia, jadi panas tapi ga lengket di kulit. Iya, karena negara kita kan dilintasi garis khatulistiwa, jadi panas plus humid deh :D

Ada satu area yang masih kental sama gedung-gedung kolonialnya, kaya kota tua nya Jakarta lah, cuma bedanya koloni Inggris kalo di Sri Lanka, nah kalo Indonesia kan lebih ke Belanda.


Tips ke Sri Lanka: 
1. Pastiin ajuin visa online ke link berikut https://www.eta.gov.lk/slvisa/visainfo/apply.jsp?locale=en_US harga lebih murah $5 dibandingin visa on arrival. Kalo online $35, VOA $40. 

2. Pesawat kalo dari Indonesia transit kalo ga KL ya Singapura, trus lanjut ke Colombo (Ibu Kota Sri Lanka). 

3. Bandara Internasional di Sri Lanka infonya di Ibu Kota nya yaitu Colombo, tapi sebenernya ada di Negombo, sekitar 40 kiloan. Kaya Bandara Soetta, bilangnya di Jakarta, tapi nyatanya di Banten :D

4.  Cuaca kebalikan sama Indonesia, jadi kalo musim hujan di kita, mereka musim panas. Jadi waktu yang tepat untuk mengunjungi negara yang ga lebih gede dari Pulau Sumatera ini adalah ketika di Indonesia musim penghujan. 

5. Yang disebut taksi di Sri Lanka ya bajaj atau tuk-tuk. Ada yang pake argo dan ada yang engga, kalo ada argo pastiin nyala, kalo ga ada argo ya nego. 

6. Naik bus di Sri Lanka pun termasuk sangat terjangkau, dari Colombo (Ibu kota Sri Lanka) ke Negombo yang jarakanya sekitar 40 km-an, jarak tempuh + 1.5 jam cuma LKR 200 atau sekitar 18 ribuan. 

7.  Mata uang Sri Lanka Rupee = LKR 100 = IDR 8.847 (Buletin jadi 9 ribu). 

8. Kalo mau sewa motor, pastiin bisa bawa motor cowok ya, karena mayoritas motor cowok yang disewain. Termasuk mahal sewa per harinya bisa mulai dari Rp. 100.000 plus deposit (tergantung lama pakenya). 

9. Harga bensin ga jauh beda sama di Indonesia, jadi kalo mau lebih hemat sih mending naik anguktan umum selama di sana instead of sewa motor. 

10. Harga sewa kamar ala backpacker mulai dari Rp. 250.000 – an. Itu kamar yang biasa aja tapi privat, kalo bunk bed pasti lebih murah.    

0 comments: