.

.

4:16 PM
0


Siem Reap, merupakan kota yang terkenal dengan Angkor Wat nya, dan merupakan tempat yang wajib dikunjungi  ketika kita berada di Kamboja. Perlu diketahui, ternyata Angkor Wat atau Candi Angkor hanyalah satu dari sekian Wat yang ada dalam kompleks tersebut, jadi bukan satu candi seperti Borobudur yang gede di satu tempat, namun satu tempat dengan banyak candi, dan yang paling terkenal di antara candi-candi dalam kompleks tersebut adalah si Angkor Wat ini.


Candi-candi lainnya yang berada dalam kompleks ini antara lain, Angkor Thom (yang buat syuting film Tomb Raider), Bayon, Banteay Srei, Terrace of The Elephants, Preah Khan, dan masih ada beberapa yang lainnya, ga semuanya juga gue kunjungin, karena emang banyak dan gede banget tempatnya, makanya ada pilihan untuk:

1.       One day visit: $20
2.       Three days visit: $40
3.       Seven days visit: $60
Masing-masing memiliki validasi. 

Segede apa sih kompleks Angkor Wat? Gue juga ga tau pastinya, yang pasti kalo lo jalan kaki keliling itu kompleks dipastikan gempor, jadi rekomendasi untuk bisa mengelilingi Angkor Wat adalah:

1.      Sewa Tuk-Tuk
Ga usah repot-repot ke Travel Agent, langsung aja cari abang tuk-tuk, karena harganya juga sama aja, bahkan bisa nego kalau cari langsung, dari depan hostel juga gampang, dan bilang mau sewa tuk-tuk buat seharian ke Angkor Wat, dan siapin kocek sebesar $15 (lebih dari satu orang lebih bagus, karena bisa patungan) plus uang tip $1. Si Abang Tuk-Tuk udah tau harus ngantar ke mana dulu di Kompleks Angkor itu, jadi fungsi si Abang Tuk-Tuk ini selain sebagai sopir juga sebagai guide, tapi bukan guide yang sekalian jelasin, cuma guide ke candi-candi mana dulu untuk dikunjungin. 

2.      Sewa Sepeda
Sepeda yang bisa disewa gampang ditemukan di daerah Angkor Wat, biaya juga cukup murah $1-2 per hari. Per hari ya, bukan per jam, emangnya di Taman Mini Indonesia Indah :D

Ketika gue nyampe di Angkor Wat nya, bayangan gue adalah bakal persis seperti di gambar-gambar kartu pos dan foto-foto di internet yang selama ini gue lihat, tapi ternyataaaaaa, dari sisi mana pun itu candi mau difoto, tetep aja ga sesuai dengan gambar-gambar yang gue lihat sebelumnya, kesalahan bukan di candinya sih, kesalahan terletak di kamera gue, ini buktinya hahaha
 
Hari kedua gue mengunjungi Floating Village atau Kampung Phluk, kota ini berjarak sekitar 50km dari Siem Reap, karena gue naik Tuk-Tuk aja sejam, dan waktu itu dingin banget, untung gue nya pake baju hangat, sedangkan roommate gue yang orang Amrik pede aja pake kutungan, dan dia kedinginan, oh lala, memang kita ga nyangka kalau tempat yang akan kita kunjungi ini jauh banget ditambah udara di Bulan Januari yang dingin.

Kampung Phluk, merupakan sisi lain dari kehidupan asli penduduk Kamboja, mereka hidup sebagai nelayan, dan tinggal di dataran sungai yang sebenarnya tidak layak untuk dijadikan tempat tinggal, karena airnya kotor, dan para penduduk ini pun memanfaatkan air yang menjadi daratan bagi rumah mereka untuk kegiatan sehari-hari, seperti mencuci, mandi, dan ga yakin kalau juga buat minum :( 

Floating Village atau Kampung Phluk

Tips ke Kampung Phluk atau Floating Village:

Sewa Tuk-Tuk (Ga ada taxi apa, kok tuk tuk melulu dari tadi? Ga adaaaaa itu taxi bagi orang Kamboja!), ya sewa tuk tuk aja, cari di pinggir-pinggir jalan juga banyak, nego aja langsung, ga tau berapa pastinya, tapi yang pasti akan jauh lebih murah daripada ambil paket di Travel Agent yang bakal kena biaya sebesar $25 per orang.

Kenapa gue rekomendasikan untuk nyegat abang tuk-tuk langsung tanpa ke travel agent, karena sebelum masuk ke Kampung Phluk, ada semacam pos pembelian tiket masuk gitu, dan si abang sopir tuk tuk turun untuk beli tiket, dari jauh gue liatin dia nyerahin duit $2 ke petugas karcis, gue berdua sama roommate gue, berarti per orang biaya masuknya cuma $1, whaaaaaat??? secara gue bayar $25 untuk tur itu, gue pikir bakal dijemput pake mini van dan termasuk makan siang, eh ga taunya yang jemput gue di hostel adalah sopir tuk tuk. Udah nanya ke travel agent nya sih, emang bakal dijemput sama tuk tuk dan ga termasuk makan siang, tapi karena info dijemput pake tuk tuk itulah yang gue pikir perjalanan bakalan deket, namanya juga travel agency!


0 comments: