.

.

11:55 AM
0



No Bai Airport, Hanoi - Vietnam
Akhirnya nyampe juga gue di Hanoi - Ibukota Vietnam, setelah 3 jam 20 menit penerbangan dari Singapore, sebenernya 2 jam 20 menit sich, namun karena ada perbedaan waktu antara Vietnam dan Singapore yaitu satu jam mundur (sama ama di Jakarta dan kota-kota di Jawa lainnya) maka berasa perjalanan ditempuh selama 3 jam 20 menit.

Sebagai Bandara International, No Bai Airport terhitung kecil, seperti di Surabaya or Solo, tapi tidak se-modern di Surabaya dan Solo, sempet bingung pas turun dari pesawat, karena petunjuk yang mengatakan untuk pengambilan bagasi langsung menuju ke counter Visa on Arrival, lah gue kan ga butuh visa untuk masuk ke negara yang berpartaikan Komunis ini, akhirnya gue cuek aja langsung cari petunjuk yang menuju ke bagasi lagi, dan akhirnya gue sampai di antrian imigrasi, ga terlalu panjang antriannya, jadi cukup cepet giliran passport gue untuk di stamp ijin tinggal dengan bebas biaya. Jutek habis officer nya, padahal gue greeting, good morning Sir!, eh dianya cuma liat gue and jutek gitu! (Bodoh amat, yang penting lo kasih stamp itu gue punya passport), ga ada dua menit dia balikin passport gue, masih dengan jutek nya. Sambil gue ucapin terima kasih gue langsung ngikutin petunjuk untuk claim baggage. Pas sambil jalan ngambil backpack, gue sempet shock, karena gue cek-cek mana stamp yang yang dikasih officer tadi, ko ga ada?, pas gue buka-buka eh ketemu di halaman paling terakhir, hadeeeeeeh jadi inget apa kata Mba Trinity (siapa yang ga kenal dia brarti ga pernah nge-bolang haha), kadang kita perlu kasih tau petugas imigrasi di mana mereka harus stamp visa di passport kita. Tapi nasi udah jadi bubur ayam yang enak buat sarapan, ya udah lah, gue pikir ga mungkin gue balik lagi ke dia untuk di stamp ulang di halaman depan kan? *sewot.com

Setelah ambil tas punggung, langsung gue menuju ke toilet untuk gosok gigi dan cuci muka, maklum selama nginep di Changi gue belum melakukan dua hal itu, selain pipis yang sering banget, mumpung toilet bersih dan air minum gratis :D. Rencana gue bakal langsung ganti hot pants dan kaos oblong gitu, dan pas gue keluar dari bandara gue ngerasa kok udara semriwing banget nabokin kulit pipi dan kaki gue yang ga ketutup apa-apa (Kagaaa, gue kaga telanjang, lanjutin baca nya ye!), gue ngerasa kaya lagi di Puncak pas lagi subuh, dan gue tengok kanan kiri orang-orang pada pake baju super anget, gue mikir, ini ga salah airport and Negara kan gue, kok udara nya dingin gini ya? Untung jaket ga jadi gue lepas (ya kan ga telanjang kan gue?!), kalo iya menggigil gue, padahal itu udah hampir jam 12 siang (Kesalahan ada di gue yang tidak melakukan survey mengenai cuaca di Negara yang akan gue tuju, gue pikir sama aja udara di Negara Asia Tenggara, syukurin!)

Gue langsung cari-cari shuttle bus yang kaya Damri yang bakal bisa bawa gue ke Old Quarter, daerah backpacker yang banyak hostel and guesthouse sesuai budget si solo gembel ini, kaga nemu juga gue, akhirnya coba nanya ke beberapa petugas, tapi oalaaaaaah ndak ada satupun yang bisa bahasa Inggris, cengok dech gue ngamatin aktivitas di luar bandara itu untuk beberapa lama, sampe akhirnya gue yakin di salah satu spot itu lah shuttle bus yang bakal bisa bawa gue ke daerah backpacker, sambil nunggu gue liat ada cewe yang gue pikir seorang backpacker juga, padahal dia ga bawa backpack (Perkiraan yang ngaco) bodoh amat! usaha untuk cari info, akhirnya gue samperin dia dan gue tanya, are u waiting a bus too? Dia jawab YES (Gue seneng, akhirnya ada orang yang ngerti gue ajak bahasa Inggris), gue pastiin lagi kalo emang dia bisa diajak komunikasi, gue tanya lagi, do u speak English? Dan dia jawab YES (Semakin semangat gue bakal nanya lebih banyak lagi), pertanyaan berikutnya, where are u from? Nich cewe jangkung ngejawab, Vietnam, I am a Vietnamese, langsung jingkrak-jingkrak gue akhirnya nemu orang Vietnam pertama kali yang bisa berbahasa Inggris, lancar pula, singkat cerita ternyata dia pernah kuliah di Amrik selama 3.5 tahun, ya wajar, sekolah di sana ga mungkin pake bahasa Vietnam, apalagi Bahasa Indonesia. Dan akhirnya selama perjalanan di bus yang membawa gue ke Old Quarter, cewe yang baik hati ini menawarkan untuk ngajak gue keliling Hanoi dengan sepeda motornya, ooohhh pucuk dicinta ulam pun tiba, emang rejeki ga kemana! hehehe, gue terima dengan senang hati tawaran si malaikat penolong gue ini. Setelah tukeran no hp, yang ternyata sama-sama pake iPhone, so bakal mudah untuk kita berkomunikasi via iMessage, itupun kalo gue dapet wifi gratisan (Berharap penuh nanti di hostel gue ada fasilitas itu), and Thank God, gue dapat hostel yang jauh lebih baik dari beberapa hostel yang gue samperin sebelum-sebelumnya, kamar private, gede, kamar mandi juga private, $15 per malam, masih sesuai budget lah, dan langsung gue kabarin si Nhung (Baca: Ngum, beda ya ama tulisannya) si cewe yang pandai berbahasa inggris itu.

Setelah gue tidur siang eh sore ding, akhirnya gue bisa juga tidur bener, di kasur empuk setelah hampir 24 jam tidur sambil duduk di bandara dan pesawat plus bis. Udah seger dan siap untuk menjelajahi kota Hanoi dengan motor nya si Nhung. Ga nyangka boooooo, itu kota dinginnya naudubilah dah, pas gue cek suhu malam itu 15 derajat, hadeh kaga ngarti dah bakal kuat ga tuh jalan-jalan pake motor dengan suhu yang belum pernah gue rasain selama di Jakarta, naik motor pula brrrrrrr Tapi dasar ga mau keilangan aji mumpung, so tetep ajalah gue dengan kostum anget yang gue bawa, seadanya banget, yang ga ada anget-angetnya dengan suhu saat itu, tetap nge-rider meskipun pas pulang ke hostel gue beku ahahaha 
 
Menara Turtle di Danau Hoan Kiem, Hanoi
Cukup menyenangkan jalan-jalan di Hanoi yang dingin dengan motornya Nhung, dia bawa gue ke danau yang terkenal di kota itu, yaitu Danau Hoan Kiem, danau ini di tengah-tengahnya ada satu menara yang disebut dengan Menara Turtle, yang gue yakin Nhung jelasin kenapa ada menara itu di tengah-tengah danau, tapi gue ga kedengaran jelas, karena dia explain nya di atas motor, sedangkan gue berusaha untuk terus menghangatkan diri dari serbuan angin yang super dingin selama motor melaju, coba tanya sama Dek Google dech kenapa ada menara kura-kura di danau itu hehe. 

Ho Chi Minh Mausoleum
Dia juga nunjukin Ho Chi Minh Mausoleum, tempat ini merupakan makam Ho Chi Minh, yaitu salah satu pahlawan bagi Vietnam, lokasinya pas di tengah-tangah alun-alun Ba Dinh, yang sekitar jam 7 malam lewat gue ke situ masih banyak orang-orang lokal yang masih melakukan aktivitas olah raga di sana, jogging khususnya. 







Nhung and Caka, Yummy, yummy...!!
Ga terlalu banyak yang bisa dikunjungi malam itu, karena juga pastinya sudah tutup dan dinginnya itu yang ga kuat! Akhirnya Nhung ngajak gue makan Noodle Soup nya Vietnam, yang tadinya gue underestimate banget, habisnya selama di Jakarta gue liat beberapa Vietnam Restaurant tapi setelah gue lihat daftar menunya, sama sekali ga menarik, tapi setelah gue cicipin Caka begitu Nhung menyebutnya, gue langsung jatuh cinta sama makanan ini, cocok banget di lidah, mie nya kaya bihun gitu, dengan kuah bening super seger, dicampur seafood, ohmaigaaaaaad, jadi pengen makan itu lagi! (ngiler pas nulis ini), and believe it or not, gue ga nemu sama sekali makanan kaya gitu selama di Cambodia, Thailand, and Laos, bahkan di Jakarta sekalipun! (Ngidam sangat makanan tersebut). Okeh mari kita tinggalkan Caka sebagai makanan terenak di Vietnam yang pernah gue makan.
 
Oh ya, perlu digaris bawahi, bahwa cewe-cewe di Hanoi ini sangat fashionable lho dengan menggunakan baju-baju winter nya meskipun mereka mengendarai motor :)

Tips di Hanoi - Vietnam:

1.   Di No Bai Airport: Pastikan kasih tau ke petugas imigrasi di halaman berapa harus kasih stamp visa di passport ya, jangan kaya gue, main stamp di halaman 47 aja :( Padahal di halaman 7, 8, 9,… masih kosong, maklum baru perpanjang passport, jadi masih kosong :D

2.    Kalau mau naik shuttle bus (ukuran L 300 gitu yang mereka punya) ke Old Quarter, keluar dari Bandara ambil ke arah kanan, sekitar 500 m (ga ada tandanya),  lo liat ada kenek (pokoknya keliatan dah tampang dan gerak gerik seorang kenek), lo bisa naik bus itu dan minta turunin di Old Quarter. Biaya nya 40,000 Vietnam Dong (VDong) atau $2 atau Rp. 20,000

3.  Pastikan bawa baju super hangat kalau mengunjungi Hanoi di Bulan Desember – Februari, karena suhu sangat dingin bisa sampai 5 derajat celcius. 

4.  Selama di Vietnam, transaksi menggunakan USD tidak masalah, namun perlu diperhatikan ketika mereka memberikan uang kembalian, harus diteliti dengan seksama, karena uang kembaliannya adalah Vietnam Dong (VDong)

5.     Hostel dan Guesthouse di sepanjang Old Quarter sangat banyak, dan bisa dinego harganya.

0 comments: