.

.

1:51 PM
0

Juni 2019 – Udah hari kedelapan aja, cek sini yuk di hari-hari sebelumnya, hari pertama, kedua, ketiga dan keempat, kelima, keenam, dan ketujuh

Di hari ke-8 ini kita semakin mengarah ke selatan, tepatnya ke area Arthur’s Pass dengan perjalanan yang ga deket, yaitu sekitar 234 km, berikut gambar rutenya:


Dari area Murchinson langsung menuju lebih ke selatan lagi, ke area Arthur's Pass

Kita berangkatnya termasuk kesiangan, karena harus mampir ke supermarket dulu untuk belanja kebutuhan makan dan ditambah jarak tempuh yang ga deket, jadi ga mampir banyak, selewatnya aja kita fotoin. Dan ini lah foto-foto sepanjang jalan dari Murchinson ke Jackson’s Area:

Kabut gampang banget turun di sini, bukan karena area pegunungan, tapi dari air laut yang emang dingin

Pasirnya lebih gelap dibandingin sama tempat-tempat yang udah kita lewatin

Padahal matahari terik ini waktu itu, tapi kalah sama kabut dari airnya yang dingin, no wonder ga ada yang berjemur :D

Jepret dari dalam mobil ini, saking malesnya turun haha

Hmmm rasa-rasanya ini juga jepret dari dalam mobil :D

Sepanjang jalan inilah pemandangan samping jalan yang kita lewatin

Selalu cantik landscape di NZ ini!

Another stunning landscape

Ketemu ama si sapi yang pengen selfie :D

Iiih, mobil kita kecil bingit dah kalo dibandingin sama itu gunung hehe

Tipikal air sungai di New Zealand, biru, toska, dan selalu jernih, plus dingin


Karena penasaran sama kabut dari air laut dingin, turun lah kita ngecek, kali-kali nemu sesuatu yang unik gitu :D

So dramatic deh ah, kabut di pantai, nyeker, sendirian, ga ada temen, kesiaaaaan! :D

Dan akhirnya bermalam di Jackson Retreat Alpine Holiday Park, yang lagi-lagi harganya cukup untuk nginep di hotel bintang 2 atau 3 kalo di Indonesia, yup, harga di campsite ini dibandrol sebesar $23/ orang/ malam/ tenda. Dan seperti namanya, lokasinya jauh dari mana-mana, sekelilingnya hutan, jadinya cocok buat retreat, dan sama sekali ga ada sinyal di campsite ini, kalo mau internetan harus bayar wifi $6 per 10 GB. Tapi emang untuk fasilitas cukup bagus, kamar mandi didesain kaya hotel bintang 4, dapur yang lengkap dan nyaman.

Di area ini juga merupakan lokasi yang tepat untuk liat cacing bercahaya a.k.a glow warm, jadi tinggal jalan kaki aja dari tenda ke lokasinya, dan yang pastinya gratis. Jangan lupa bawa senter ya, dan buat yang takut gelap sangat tidak disarankan untuk nginep di sini maupun ke area glow warm, karena emang gelap banget kalo udah malam, kita dari tenda ke kamar mandi dan dapur aja jalan paling ga 2 menit di kegelapan hehe


Jadi posisinya si cacing-cacing ini pada nemplok di pohon-pohon atau tanaman merambat yang lainnya, dan emang cahayanya ya asli dari badan mereka, macam kunang-kunang, cuma bedanya kalo kunang-kunang kan kedip-kedip, nah kalo si cacing ini stabil cahayanya.

Kaya bintang di langit ya?! Cuma bedanya kalo bintang di langit kan warna mayoritas putih terang, nah kalo ini agak ijo terang gitu deh. Jadi berasa lampu di taman pas nyampe sini :)

Selain itu juga ada air terjun di area campsite ini, jadi kita sempetin mampir ke air terjun pertama gue di New Zealand setelah cek out.


Air terjun pertama gue di New Zealand, mungil juga ini termasuk kalo dibandingin sama sekian air terjun yang pernah gue kunjungin, cuma bedanya adalah, ini airnya bener-bener jernih!

Dari lokasi kemping sekitar 30 menit sekali jalan

Setelah itu kita baru eksplor Arthur’s Pass yang kalo diturutin sampe habis jalannya itu akan menuju ke Christchurch. Dan sepanjang jalan ini bener-bener kaya berasa di planet lain, karena kanan kiri yang bisa diliat cuma deretan gunung dan bukit, ada yang ijo, coklat, bahkan sampe gunung batu pun juga kita lewatin, jadi ini macam jalan tol gitu deh, jadi waktu kita bener-bener habis di jalan tol. Jalan ga sampe sekilo berhenti untuk foto dan seterusnya haha

Breathless selama ngelewatin jalanan ini, bener-bener ngabisin batrei kamera :D

Ada tempat yang instagrammable langsung berhenti, jepret dan jepret. Duh! pengen balik lagi ke sini dah, liat landscape nya yang ga ada mati cakepnya, plus air di kali aja sejernih itu.

Salah satu signature style gue kalo di foto :D

Berasa nunggu bis yang tak kunjung datang

Awesome and awesome view!

Ini coba tracking yang infonya bisa sampe 5 jam bolak balik, tapi kita ga lakuin itu, sampe di air terjun pertama aja trus turun lagi

Eh nemu sisa-sisa salju di puncak gunung

Ini dia nama lokasinya

Tentram banget ya liat gunung gunung yang puncaknya masih ada sisa salju plus air sungainya yang biru nan jernih

Nah ini dia penampakan sepanjang jalannya, jalan aspal dua arah yang kanan kirinya bukit dan gunung yang bikin breathless

Meskipun infonya negara ini lagi rame karena summer, tapi nyatanya, gue bisa foto-fotoan di tengah jalan kaya gitu, mau guling-guling juga ga ada yang ngelarang hehe

Salah satu gunung batu yang masuk jepretan gue

Lagi-lagi, penampakan kejernihan air sungai yang kita lewatin

Another landscape view with its train's rail

Kalo emang cakep ya cekap aja, yang penting cuaca cerah jadi ga perlu edit maksimal ini gambar

Berapa kali kita berhenti pas lewatin kali kaya gini, bukan buat diminum, tapi buat nyuci mobil hehe

Beginilah rata-rata jalanan yang kita lewatin, jarang papasan sama kendaraan lain

Sisa-sisa salju dari musim dingin yang belum lumer juga

Ini air terjun yang gue bilang tadi, air terjun pertama, sampe sini aja kita trackking nya, dan ternyata air terjun ini airnya dari lumernya salju di puncak gunung trus ngalir ke sungai-sungai di bawahnya, yang salah satunya ya kita lewatin di pinggir jalan.

Ini salah satunya. Berapa kali juga kita berhenti di sungai yang kaya gini, selain nyuci mobil, juga buat cuci muka :D

Salah satu spot yang jadi view kita makan siang


Jauh-jauh ke negara orang, makanannya tetap selera Indonesia :D

Terdampar di planet lain :D 



Stunning landscape

Gunung-gunug batu dan rumputnya yang coklat ke kuningan

Duh! ala-ala di planet apa gitu ya? :D

Untungnya udah di zaman se-modern sekarang, jadi foto-foto bisa disimpen dengan kapasitas yang tak terbatas. Kalo zaman bokap gue infonya foto masih pake kertas negative, yang harus dicetak dulu setelah foto, itupun kapasitasnya ga sampe 100 kali jepret :D

Si domba-domba yang lagi makan siang di padang rumput tanpa gangguan siapapun kecuali para traveler kaya kita yang nyolongin foto-foto mereka :D

Karena habis eksplor Arthur’s Pass kita punya rencana mau langsung ke Franz Josef tapi ternyata ga kekejar alias kemalaman kalo maksain, jadi akhirnya kita putusin untuk nge-camp di area yang sejalan ke tujuan tersebut, ketemu lah kita dengan kota kecil yang dikenal dengan Hari Hari. Ini kota kecil banget, dan anehnya susah banget sinyal di sini, giliran ada on and off. Akhirnya kita memutuskan untuk nginep di Hotel Hari Hari, yang seperti biasa kita akan sewa campsite nya untuk mendirikan tenda, tapi info dari resepsionis kalo cuaca di daerah situ seringnya hujan plus angin, jadi dia nyaranin untuk ambil kamar backpacker, dengan fasilitas cuma kasur tanpa bantal, selimut, maupun sprei, jadi perlengkapan tersebut kita lengkapi sendiri dengan sleeping bag dan bantal yang emang masing-masing kita bawa dan pake kalo pas lagi mendirikan tenda. Ya lumayan, itung-itung istirahat sehari ga bangun tenda dan ga kehujanan kalo mau ke kamar mandi, plus ga perlu mompa matras buat tidur hehe toh harganya juga 11-12 kalo kita sewa lahan di campsite. Saking kecilnya ini kota, mau cari kebutuhan buat makan malam aja musti paling ga nyetir sejam balik ke arah Arthur’s Pass, yang ga kita turutin juga, karena emang cuaca sama sekali ga bagus pas kita nyampe area ini.


Sekitar 2 jam lebih untuk mencapai Kota Hari Hari yang mungil ini


Dengan senang hati gue share cara ngeringin tenda yang kena embun atau hujan semalaman :D


 Akhir kata, jangan lupa baca blog kelanjutannya yaaaa! :D

Cerita masih BERSAMBUNG di sini :)

0 comments: