Juni 2019 – Semalaman hujan di Kota Hari Hari, sampe pagi kita menjelang cek out juga belum reda juga hujannya, tapi mau ga mau kita harus ambil keputusan untuk lanjutin perjalanan. Padahal tadinya mau ekplor area yang kita lewatin menuju Kota Hari Hari dari Arthur’s Pass, yang kita yakin pasti bakal bagus banget kalo ga ditutupin awan dan kabut karena hujan. Cus, akhirnya kita langsung tancap gas menuju Franz Josef Glacier yang kita tempuh ga sampe sejam.


Oh ya, untuk yang kelewat cerita sebelumnya, sila ini hari pertama, hari kedua, ke-3 & 4, ke-5, ke-6ke-7, dan hari ke-8 & 9


Yeay, menuju ke salah satu lokasi favorit!

Nyampe di sana pun hujan ga reda-reda, akhirnya kita duduk aja dalam mobil sambil nunggu hujan reda and nyusun rencana, plus nyari campsite yang masuk budget kita, karena mengingat Franz Josef merupakan area turis, jadi takutnya serba mahal, but thank God sekitar jam 2 siang hujan reda dan kita dapat campsite yang harganya di luar prediksi, super duper murah untuk area turis, dan kalo dibandingin sama tempat-tempat yang kita singgahin juga inilah tempat yang paling wajar kalo ngomong area campsite, yup, hanya $15/ orang/ malam/ tenda, dan ga perlu ektra koin untuk mandi air panas, dapur juga ada beberapa area, lengkap dengan peralatannya. Nama campsite nya adalah Glacier Country Campervan Park. Di sini proses check-in dilakukan sendiri, ini caranya:


Pantesan pas kita browsing-browsing dan coba kita telpon, sama sekali ga ada yang jawab, ternyata, self check-in. Pengumuman ini ditempelin di macam kaya tempat resepsionis setelah pintu gerbang, jadi otomatis kebaca sama kita-kita orang yang baru masuk area. 

Formulir juga wajib diisi, sudah disediakan form yang kosong di bawah salah satu pengumuman yang di tempel seperti foto di atas. Formulir kosong dan amplop di plastikin satu-satu, jadi setelah isi formuir, masukin duit di amplop yang udah disediakan, trus simpan di plastik yang juga udah disediakan, baru masukin ke box panjang nan langsing ini. Ballpoint juga udah disediakan sama mereka lho di atas box panjang ini.






Nah, begini penampakan cara masukin formulir dan pembayarannya dalam satu plastik ke box langsing ini.
Di dalam plastik isinya selain formulir kosong dan amplop untuk bayar per malamnya, juga ada ini, info tentang password untuk wifi, kode masuk ke kamar mandi, informasi waktu cek out, dan secuil kertas ini wajib di simpen di mobil yang memungkinkan petugas bisa lihat selama pemeriksaan yang dilakukan setiap hari, tepatnya pagi hari. 

Ceritanya lagi masak di dapur yang terbuka, jadi mau ga mau pake jaketnya (iya suhunya bisa sampe 7 derajat semakin malam) bau asap bau asap dah jaket gue hehe

Ini hasil masakannya, masak-masak sendiri, makan-makan sendiri, eh giliran foto minta orang lain :D

Tujuan utama kita ke kota ini selain liat gletser di puncak-puncak gunung juga mau skydiving, dan setelah daftar ternyata dapat jadwalnya baru lusa, akhirnya kita stay 2 hari di sini. Setelah kita mendirikan tenda, akhirnya kita putusin untuk habisin waktu sambil nunggu jam makan malam dengan hiking untuk liat gletser, emang udah sore sih waktu itu, sekitar hampir jam 5, tapi karena sunset jam 9 malam, dan lokasi campsite ga jauh dari area hiking, jadi kita berangkat aja, and menyenangkan bisa liat gletser secara langsung untuk yang pertama kalinya buat gue J


Ini area parkir sebelum kita mendaki untuk liat gletser dari dekat. Jarak yang ditempuh dari parkiran sampe ke tujuan sekitar sejam setengah. Tergantung dari kecepatan lo jalan sih sebenernya. Rutenya sendiri cukup mudah, karena emang udah dibuatin trek nya. Masuk di sini GRATIS! :)

Gletser dari jarak jauh

Ini sungai lelehan gletser. Iya, sepanjang jalan akan ada informasi mengenai semakin sedikitnya gletser dari tahun ke tahun akibat pemanasan global. So, buruan ke sini dah sebelum gletser habis!

Jalan pendakian cukup mudah kok, kaya gini kurang lebih jalanannya. Bahkan beberapa kali papasan sama pasangan suami istri yang masing-masing gendong anaknya yang masih balita. 
Ini juga area parkiran, yang dipastikan parkiran juga ga ditarikin ama Pak Ogah :D



Gue zoom gletser dari area parkiran.

Ini sungai dari salju dan gltser yang cair

Gletser di puncak gunung, ini airnya yang udah melelah di sungainya. 
Akan lewatin beberapa air terjun selama pendakian. Gue itung sekitar lebih dari 10 air terjun.

Ini sepertinya air terjun ketiga. Ga semua air terjunnya gede-gede kaya gini, selebihnya kecil-kecil dan tinggi-tinggi, makanya sempet gue bilang ada sekitar lebih dari 10 air terjun. Kalo ada yang udah pernah ke sini dan sempet ngitung koreksi gue ya, atau ada yang mau ke sini? Jangan lupa diitung dengan benar air terjunnya, terus kasih tau gue hehe

Ketemu oma-oma yang gue yakin usianya udah lebih dari 60 tahun ini, tapi masih mau mendaki untuk liat gletser dari dekat, mantul! Masak lo yang jauh lebih mudah dari dia malah males jalan :P

Selain gletser, areanya di kelilingi dengan bukit-bukit yang hijau

Nah, ini titik yang diperbolehkan untuk liat gletser secara dekat. Oh, ya, jangan lupa bawa air dan cemilan ya, jadi pas nyampe sini lo bisa istirahat sekaligus makan bekel lo. 



Gue zoom biar lebih jelas bentuknya kaya apa

Dan lebih nge-zoom lagi hehe

Pas nyampe parkiran udah gue pake jaket winter, giliran jalan beberapa menit, berasa gerah, akhirnya gue lepas dan menikmati ademnya hawa gletser dari dekat hehe

Keesokannya kita putusin untuk eksplor ke beberapa area yang sempet kita lewatin pas dari Arthur’s Pass ke sini, ya gue tau, dan gue juga ngomong ke temen kalo kita ke area sana yang ada kita bakal boros bensin, karena arah yang kita tuju balik lagi mundur ke area sana. Karena rute yang udah kita diskusiin dari awal adalah, dari Christchurch ke utara, lanjut ke selatan sampe mentok trus balik lagi ke Christchurch dengan jalur yang beda biar ga boros bensin, tapi dasar guenya juga yang penasaran sama area yang dia sebutin (Kayanya menarik, karena sungai yang beku karena salju) tapi ternyata pas kita nyampe sana sungainya mengalir dengan lancar tuh, ga ada beku-bekunya sama sekali, karena kita yakin, foto yang kita liat adalah foto ketika winter hahaha


Dan inilah jalur yang kita tempuh dari Franz Josef balik lagi ke area Hokitika, yang udah kita lewatin kemaren dari Arthur's Pass, tapi karena cuaca mendung dan awan di mana-mana, jadi ga bisa liat pemandangan sekitar. Makanya kita balik ke sana kali aja bisa liat sungai yang beku ama salju. Dan ternyata, zonk, ga dapat sungai yang kita cari, karena lagi musim summer haha 

Di hari kedua masih di area Franz Josef Glacier, finally hari yang kita tunggu-tunggu dan udah kita rencanain jauh-jauh hari pas masih di Indonesia, adalah terjun bebas dari ketinggian 20.000 kaki, yup Skydiving! Jadiii, setelah kita cek out dan beresin tenda plus sarapan yang super cepat, kita langsung menuju ke kantor skydiving.


Ini ceritanya nunggu giliran naik pesawat sebelum loncat dari ketinggian 20.000 kaki. I was so excited and can't wait for my turn, makanya belum waktunya pake itu peralatan udah gue pake dulu biar bisa foto-foto juga hehe

Penampakan pesawat kecil yang maksimal diisi 10 orang. 3 orang yang mau terjun (yang bebayar), 3 orang master (tandeman terjun kita), 3 fotografer, dan 1 pilot. 

View dari dalam pesawat mungil kita

Another view before we jump adalah; gletser dari puncak-puncak gunung seperti Franz Josef Galcier, Mount Tasman, Mont Cook, dan yang lainnya gue lupa nama gunungnya. Trus di sisi lainnya keliatan laut Tasman. Gue bisa tau karena dijelasin sama fotografer gue, sedangkan mas bule tandeman gue ngomong secukupnya, lebih ngasih tau instruksi aja kalo dia ngomong ama gue.

Ini puncak Franz Josef Glacier yang kemaren kita daki (Foto-foto di atas tadi). Jadi kalo mau liat langsung ke atas sini tanpa mendaki bisa banget, bisa carter helikopter. Cocok buat yang ga mau jalan kaki dan banyak duit :D

Pemandangan yang gue lihat selama di pesawat selain putih karena gletser, juga biru Laut Tasman, dan juga ijo begini. Awesome!


Terjun awal dari pesawat, dan masih ga ngeh kalo udah difotoin sama abang bule, karena masih negrasain darah yang turun dari kepala entah ke mana, pokoknya masih kaya orang linglung tapi udah tau terjun. Itu gue teriak sekenceng-kencengnya tapi ga kedengeran suara sendiri hehe 

Masih juga ga ngeh kalo udah difotoin ini, dan liat itu pesawat kok kaya mainan yah, kecil bingit dan bawa kita-kita orang untuk terjun dari ketinggian 20.000 kaki :D 

Terjun bebas ini sekitar semenit lebih, bener-bener bikin nagih!



Nah, itu si Laut Tasman yang gue bilang tadi. Kalo berhasil nyebrangin lautan itu nyampe di Australia deh hehe

Ini bener-bener gue menikmati terbang tanpa sayap!

Mulai nyadar kalo difotoin plus di-video-in sama abang bule. Duh! senang banget bisa puas liatin gletser dan salju dari atas kaya gitu :)

Canggih juga si abang bule yang ambil foto gue, dapat aja angle nya, pantesan mahal gue bayarnya haha

Ini gue merentangkan tangan ala-ala terbang tapi ga bisa stabil, karena tiupan angin yang bikin gue balik ke peswat lagi kalo gue sendirian kayanya haha

Mulai bingung mau gaya apa lagi pas abang bule ngasih kode gue untuk bergaya yang lainnya selama terbang ini. Sumpah gue teriak-teriak plus mangap lebar gitu bikin gue haus banget, gimana engga, berapa ribu angin yang masuk mulut, trus ke kerongkongan gue, trus ke paru-paru gue :D

                                            
Ini dia yang dari tadi cuma nongol fotonya aja, so klik sini untuk liat video lengkapnya. Jangan lupa sekalian subscribe dan like yaaaa! :)

Untuk yang rencana ke New Zealand dan skydiving-an kaya gue, dan nanya di mana tempatnya, cek sini ya.

BERSAMBUNG di sini :)

4 komentar:

eka.ayuputri mengatakan...

Ga tau harus komen apa, cuma satu kata "Amazing 🥰"

aliyahdewi mengatakan...

Hehe terima kasih ya sudah mampir di sini, semoga bermanfaat tulisan saya :)

Anonim mengatakan...

KEREN BANGET!! gue mau ini nanti kalo punya duit!

aliyahdewi mengatakan...

Wah! wajib, kudu pokoknya hehehe