.

.

8:01 AM
0

Juni 2019 – Hari pertama sampe hari keempat manaaa? Iniiiih link hari pertama sekaligus cara dapetin visanya. Hari ke-2 ada di siniUntuk hari ke-3 dan ke-4 ada di sini

Liburan identik dengan bangun siang dan males-malesan di kasur seharian, emang ga salah, tapi itu kalo emang di rumah, nah ini kita udah sewa mobil, bayar visa, beli tiket pesawat, dan di tenda pula, kan ga mungkin seharian di tenda mulu hehe

Jadi, setelah sarapan dan mastiin ga ada satupun barang yang ketinggalan di area campsite, kita langsung lanjut perjalanan sejauh 133 km menuju ke Kaiteriteri, deket ke Abel Tasman National Park. Di taman nasional ini bisa kita temuin pantai-pantai cantik dengan warna pasir keemasan, warna airnya sendiri mostly hijau toska nan bening dan selalu bebas dari sampah apapun, hutan-hutannya juga ramah untuk dijelajahin, sangat cocok buat yang suka hiking, jadi intinya mau mendaki, main kayak, atau nyantai itu semua bisa dilakuin di area ini, pokoknya salah satu taman nasioanl yang wajib dikunjungin deh kalo lagi mampir ke pulau selatan New Zealand. Info detail mengenai Taman Nasional Abel Tasman bisa klik di sini. Dan berikut tempat-tempat yang kita samperin selama perjalanan.

Ini rute kita dari Havelock menuju ke Kaiteriteri dan Taman Nasional Abel Tasman, dari Kaiteriteri ke TN Abel Tasman sekitar 15 menit aja jaraknya

Pemandangan sepanjang perjalanan menuju Kaiteriteri

Pasir timbul di salah satu pantai yang kita lewatin sepanjang perjalanan menuju Kaiteriteri

Yang gue selalu takjub, warna air dan kejernihannya yang jadi tipikal perairan di New Zealand, selalu menggoda untuk direnangi, tapi ya gitu, pas ngetes pake kaki dingin seperti perairan yang lainnya, jadi ya udah foto-foto aja :D

Kejernihan dan warna air yang selalu bikin seger mata

Dan rata-rata untuk liat pantai sebagus ini cukup dari pinggir jalan aja, gratis pula :)

Kapal karam karena air lagi surut di salah satu pantai area TN Abel Tasman

Salah satu pantai yang kita datangin di area Taman Nasional Abel Tasman

Ini karena air lagi surut, jadi keliatan pantainya luas


Ciri khas di perairan (Laut) dingin itu pasti gampang nemu sand dollar kaya gini 

Bintang laut mini di perairan dingin Taman Nasional Abel Tasman

Buat yang udah pernah ke daerah Kintamani, Bali, ini mirip banget. Dan di sini ada gua nya yang dikenal dengan Ngarua Cave, tapi kita ga masuk ke guanya, karena bebayar. Iya, sebisa mungkin kita mampir ke tempat-tempat yang bebas biaya masuk hehe. Ini bukan area TN Abel Tasman lagi, tapi karena berdekatan makanya kita sempetin mampir, toh sejalan

Masih pemandangan sepanjang jalan a.k.a dari pinggir jalan

Ketemu salah satu idola, iya idola untuk difoto kalo udah di neagara ini, konon sapi jumlahnya sampe 10 juta, sedangkan penduduknya aja cuma 4 jutaan, belum lagi ditambah domba, babi, dan hewan ternak yang lainnya. Pokoknya jumlah penduduk dan hewan ternak kalah jauuuuh :D

Kita pilih Kaiteriteri Recreation Reserve untuk bermalam di area ini. Cukup mahal dibandingin dengan campsite yang lainnya, iya semalam per orangnya $23, hot shower ga ada biaya lagi, dapur ada beberapa, jadi bisa milih kalo misal yang deket tenda full, jadi bisa ke dapur yang lainnya. Mungkin karena area yang tinggal jalan kaki ke pantai dan di area Taman Nasional Abel Tasman makanya lebih mahal, entahlah. Yang pasti kita pilih tempat ini karena searah ke tujun kita berikutnya. Oh ya, di area ini juga ada larangan konsumsi alkohol, kita baru tau hal itu pas kita baru cek in dan mendirikan tenda trus mau sunsetan di pantainya, sambil bawa sebotol cider di tangan kita masing-masing, dan petugas di deket pintu keluar yang ngeliatin kita berdua, kirain mereka nyapa biasa dan senyum ke orang asing seperti yang dilakuin orang NZ pada umumnya, tapi mereka liat kita berdua terus liatin botol kita, tapi ga ditegor, eh pas lanjut jalan di trotoar ada tulisan gede-gede pake pilok yang dilarang konsumsi alkohol, no wonder si petugas tadi liatin botol kita mulu hehe  

Dan ini pantai yang lokasinya sebrang campsite kita:


Di sini kita nge-camp nya, sorry ya itu jari nya julit, nongol di kanan atas hehe


Pasir yang keemasan, tipikal warna pasir di pantai-pantai New Zealand

Selain itu, tipikal pantai-pantai di sana juga bebas sampah, kalo misal ada sampah pun, itu dipastikan ranting pohon

Memang matahari terik, tapi nyemplung ke air dingin bingit, coba nyemplung buat ngadem bukannya seger, malah menggigil haha

Selain sunbathing, kayaking juga cocok di pantai ini

Tersedia bangku taman kaya gini, cocok buat yang ga mau duduk di atas pasir

Cukup rame, karena pas summer kita ke sananya, dan ramenya kaya gini aja ga sampe berjubel kaya di Pantai Kuta :D

BERSAMBUNG di sini.

0 comments: