.

.

3:30 PM
0


Di Curio Bay Camping Ground ini infonya kita bisa liat penampakan penguin mata kuning, jadi setelah kita cek out, kita sempetin untuk menuju area yang dimaksud sesuai peta, yang juga masih di area campsite, tapi karena pas lagi hujan juga saat itu, jadi gue nungguin dari mobil aja untuk liat penampakan si penguin, sedangkan temen gue maksain turun dan hujan-hujanan, tapi ternyata ga ketemu juga, jadi beruntung gue yang stay di mobil, karena ga kehujanan, kalo hujan aja sih ga masalah, pake dingin bingiiit! Jadi di mobil sambil nyalain penghangat, sedangkan temen gue? Kuyup, kedinginan, dan ga dapat liat itu penguin hehe

Akhirnya kita lanjutin perjalanan mengarah ke utara lagi, tujuan utama adalah balik ke Christchurch, tapi dengan rute yang beda ketika kita berangkat. Kita mengarah ke Surat Bay dulu, tapi seperti biasa, dalam perjalanan ke sana, ini tempat-tempat yang kita kunjungin:


Jarak tempuh hanya 76.5 km, dan seperti biasa, kita mampir sana dan mampir sini karena seperti biasa juga, kita ga mau rugi hehe. Cek di bawah ini hasil lokasi yang kita kunjungin.

Ini adalah jalur treking untuk mencapai air terjun pertama yang disebut McLean Falls dalam perjalanan ke Surat Bay, sekitar 15 menit sekali jalan

Treking menuju McLean Falls yang adem, karena dipenuhi tumbuhan, jadi berasa kaya jalan di hutan

Treking menuju ke McLean Falls sekitar 15 menit sekali jalan

McLean Falls di New Zealand. Oh ya, sebelum ke sini, kita juga sempet liat ada sign Cathedral Caves, pas kita samperin ternyata bebayar, dan treking paling ga setengah jam untuk menuju ke lokasi, ya sudah, kita lewatin aja hehe
Jujur, dari parkiran menuju McLean Falls ini gerimis, jadi gue sempet make jas hujan biar ga basah and nahan dingin juga, iya mending gitu, daripada gue pake jaket tebel gue sambil treking and hujan-hujan ya kan, dan pas nyampe air terjun hujan reda, jadinya lepas jas hujan and selfie dah hehe. Perlu diinget, meskipun New Zealand dikunjungi pas musim panas, emang panas sih, tapi kalo pas hujan suhu bisa langsung drop paling ga 17 derajat.
Tetep ya video harus kerekam meskipun udah selfie :D. Selamat menikmati McLean Falls ;)

Dan akhirnya kita nge-camp di Catlins Newhaven Holiday Park, dengan biaya $17,5/ malam/ orang/ tenda. Dan baru di sini kita diantar sama resepsionis yang gue yakin sekaligus ownernya menuju ke tanah di mana kita bisa bangun tenda. Secara kalo di tempat lain yang ada cuma dikasih peta dan disuruh nyari sendiri, kalo tempatnya kecil mah enak, gampang ngikutin peta, nah pernah di beberapa campsite yang segede-gede gaban areanya, kita muter-muter nyari kavling sesuai peta, untungnya pake mobil nyarinya, coba kalo jalan kaki :D. Dan lagi-lagi, untuk mandi air panas kena tambahan biaya $2 per 6 menit, SADIS! Rencana tadinya gue mau keramas jadi betah-betahin deh sama rambut yang lepek haha

Nih, kalo ga percaya betapa sadisnya mereka :D

Tapi lokasinya bener-bener samping pantai, dan di pantai ini bisa sunsetan, plus liat singa laut, ga sekedar liat sih, malah mau disamperin sama salah satunya pas gue videoin, tapi guenya ketakutan, habisnya pas dia renang ke pinggir pantai langsung liat gue dan mentas, trus lari mengarah ke gue, gue pikir dia marah karena gue video-in, eh ga taunya kaya penasaran aja sama gue, dan ga sampe deket ke gue, karena gue terus mundur dan tetep video-in trus dianya balik ke air dan nyelam lagi dah haha

Awan yang ngepul kaya cerobong asap di Surat Bay

Menikmati cerobong asap alami dengan sunset di Surat Bay

Sunset yang cantik di Surat Bay

Singa Laut yang lagi jalan-jalan sore di Surat Bay

Setelah kita cek out dari Catlins Newhaven Holiday Park, kita sempetin ke pantainya lagi untuk menikmati suasana siangnya, iya karena pas kita nyampe kemaren udah sore. Jadi ini hasil foto-foto kalo siang di pantainya. Karena terlalu cakep untuk ga kita jelajahin, akhirnya kita sampe mentok di ujung pantai dengan jalan bolak-balik sekitar hamper 3 jam.


Pantai di Surat Bay yang jadi lokasi hangoutnya para singa laut

Pasir coklat yang sering ada jejak si singa laut dengan deburan ombak yang ga gede dan di kelilingi bukit-bukit hijau nan cantik, bikin betah untuk jalan di sepanjang pantai.

Singa laut yang habis berjemur ini siap renang lagi di perairan dingin Surat Bay, New Zealand

Ah singa laut ini copy paste signature style gue kalo lagi difoto hehe

Nah kan, persis itu si singa laut copy paste gaya gue :D
Menyusuri pantai di Surat Bay yang sejuk, a.k.a dingin. Iya, pas jalan dari campsite masih pake jaket, karena anginnya kenceng dan dingin. Karena jalan yang cukup jauh, jadi lumayan anget, so lepas deh jaket 

Ini sebelah kiri gue udah paling ujung pantai di Surat Bay
Nah, itu sisi kiri gue yang udah mentok, mungkin kalo manjat bukit itu masih ada pantai kayanya, dan karena udah cukup jalan sejam lebih sekali jalan, so berhenti di sini, foto-foto and balik ke campsite untuk cek out dan lanjut perjalanan lagi. 


Nah, ini yang gue bilang berasa kaya mau dikerja ama si singa laut. Ternyata dia cuma penasaran ama gue aja, yah, ngobrol deh jadinya ama dia :D


Jadi kita ninggalin penginapan cukup siang juga, karena emang pantainya sayang banget kalo ga dinikmati. Dan setelah itu kita lanjut mengarah semakin ke utara yang kita tempuh sekitar dua jam setengah, tepatnya ke area Moeraki.


Perjalanan kita lanjutkan semakin ke utara dengan jarak tempuh 194 km menuju Moeraki Boulders

Ga banyak yang bisa kita liat sepanjang perjalanan di sini, yang biasa kita liat dari Christchurch sampe Surat Bay itu adalah kanan kiri jalanan yang dikelilingi sama bukit-bukit dan gunung yang ijo maupun yang coklat, nah di sini selain lewatin kota besar lagi yaitu Dunedin, ketika lewatin area luar kotanya bener-bener datar, sampe gue ngomong ke temen gue “Ini kita udah ga di New Zealand lagi ya?” hehe

Dan kita buka tenda di Moeraki Boulders Kiwi Holiday Park dan sekalian main ke Pantai Moeraki Bouldernya. Gue ga nyangka kalo di pantai ini rame banget sama turis, dan gue mikir apa yang bikin rame, tapi ternyata setelah diliat-liat yang bikin menarik adalah pantai ini punya batu-batu yang super gede sesuai dengan namanya boulders dan bentuknya bulet, beneran bulet yang konon katanya batu-batu besar ini sebenernya adalah beton yang telah tereskpos melalui erosi garis pantai dari tebing pantai. Bahkan sampe detik ini infonya masih ada batu-batu besar yang masih jatuh ke pantai karena erosi. Ga usah banyak bayangin kek mana batu-batu besar dan bulet nya itu, cus nih gambar-gambarnya:

Batu-batu besar nan bulet yang bertebaran di Pantai Moeraki Boulders

The boulders on the Moeraki Boulders Beach
Pantai teramai yang pernah gue kunjungin selama di New Zealand, dan baru kali ini juga liat orang-orang bule di pantai ga pake bikini atau celana surfernya. Keliatan matahari terik, tapi semriwing dinginnya di Pantai Moeraki Boulders ini. 

Moeraki Boulders Beach dengan pasir coklat gelapnya dan selalu ramai dengan wisatawan

Moeraki Boulders Beach yang tetep bebas dari sampah plastik dan rumah tangga, cuma batu-batu gede nan bulet yang bisa ditemuin di pantai ini.

Batu-batu gede nan bulet di Moeraki Boulders Beach dari deket 
Ini bisa jadi dalam waktu dekat segera menggelinding ke Pantai Moeraki Boulders



Ya kan, gede banget, kan?! Udah dibandingin ama kaki orang dewasa lho ini batu

Nah, ini keliatan bulet utuh, ga kependem di pasir
Sampe bisa buat yoga juga ini salah satu batu gede nan bulet di Moeraki Boulders Beach :)
BERSAMBUNG, klik di sini.



0 comments: