.

.

12:07 PM
0


Habis robohin tenda and mastiin ga kena embun atau bekas hujan, langsung lipet rapih, dilanjut dengan masak buat sarapan, setelah kelar, langsung deh cus menuju destinasi selanjutnya. Yup, di hari ke-14 ini kita menuju area Twizel (Baca: Twaizel), yang jarak tempuhnya sejam 45 menit.

Rute dari Wanaka ke ke Twizel. Di area Twizel situ masih kelihatan ada danau, tapi ga sempet kita mampir, karena banyak banget tempat yang pengen kita kunjungin dalam waktu yang singkat, jadi ikhlaskan saja pemandangan yang ada di danau itu :D

Padahal kalo diliat di peta, jarak yang make sense dari Fox Glacier adalah langsung ke Mt. Cook – Twizel – Wanaka – Queenstown. Tapi karena waktu itu lebih efisien atau emang jalurnya ga memungkinkan atau apalah ga terlalu inget gue, jadi akhirnya keputusan kita adalah ke Wanaka dulu baru ke Twizel – Mt. Cook – Twizel – Queenstown.

Ketika tiba di Twizel wkatu itu udah hari ke-14 buat kita, dan seperti biasa, sebelum memutuskan mau nge-camp di mana, seharian penuh itu kita ngebolang ke area-area seperti gambar-gambar ini, plus kita nemu sekawanan domba yang lagi mau pindah lokasi makan, jadi gue berasa jadi gembala domba pas foto ama mereka :D


Ini Roys Bay yang ada di Kota Wanaka, yang gue bilang di area ini banyak kafe-kafe dan danau di belakang gue ada beberapa wahana airnya, dan taman yang dilengkapi dengan toilet VO seperti yang udah gue pernah tulis sebelumnya. 

Di sini airnya seger a.k.a ga sedingin di perairan sebelumnya, jadi kalo mau renang sangat disarankan.
Sebelum kita ninggalin Wanaka, kita sempetin eksplor sedikit areanya yang kita anggap bakal seru, dan ini hasilnya. Air terjun di pinggir jalan yang kita berdua ga tau jalan masuknya. Ada petunjuk jalan masuk ke air terjun, tapi ada sign dilarang masuk, coba kita muter-muter pun semakin jauh dari air terjun dan ga nemu juga pintu masuk. Pengen lompat, tapi kalo di negara maju kaya gini udah ada tanda ga boleh masuk kita harus bener-bener ikutin, kalo ga malah dituntut sama yang punya karena dianggap masuk area privat mereka. 
Tapi tergantikan oleh pemandangan cantik lainnya, yaitu ketemu domba-domba yang mau dipindahin lokasi sama yang punya. Dan lokasinya itu sumpah, bagus bangettttt, what another great landscape! 
Proses pemindahan yang bikin macet jalanan. Kalo di Indonesia macet karena ada si komo lewat, nah kalo di New Zealand? Ini dia para dombanya :D 

Sempet kita ikutin dari mobil dengan kecepatan yang ga sampe 10 km/ jam tepat di belakang mereka, penasaran sampe mana mereka akan jalan berpindah lokasi.



Bener-bener gemes liat pantat mereka yang unyu-unyu! :D



Ga sabar liat mereka jalan sendirian (Iya ownernya pergi aja naik mobil sendiri sama anjingnya), trus gue turun deh dari mobil coba jadi gembalanya mereka, eh ketemu kelinci juga hehe. Iya di negara ini gampang banget nemu kelinci liar di jalanan, kadang kepikiran untuk kita tangkap dan kita jadiin makan malam :D



Lake Ohau, yang lagi-lagi berwarna biru dan posisi di pinggir jalan, sehingga memudahkan kita untuk foto-fotoan. Ceritanya pas mengarah ke Twizel, nemu sign ke danau ini dan akhirnya kita ikutin petunjuk itu yang mengarahkan kita belok kiri denga hasil cantik ini. sekitar setengah jam nyetir dari jalan utama.

Birunya air Lake Ohau

Dari deket, kaya pantai ya karena berombak, padahal ini air tawar :)

Angle lain dari Lake Ohau

Karena kita orangnya suka penasaran, pengennya terus aja ikutin jalan sampe ujung, ga taunya jalanan ga beraspal tapi pemandangan tetap menawan.

Seperti biasa, karena keasikan di jalan jadi kesorean, dan ini kita ambil foto karena emang udah hampir sunset yang waktu itu sekitar jam 8 malam lewat.

Tapi tetep asik kok pemandangannya meskipun udah ga didukung sama matahari

Jalanan begini yang mengahruskan kita untuk nyuci mobil di danau atau sungai-sungai dengan warna airnya yang biru itu. 

Ini ceritanya habis nyuci mobil pake air danau, trus mikir stay di mana ya malam ini? Karena belum sempet cek-cek area campsite di Twizel :D

Nah, itu tadi foto-foto sepanjng perjalanan ke Twizel dari Wanaka. Untuk bangun tenda kita putuskan ke Lake Ruathaniwa Holiday Park. Semalamnya $20/ orang/ malam/ tenda. Mandi air panas ga perlu tambahan koin lagi, begitupun dengan penggunaan dapur dan fasilitasnya.

Keesokan paginya dengan rutinitas yang sama yaitu, robohin dan lipat rapi tenda, langsung masak buat sarapan, and cus a.k.a cek out, kita langsung nengokin Danau Pukaki dan Tekapo yang terkenal dengan airnya yang membiru itu. Jadi seharian kita telusuri jalan darat yang lingkarin Danau Tekapo sampe ujung danau sampe mobil ga bisa lewat karena ada anak sungai yang terlalu dalam untuk kita lalui dengan city car kita.

Ini ceritanya ambil foto Lake Pukaki  pas sore dan mendung, wassalam dah gambarnya begini

Masih di Lake Pukaki yang airnya biru, di spot ini bisa keliatan Mount Cook yang masih ditutupin gletser plus awan sore 
Coba gue zoom demi bisa liat lebih dekat puncak Gunung Cook. Finally di sini meskipun mendung tapi bisa lihat jelas puncak gunung favorit negara Kiwi ini. 



Lebih nge-zoom lagi, jadi ga sabar banget waktu itu untuk bisa liat lebih deket lagi di gunung primadona ini, tapi disabar-sabarin untuk menikmati pemandangan di area yang ga jauh dari hiking area untuk liat puncak gunung ini. 


Nah, ini kita ambil foto di siang hari yang otomatis matahari lagi cerah-cerahnya, padahal waktu itu cek prakiraan cuaca bakal hujan seharian, but Thank God, matahari mendukung kita demi foto yang luar biasa cakep ini. Lake Pukaki dengan pemandangan puncak Gunung Cook.


Coba gue zoom si Mount Cook nya dengan view air birunya si Lake Pukaki. 

Biru toska air Lake Pukaki yang cukup menggoda untuk ga direnangi. Tapi ga renang juga sih, karena dingiiiin hahaha

Instgramable ya kan?! pas di pinggir jalan, tinggal parkir, foto, dan gratis! :D

Lake Pukaki yang disukai. Dan sepanjang jalan ini lo bisa menuju ke treking area untuk bisa lihat Mt cook lebih dekat.

Lake Pukaki menawan hati.
Karena Lake Pukaki itu luas, jadi banyak angle buat foto-foto, kalo emang lo suka ekplor, pasti bakal nemu lokasi ini dah

Ini anginnya bener-bener ga cuma bisa nerbangin layangan dah, gue aja hampir masuk kedorong ke danau saking kencengnya. Dan ini pose bukan karena mau gaya ya, asli emang anginnya kenceng banget :D
Setelah ekplor area Lake Pukaki, akhirnya ke danau kedua yang cukup terkenal di New Zealand, yaitu Lake Tekapo yang sama-sama berwarna biru airnya

Masih di Lake Tekapo yang pas matahari kalah ama awan

Keindahan Lake Tekapo yang bikin melongo

Pokoknya ini bukan angle Lake Tekapo pada umumnya, kita ekplor sampe ujung danau, dan dalam perjalanan yang kita anggap bagus untuk foto ya kita berhenti, dan ini hasilnya. 

Ada pulau kecil di Lake Tekapo

Another stunning view of Lake Tekapo

Ternyata ada beberapa pulau kecil di area Lake Tekapo ini

Macam di pantai ya? Padahal ini masih area Lake Tekapo
 
Samping jalan raya, jadi gampang berhenti untuk ambil foto-fotonya

Sepanjang jalan Lake Tekapo
Karena cukup untuk parkir kendaraan dan ga ganggu jalan utama, so kita putuskan untuk menikmati pemandangan Lake Tekapo sekalian makan siang yang udah sore sekitar jam 4 ini hehe
Ceritanya nungguin temen yang lagi nyiapin makan siang yang kesorean, so gue foto-foto sendiri dulu :D

Ini kelamaan nunggu makan siang yang udah telat banget ceritanya, tapi sok cool macam Lake Tekapo :D

Setelah puas jelajahin area kedua danau tersebut, akhirnya kita memutuskan untuk buka tenda di Glentanner Centre Holiday Park. Semalamnya dibandrol $23/ orang/ tenda. Emang area perkemahan dikelilingi sama bukit-bukit yang cantik (Pemandangan yang lumrah selama berada di New Zealand), bisa liat Gunung Cook juga kalo lagi cerah, tapi yang ga umum adalah, sinyal sama sekali ga ada (sama banget kaya di Jackson’s Retreat Alpine Holiday Park, liat tulisan gue di hari ke-8 sini ya), dan di sini free sinyal wifi yang berlaku hanya 15 menit aja hehe iya ga bohong gue, masih mending dari pada di Jackson’s Area yang penggunaan wifinya bebayar, emang gitulah peraturannya.

Kenapa kita pilih nginep di sini, karena lebih deket untuk mengarah ke Mt. Cook nya. Sebenernya ada bumi perkemahan yang lebih deket lagi sama gunung primadonanya New Zealand itu, yaitu di area desa Mt. Cook dan di kaki Hooker Valley nya, tapi ya gitu, fasilitas yang tersedia hanya toilet buat pipis dan pup aja, ga ada shower apalagi dapur.

Akhirnya di keesokan hari, ketika udah mastiin bahwa area tempat bangun tenda udah bersih, perut juga udah keisi, udah gosok gigi meskipun ga pake mandi, cus kita menuju Hooker Valley untuk hiking sejauh 3 jam berangkat pulang. Dan ini hasilnya:


Ini karena kita pagi sekitar jam 10, yang kita prediksi bakal cerah ternyata awan ga mau ngalah sama matahari. Se-cek outnya kita dari campsite area Mount Cook itu dinginnya minta ampun, sekitar 9 derajat waktu itu, makanya pas dalam perjalanan ke area treking ini kita nyalain pemanas mobil. Kita juga mastiin untuk pake baju sehangat mungkin biar bisa nyaman pas treking. Tapi belum juga setengah jalan udah mulai gerah. Jadi jaket winter gue lepas begitu, tinggal pake cardigan.

Puncak-puncak gunung dan bukit yang mengelilingi daerah ini masih juga belum keliatan, si awan masih aja nyaman di sana. 

Yang lainnya masih pada belum lepas jaketnya :D. Seinget gue selama treking ada sekitar 3 jembatan deh yang kita lewatin

Pemandangan masih belum maksimal karena si awan masih tebal.
Sungai tempat mengalirnya air gletser yang cair
Salju yang mencair airnya turun kaya air terjun dan mengalir di sungai seperti foto di atas ini

Sampai juga kita di area untuk bisa liat puncak Mount Cook terdekat yang dizinkan. Dan air yang berwarna butek itu adalah danau yang airnya dari gletser yang mencair. 

Di belakang gue yang keliatan salju-salju itu si Gunung Cook, tapi masih belum keliatan juga puncaknya karena awan yang tebel banget. 

Sedangkan ini adalah view lawan arah dari posisi si Mount Cook, gue lupa apa nama gunungnya, sempet liat juga di GPS waktu itu, tapi ga gue catet, jadi lupa, maafken! Dan kalo keliatan ada orang di sana adalah, mereka senasib ama gue, nunggu liat puncak Gunung Cook yang diselimutin gletser abadi, tapi masih diselimutin sama awan yang ga mau pergi.

Tadi kan ceritanya pake jaket winter, dirangkepin ama cardigan, akhirnya dua-duanya gue lepas karena emang gerah banget, jadi pake tank top ini aja sambil setia menanti liatin ke arah Mount Cook, kali-kali ngusir si awan dari puncaknya, jadi biar bisa bahagia kita para pengunjung untuk liat si primadona.  

Penantian akhirnya berakhir sudah, karena si puncak Mount Cook kebuka juga, dan keliatan itu gletser abadinya

Ada kali sekitar sejam kita nungguin sampe nongol kaya begini yang ga 100% si awan pergi. Jadi pastiin lo bawa air dan cemilan ya, bisa lo makan sambil nunggu kalo emang dia ketutup awan. Kalo emang ga ketutup ya rejeki lo berarti, tapi tetep bawa air dan makanan, namanya treking pasti perlu air buat minum dan ngemil pas istirahat pasti enak. 
Dan ini adalah bongkahan iceberg atau gunung es yang mulai mencair, makanya jadi danau.

Masih amazed sama iceberg yang mulai mencair. Iya jadi ceritanya pas nunggu awan pergi dari puncak Mount Cook, tiba-tiba kita dengar suara dentuman yang keras dan langsung jatuh ke air (mirip kaya waktu itu gue di Danau Kelimutu, Flores. Jadi salah satu dinding yang ngelilingin salah satu danau di sana runtuh dan jatuh ke air). Sayangnya ga sempet kerekam ama gue, karena sepersekian detik kejadiannya. 

Ini salah satu bongkahan dari iceberg yang tinggal sekeping dan segera jadi air.
Coba gue zoom biar bisa liat dan mastiin kalo itu bukan batu, eh batu juga sih ya, tapi pake es, jadi es batu hehe
Dan ini adalah pemandangan setelah kita turun dari lookout untuk liat puncak Mount Cook, yang bener-bener bikin kita lambat turun sampe parkiran. Iya, karena dikit-dikit fotoin puncak gunung yang masih bersalju yang sama sekali ga keliatan pas kita treking naik :)

Another stunning Hooker Valley view

Berhenti sebentar boleh ya sekalian selfie ama leftover snow di belakang gue

Snowcapped di negara ini jadi pemandangan yang lumrah, kalo di Indonesia bisa liat yang kaya gini di puncak Jaya Wijaya di Papua, Indonesia. 

Nah kan, ini jembatan yang kita lewatin pas berangkat tadi tapi gunung-gunung baru keliatan pas kita turun

Hooker Valley Track yang wajib untuk dikunjungin selama di New Zealand. 
Aduh! Jadi pengen bikin es kepal milo nih liat es nganggur hehe

At least I left my footprints here which made my day awesome!

Lagi-lagi ga mau ketinggalan untuk foto dengan background snowcapped. Which is ini adalah salah satu pemandangan yang bisa dinikmati setelah gerbang utama. Tapi kan seperti gue tulis tadi kalo di awal-awal kita datang semuanya ketutupan awan. 

Sebelum nyampe bawah banget dan menuju area parkir, ternyata keliatan Lake Pukaki dari sini.

Ini adalah sepanjang jalan menuju ke Hooker Valley Track, tapi karena pas kita berangkat ga dapat view ini (Karena masih pada ketutup awan), jadinya selfie pas arah pergi deh. Background puncak Gunung Cook dengan gletser abadinya. 

Bener-bener pemandangan ini kita dapat malah di jalan arah kita pulang, bukannya pas kita lagi trekking dan berhenti di danau iceberg tadi. But at least, semakin jelas dan nyata di depan kita, ga sekedar liat di foto-fotonya orang, jadi ga mupeng lagi hehe
Setelah puas liat Mount Cook dari deket, saatnya kita treking lagi liat gletser di puncak Gunung Tasman, dan ini view pas kita lagi treking.  
Mount Tasman yang diselimuti gletser abadi dan danau di bawahnya



Gunung-gunung di sekitar danau area Mount Tasman

Lagi-lagi, gue ngebayangin kalo lagi musim dingin, pasti gunung-gunungnya dipenuhin ama salju nan putih dan menarik

Untuk menuju ke looukout ini dibutuhkan ga lebih dari 15 menit ya, tapi lagi-lagi, tergantung dengan kecepatan lo jalan di tempat yang nanjak sih :D  
Another my signature style with Mount Tasman
Dan, pemandangan ini mudah didapat di jalanan kalo emang lagi cerah ya :)
My footprints on this road to Mount Tasman

Setelah puas mandangin Mt. Cook dan Mt. Tasman dengan gletsernya, akhirnya kita nge-camp di area Twizel lagi sebelum lanjut ke Queenstown. Kita bangun tendanya di Twizel Holiday Park. Per malam/ orang/ tenda kena biaya $20. Air panas untuk mandi ga ada biaya tambahan, dapur juga lengkap dengan peralatannya.

Good: Bangga bisa jadi saksi hidup liat proses melelehnya iceberg
Bad: Sedih karena bumi semakin menghangat, jadi geltser dan iceberg pada mencair

BERSAMBUNG di sini





0 comments: